AGAR KONSUMEN CEPET TRANSFER

Sudah dikasih rekapan, tapi gak transfer-transfer. Ada yang ngalamin hal kayak gitu, Mak?

Padahal saat nanyain produknya udah chat 3 hari 3 malam. Puluhan foto minta dikirimin. Pakai nawar pula.

Sabar… Sabar Mak.. orang sabar rejekinya lebar, aamiin…

Gimana sih Mak Muri biar konsumen tuh gak nunda-nunda gitu? Langsung gercep transfer.

Okey Mak, kita bahas yuk. Aku juga baru dapet beberapa insight baru nih dari hasil baca buku pagi ini di pojokan markas. Markas lama tapi suasana baru, biar seger gitu. Maa syaa Allah Tabarakallah jadi bikin good mood saat belajar.

Ketika kita ngiklan atau chat dengan calon konsumen, coba tambahkan beberapa pemicu agar konsumen segera melakukan transaksi, gak pake nunda.

1. Serakah

Serakah dalam arti yang bagus untuk meningkatkan penjualan. Konsumen merasa bayar sedikit tapi dapetnya banyak. Misalnya kalo beli 1 harganya 100rb, tapi kalo beli 3 cuma 250rb.

Beli 2 Inner Ninja RAZHA, gratis 1 Ciput.

Beli 1 buku, dapet 5 eBook tambahan.

Nah kita tinggal pinter-pinter kasih bonus tapi gak bikin boncos. Lalu bonusnya ada batas waktu. Kalau masa promonya habis, konsumen gak bisa dapat.

2. Harapan

Kalau gabung jadi reseller, bisa punya income tambahan 1 juta per bulan, tanpa nyetok. Syaratnya cuma beli 1 produk di awal.

Dengan memudahkan orang jadi reseller, cara ini memacu mereka untuk beli dulu 1 sebagai sampelnya. Nanti setelah itu mereka baru ngejar penjualan.

Bisa punya tabungan umroh dari jualan gamis.

Kalimat itu juga bisa menggugah calon konsumen untuk memiliki harapan agar mau gabung dengan kita.

3. Cinta

Orang tuh kadang pelit sama diri sendiri, tapi rela beliin sesuatu untuk orang yang mereka sayang. Misalnya ketika jualan baju anak, kita pancing dengan kalimat “Maa syaa Allah anaknya nanti suka sama gamisnya cantik banget jadi betah berhijab sejak dini”.

“Kalau wajah bunda makin glowing, suami bakal makin betah di rumah dan makin sayang.”

“Wah pasti suami seneng banget ya dapet hadiah baju baru dari istri tersayang.”

4. Bukti

Dalam dunia online, orang lain gak akan tau kita laris manis jika bukan kita yang infokan. Ya kan Mak.. Maka membuat konten dengan mencantumkan data, itu bisa memancing orang penasaran.

“Gak nyangka, baru 10 hari launching, buku BOAP udah terjual 2.764 maa syaa Allah.”

“Nyesel cuma bikin dikit, baru 3 hari udah habis 500pcs. Mau restock ah buat yang gak kebagian.”

Tapi gak boleh bohong ya.

5. Spesial

Orang seneng merasa diistimewakan. Jadi buatlah mereka merasa seperti itu.

Khusus Alumni SBO, dapet harga spesial cuma 1.000 perak untuk Template Desain Konten sosmed di YUUKA.

Khusus yang udah punya anak, dapet diskon tambahan sesuai jumlah anak.

6. Nakutin

Bikin mereka gak nunda lagi untuk segera chat dan transaksi. Berikan rasa takut gak kebagian.

Produknya terbatas nih, hanya untuk yang chat duluan ya.

Promonya cuma 2 hari aja, maaf yang chat lewat dari tanggal 10, gak kebagian.

Wah hari ini terakhir untuk dapetin bonus kelas zoom “Strategi Banjir Order” bagi yang beli buku EEJJ.

Baru 6 jurus tuh yang keluar, masih banyak jurus lainnya. Tapi ini dulu deh praktekin ya. Sesuaikan dengan bisnis Mak masing-masing.

Terus poles strategi iklan dan cara chatting ke konsumen. Hanya menunggu waktu untuk mendapatkan buah atas konsistensi dan kegigihan dalam belajar.

Bisnis itu bukan teori, hanya TINDAKAN yang akan mendatangkan orderan.

Semangat praktik, Mak.

Aku doakan omzet bulan ini naik 10x lipat aamiin…

Salam SUKSES Online Shop Indonesia

Muri Handayani

“Keluarga Keurus, Bisnis Jalan Terus”

KENAPA KPI PENTING UNTUK ONLINE SHOP?

Pernah gak, ngerasa kita udah kerja keras tapi kok kayak gak ada hasil. Atau udah minta karyawan ngerjain ini itu, tapi omzet segini-segini aja? Mungkin itu disebabkan “Gak ada KPI diantara kita”.  hihiiii…

Jadi kita cuma ngasih jenis pekerjaan, tanpa ada tolok ukur kesuksesan. Itulah sebabnya diperlukan adanya KPI dalam Online Shop.

Apa sih Mak KPI itu?

Key Performance Indikator disebut juga indikator kerja atau ukuran kinerja terpilih. “KPI merupakan metrik finansial atau nonfinansial yang digunakan untuk membantu suatu organisasi menentukan dan mengukur kemajuan terhadap sasaran organisasi.” -Wikipedia-

Dengan KPI, kita jadi tahu nih, Olshop kita memang sudah pada jalurnya, masih jauh dari tujuan atau malah salah arah. KPI itu bukan untuk dirapatin di akhir bulan. Wah ini udah keburu babak belur, eh kita baru tahu. Bahkan KPI ini aku minta karyawan setiap hari setor Mak.

KPI untuk Olshop apa aja?

Di antaranya:

– Margin

– Layanan

– Kepuasan konsumen (termasuk komplen juga ada di point ini)

– Jangkauan market baru

– Penambahan konsumen

– Engagement sosmed, dll.

Poin penting dalam penyusunan KPI itu harus ada beberapa hal ini (lebih rinci juga bagus banget tentunya Mak):

1. Ada sasaran/target

Bukan cuma CS/Sales yang ada target omzet, bagian pemasaran misalnya, setiap konten itu harus ada goal/target. Misalnya untuk naikin engagement, edukasi calon konsumen, atau datengin leads.

2. Dapat diukur

Inget baik-baik kalimat ini “Kalo gak bisa diukur, maka gak bisa diatur”. Semua kinerja karyawan harus ada tolak ukurnya. Ketika kita tanya ke CS, “Gimana chat hari ini?” lalu dia jawab “Lumayan Bu”. Kita udah seneng donk, eh ternyata lumayan bagi dia itu 10 chat. Padahal versi kita adalah 100 chat. Pusing kan. Kalo aku maunya, semua harus terukur dengan angka. Sebab angka bukan persepsi, jadi semua orang tahu. Gak akan ada salah paham.

3. Punya data pembanding & bukti

Enaknya ketika KPI ini sudah berjalan. Mak bisa bandingkan data pekan ini dengan pekan lalu, bulan ini dengan sebelumnya, iklan A dengan iklan B, cara hari ini dengan cara kemarin, dst. Maka wajib banget punya database berbagai hal. Wajib ada “dokumentasi data” dari setiap hal yang dilakukan dalam Olshop.

4. Pasang deadline

Semua divisi, dalam melakukan pekerjaan, wajib dikasih batas waktu. Kalo gak gitu, bisa bablas gak beres-beres atau gak nyampe target jadinya. Molooorr terus… Misalnya, dalam waktu 1 pekan, harus ada kenaikan engagement 200%. Sangat memungkinkan loh hal ini terjadi. Dengan batas waktu, bikin kepepet. Kreativitas jadi gampang bermunculan.

“The Power of Kepepet” itu penting banget dalam hidupuku Mak. Dari awal merintis RAZHA 2011 tuh, aku ngerasa banget bedanya, antara gak kepepet dengan kepepet.

Kepepet pengen umroh bareng keluarga.

Kepepet mau punya rumah sendiri.

Kepepet biar bisa ganti mobil yang gak mogok.

Kepepet harus bangun kantor biar misah dari rumah agar ada privasi.

Kepepet ini itu….

Aku tuh orangnya boros, kalo liat duit nganggur bawaannya pengen transferin ke mana-mana alias jajan. Jajannya Mak Muri ngeri loh, beliin anak Lego ori, jastip IKEA pas dateng pake mobil box gede, cuci mata di Informa eh tau-tau beberapa hari kemudian dateng deh yang segede truk tulisannya Informa, main sebentar eh pulangnya borong tanaman yang anu.

Karena aku tau kelakuanku, makanya aku tuh wajib ada tujuan yang jelas terhadap penggunaan uangnya. Harus sudah di poskan untuk apa. Dan pasang deadline. Jadi ketika ada uang, gak gampang lagi untuk jajan. Sebab sudah tahu harus dialokasikan untuk apa.

Biar aman juga, sebagian aku beliin Logam Mulia. Jadi uang gak di rekening yang gampang ditransfer.

Hayu kita tetapkan goal yang jelas dalam bisnis dan penggunaan uang. Biar gak ada lagi penyesalan ngerasa gak punya apa-apa atau gak jadi apa-apa nih dari kerja keras ngurus Olshop.

Aku doakan hasil dari bisnis Mak bisa berbuah 1.000x lipat dari modal awalnya. Aku sudah menikmatinya, kini giliran Mak. Aku bisa, Mak juga bisa. Yang penting kuncinya jalani bisnis dengan ilmu.

Ilmu bisa didapat dari buku, masalahnya udah pada beli tapi gak dibaca, ya gak ngaruh bikin sukses.

Untuk yang belum kebagian Buku BOAP “Bisnis Online AutoPilot – Cara Rekrut dan Kelola Karyawan Online” bisa manfaatkan Promo Merdeka! Buku BOAP

Diskon 45%

Free Ongkir se-Indonesia

Bisa COD

https://bit.ly/InfoPromoMerdeka45

Salam SUKSES Online Shop Indonesia

Muri Handayani

“Keluarga Keurus, Bisnis Jalan Terus”

MANAJEMEN STRES NGURUS BISNIS VS KELUARGA

Naluri seorang ibu, pengennya semua hal diurusin dengan hasil yang sempurna. Kalau gak dipegang sendiri, kadang gemes, karena beda standar hasil. Ngerasa gitu gak sih, Mak? Ibu pengen kali ya kayak octopus, punya banyak tangan. Satu pegang wajan, cuci piring, nyetrika, nyuapin, luluran, baca buku, mijetin suami, dampingin anak belajar, dll.

Huuuussss… gak usah halu. Emangnya kita ini di dunia kartun? hihihiiii…

Pada akhirnya, idealisme itu harus aku luluhkan. Letak bahagiaku bukan lagi pada kesempurnaan hasil. Tapi “sudah dikerjakan dan ada hasil”. Nah hasilnya ini yang harus kita syukuri apa adanya. Karena kalau ngejar sempurna, asli bikin stres sendiri.

Urusan rumah, akhirnya aku delegasikan ke ART. Walau kadang cucian piring gak bersih. Ya udah sabar aja, lap aja dikit, atau cuci ulang. Dengan sambil ajarin ART untuk lebih teliti. Begitu juga dengan pojokan rumah yang kadang gak kena sapu. Sabar lagi deh ingetin untuk besok pojokannya dibersihkan.

Dalem rumah maupun luar rumah, itu ada yang bantu Emak. Jadi asistenku ada 3. Dengan pembagian shift. Yang paling pagi jam 5.30, sedangkan yang paling malam pulang tergantung karyawan terakhir yang pulang. Bisa di atas magrib. Gak ada yang nginep.

Idealisme aku dan suami maunya anak-anak kami Homeschooling. Pengen memastikan apa yang masuk ke kepala anak, kami tahu dan sesuai standar yang kami inginkan. Lagi-lagi kami mengubur idealisme itu di tengah jalan. Merasa keteteran, terutama soal ilmu agama yang kami sangat tidak mumpuni. Akhirnya ikut sekolah swasta. Harus sabar lagi, untuk tidak mengejar standar pendidikan yang kami inginkan.

Begitu juga dengan urusan bisnis, sangat jauh dari idealisme aku dan suami. Maunya packing super rapi. Tapi karena gak mungkin kami packing sendiri terus, ya delegasikan kepada karyawan. Dengan diberikan training terlebih dulu. Tapi gak bisa 100% samakan standarnya dengan yang kami mau. Sabar lagi… walau nilainya 75% misalnya.

Konten, pengelolaan pelanggan, merawat mitra, pencatatan keuangan dan semua hal dalam bisnis, sudah aku delegasikan kepada karyawan. Apakah hasilnya sudah sesuai keinginan?

Belum, Mak. Masih jauuuuh dari idealisme kesempurnaan kami.

Aku dan suami sudah berada di titik mengubur ‘kesempurnaan’. Sebab itu bikin stres sendiri. Ada konsumen komplain kenapa Buku BOAP-nya belum sampai padahal udah seminggu,. Pas aku cek, ternyata ada 25 data keselip belum terkirim. Sabar… Sekali lagi gak ada yang sempurna. Dari 1.300 buku terjual, ada 25 biji keselip, yo wiiiss… sabar…

Bukan berarti dibenarkan dan dibiarkan loh ya.

Tapi di awal, kita sebagai leader, jangan terlalu menampakkan stres duluan. Coba lihat, dari sekian banyak orderan, gak sampai 5% kan kesalahan mereka. Apresiasi dong kesuksesan mereka. Lalu kita bantu carikan solusi atas permasalahan yang terjadi dan evaluasi sistem kerja agar tidak terulang masalah serupa.

Begitu juga dengan anak kita. Ketika dia melakukan 1 kesalahan, jangan langsung diomelin. Itu cuma 1, padahal kebaikan dia udah mau nurut sama orang tua dalam banyak hal selama ini gak kehitung.

Kayak anakku yang mogok sekolah hari ini. Padahal awalnya baik-baik aja. Eh dijahilin sama abangnya sampai nangis. Jadilah drama pagi, wkwk… Naik darah, pastilah. Tapi tahan… tahan… atur napas… sabar…

Nada tingginya gak aku tumpahin ke anak. Tapi ke suami hihiii… Abis itu aku peluk cium suamiku, elus-elus, ah adem lagii.

Kenali bagaimana cara Emak membalikkan good mood. Kalau aku siapin minuman manis, camilan, bongkar-bongkar rumah ganti suasana, abis itu lanjut mulai kerja lagi deh. Kayak yang ada dalam foto ini. Pojokan tempat aku kerja hari ini, Mak. Lokasinya nyelip di deket tangga.

Mohon maaf, HP pribadi ada 3 bukan sombong, nasib Emak Olshop. Dari 3 HP itu, ada 4 nomor Whatsapp. Nah Emak yang udah pada masuk grup Mak Muri, tahu donk ya Whatsapp aku banyak wkwk… Maklum grupnya ratusan.

Pagi, aku cek jadwal hari ini agendanya apa, lalu tulis berbagai hal yang mau aku kerjain. Dari urusan rumah sampai bisnis. Kalau gak ditulis, semua masih bergelayut di kepala, ini yang bikin kita mumet, Mak. Makanya aku tuh sampai cetak Jurnal sendiri. Biar sesuai dengan apa yang aku butuhkan.

Mulai kerjain 1-1 yang paling urgent, mudah dan memungkinkan untuk dilakukan. Walau pada akhirnya gak semua tuntas ditunaikan, its ok. Lagi-lagi sudah gak boleh ada kesempurnaan dalam hidup.

Aku memaafkan diriku atas ketidaksempurnaanku. Aku memaafkan diriku atas target yang belum tercapai.

Aku menghargai dan mengapresiasi diriku karena telah mau berjuang mengerjakan deretan panjang pekerjaan. Dan aku berterima kasih kepada diriku atas semua itu.

Maka berbaikhatilah kepada diri sendiri, jangan tuntut diri untuk menjadi sempurna. Jadi pejuang boleh, mengharap sempurna jangan.

Sungguh kesempurnaan hanya milik Allah.

Aku cintai diriku, karena Allah

Makanya aku nulis Buku BOAP “Bisnis Online AutoPilot – Cara Rekrut dan Kelola Karyawan Online” agar Emak juga bisa delegasikan urusan bisnis kepada karyawan. Supaya Emak bisa punya waktu untuk keluarga lebih banyak dan lebih berkualitas lagi.

Hari ini terakhir diskon 50% + Free Ongkir se-Indonesia. Tolong besok jangan ngerayu lagi ya. Biar dapet diskon bukunya, chat sekarang ke CS Diah

https://bit.ly/MauOrderBOAP

Salam SUKSES Online Shop Indonesia

Muri Handayani

“Keluarga Keurus, Bisnis Jalan Terus”

INSPIRASI ITU BUKAN DITUNGGU, TAPI DICARI

Sayangnya kita butuh ide konten sesegera mungkin, karena ada deadline yang harus dikejar. Atau ada PR dari Mak Muri yang kudu disetor. Lalu gimana cara mancing biar ide cepet hadir?

Ini biasanya yang aku lakukan:

1. Pindah lokasi kerja.

Aku gak punya kantor tetap. Sebulan bisa pindah beberapa tempat. Dapur, meja makan, kamar, balkon, taman, dll. Bukan sekadar ngilangin bosen, tapi juga untuk mancing sudut pandang baru dalam hidup. #eeaaa

2. Tambah pemandangan.

Seperti dalam foto di atas, aku semarakkan pojok ruang kerjaku. Ini hasil kemarin jajan. Terus suka aku ajak ngobrol dia. Yang ini aku namain Marimar.

3. Ambil buku secara acak.

Aku kutu loncat. Kalau baca buku suka random. Kecuali memang lagi butuh menyelesaikan suatu masalah secara dalam. Atau kepo banget sama isi bukunya, baru bisa sampai tuntas. Pilih buku, buka halaman secara acak, pilah paragraf, baca secara fokus. Tiba-tiba bisa dateng aja gitu ide konten.

4. Buka galeri foto di HP.

Sering banget, aku pilih foto dulu, baru bikin copywriting-nya. Ini ampuh buat aku. Simak foto secara detail, bisa jadi objek pembahasan loh.

5. Meluncur ke Pinterest.

Kalau cari konten ringan, aku cari berupa gambar unik. Sedangkan untuk konten berat, bisa nyarinya kategori quotes, tips, infografis, dll. Baru kemudian bahas untuk dijadikan konten.

Itu 5 cara yang paling sering aku gunakan untuk menghasilkan konten. Kalau Emak biasanya gimana?

Sharing donk…

MODAL 5 JUTA, JADI OMZET 2,5 MILIAR/BULAN, KOK BISA?

Aku kira usia bisnisnya sudah di atas 10 tahun, ternyata baru 6 tahun. Dan usahanya ini dikelola oleh Emak-Emak. Kok bisa sekeren itu pertumbuhannya ya?

Baru satu kali aku ketemu dengan sosok Emak Setrong yang tinggal di Bandung ini. Dan ternyata, kantornya juga gak jauh dari tempatku. Maa syaa Allah… Masih ada utang aku nih, belum main ke sana.

Sosok wanita tangguh ini lahir dari seorang ibu yang berprofesi sebagai guru. Ayahnya pernah memiliki lembaga kursus dan pelatihan. Namun bidang bisnis yang digelutinya jauh banget dari apa yang ditekuni kedua orang tua. Fashion muslimah menjadi pilihannya dalam berkarya saat ini.

Kira-kira udah bisa nebak belum nih, siapa yang lagi kita gosipin? hihihiii…

Aku suka banget dengan tujuan Emak yang satu ini dalam memilih bisnis, yaitu agar bisa punya penghasilan namun tetap punya banyak waktu untuk anak-anak dan suami. Maa syaa Allah… Cucok ya Mak dengan Buku BOAP.

Jangan kira perjalanannya mulus. Pedihnya banyak, Mak. Pantang menyerah dan gak mau ngeluh Emak yang satu ini. Waktu merintis, belanja kain tuh sambil bawa bayi panas-panasan, Mak. Maklum kan waktu merintis belum ada karyawan yang ngurus produksi. Jadi dari A-Z ya dipikirin dan dikerjain sendiri.

Aku kira, aku yang paling lama tinggal di PIM (Pondok Indah Mertua) 7 tahun. Ternyata Emak yang satu ini sampai 9 tahun loh, Mak. Sabar nabung dan muterin uang buat bisnis.

Kerugian yang pernah dialamin juga ngeriii… puluhan hingga ratusan juta. Bukan cuma karena gagal produksi, dikhianatin orang kepercayaan juga pernah sampai ratusan juta. Duuuh nyesek.

Kalo Emak sekarang lagi ada utang beberapa juta udah stres, coba gimana rasanya punya utang 1 Miliar, Mak? Duuh takut ya, serem banget. Emak yang satu ini, pernah ngalamin loh. Bahkan sampai nutup beberapa brand yang dimiliki karena kerugian.

Dalam waktu 6 tahun, dramanya sebanyak itu ya, Mak. Menurutku wajar jika sekarang dia terbentuk menjadi sosok Emak Setrong yang pantas Allah amanahi omzet 2,5 Miliar perbulan. Maa syaa Allah…

Udah pada penasaran belum siapa orangnya?

Kalau dilihat dari foto jadulnya itu, kenal gak siapa? Sekarang makin glowing tentunya hihiii…

Ya, Istia Hamdiati Nuri. Aku manggilnya Mak Isti. Usianya di bawah aku, tapi ketegaran dan prestasinya di atas aku, maa syaa Allah. Kini Mak Isti, Allah amanahi 3 brand fashion di bawah naungan Paku Payung Corp, dengan lebih dari 200 agen + 2.300 reseller.

Salah satu brandnya diberi nama Zeta Outfit. Ngeri banget, Mak, produk Zeta Outfit sudah terjual lebih dari 500.000 pcs. Duh merinding aku… cuan semua itu hehehee…

Tapi aku melihatnya, lebih kepada pemberdayaan yang Mak Isti usung. Sebab Mak Isti gak mau jual retail. Fokusnya membina Agen, agar bisa menjadi wasilah rezeki banyak orang.

Gak cuma nyediain barang yang berkualitas, Mak Isti juga menyiapkan kurikulum untuk pembinaan para agennya. Diskon Agennya gedem Mak, 30%. Belum lagi tambahan bonus. Pantes aja pada betah dan semangat jualan ya. Maa syaa Allah…

Jadi pengen ya Mak, jadi agennya dengan diskon segede itu dan tentu kualitas produk nomor 1. Yang aku suka juga dari Mak Isti ini, dia bertanggung jawab banget soal komplainan konsumen. Pokoknya konsumen dan agen harus happy.

Kalau kayak gini, pantes aja ya Mak rezekinya berlimpah. Kerja keras, tangguh, gak menyerah dan fokus membahagiakan banyak orang. Maka Allah bahagiakan juga hidupnya in syaa Allah. Luv u Mak Isti sayang. Terus berkarya dan menjadi inspirasi kami ya

Untuk Emak yang mau kenalan sama Mak Isti, cek aja FB Istia Hamdiati Nuri. Nah yang mau kecipratan cuan bareng Mak Isti bisa ke bawah ini:

http://bit.ly/PendaftaranAgenZETA

Diskon 30%.

Banyak Bonus.

Produk bergaransi kepuasan konsumen.

Diajarin cara jualannya.

Maa syaa Allah, kalau makin banyak Mak Isti lainnya, aku yakin ekonomi bangsa kita makin kuat ya, Mak. Jangan remehkan Emak Olshop. Sekali kibas, omzet miliaran. #eeaaa

Kalo mau sukses jangan ditunda, tanya-tanya dulu aja ke sini:

http://bit.ly/PendaftaranAgenZETA

Urusan rezeki Allah yang atur, asalkan kita mau ikhtiar dan tangguh kaya Mak Isti. Kesempatan mah selalu ada, masalahnya.. mau coba atau nggak.

Salam SUKSES Online Shop Indonesia

Muri Handayani

“Keluarga Keurus, Bisnis Jalan Terus”

APA SEBENARNYA TUGAS KARYAWAN OLSHOP BAGIAN PEMASARAN?

Bingung ngasih tugas karyawan bagian pemasaran apa aja? Wajar sih memang, karena kita sendiri aja bingung apa itu pemasaran?

Itulah alasan kenapa aku rajin ikut berbagai workshop, seminar, baca buku, dll. Untuk mencari tahu berbagai keilmuan seputar pemasaran. Jadi nanti aku tahu tugas apa saja yang didelegasikan kepada karyawan bagian pemasaran. Karena bagiku, ini yang paling penting banget. Bisa dibilang bagian pemasaran itu tulang punggung bisnis.

Soal produk, berganti-ganti vendor, jenis produk, bongkar tim, itu gak masalah. Tapi, yang harus solid itu tim pemasaran. Benar-benar harus digodok dan jangka panjang investasinya. Karena buah dari tim pemasaran belum tentu langsung bulan itu juga.

Tim pemasaran tugasnya tidak hanya Marketing. Aku tambahin juga untuk ngurus Branding. Karena prosesnya melekat. Ada sih perusahaan lain yang memisahkan Tim Branding dan Marketing.

Intinya sih sederhana tugas Tim Pemasaran:

1. Mengubah orang yang belum kenal, menjadi kenal.

2. Mengubah orang yang kenal, menjadi tertarik.

Udah itu aja, selebihnya tugas Tim Penjualan. Nanti kapan-kapan kita bahas ya. Kelihatannya simpel cuma 2 poin ya, tapi rincian jobdesnya panjaaaaang banget.

Kita bedah yuk!

1. Belum kenal, menjadi kenal.

Dari 275 juta penduduk Indonesia, udah berapa juta yang kenal produk kita? 0,01% kayaknya ya Mak. Nah, tim pemasaran harus membuat berbagai strategi untuk membuat kehebohan di dunia maya (sebab kami full online pemasarannya). Supaya yang tadinya gak kenal, jadi ngelirik terus berkata, “Apaan sih tuh?”

Tim pemasaran nyari ide yang banyak, lalu diskusi bareng aku untuk menentukan strategi mana yang akhirnya terpilih untuk dieksekusi bulan ini. Ketika berjalan, bisa jadi strategi kami ganti di tengah-tengah jika memang kurang berhasil, atau sekadar poles juga bisa.

Pokoknya dinamis banget, Mak. Jangan terlalu kaku dengan perencanaan, kudu fleksibel dan adaptif terhadap keadaan.

2. Sudah kenal, menjadi tertarik.

Akhirnya mereka kenal kita, tapi belum yakin kualitas kita ini bagus dan belum ada rasa ‘butuh’. Di sinilah tugas tim pemasaran mengobrak-abrik persepsi calon konsumen untuk merasa ‘butuh’. Baik itu calon reseller atau calon end user/customer.

Berbagai value harus terkomunikasikan dengan baik. Jangan sampai produk bagus, tapi mereka gak tahu. Nah kan ini urusan ‘men-deliver-kan’ value-nya gagal.

Percuma barang bagus, kalau mereka gak tahu. Iyakan, Mak? Akhirnya jadi beli di olshop lain. Terus kita cuma bisa ngedumel, “Iiiiih dia kan barangnya biasa aja, barang aku lebih bagus dan harga udah dimurahin. Tapi kenapa dia laris banget, sedangkan aku sepi?”

Nah jadi siapa dong yang salah?

Hayu Mak, benahi lagi ilmu pemasarannya. Jangan puas dengan paham cara posting, tahu gimana bikin copywriting, ngerti ngedit foto. Itu gak cukup Mak! Terus semangat belajar, ya. Ilmu Allah luas bangeeet. 

Gaji Tim pemasaran berapa, Mak Muri?

Ada di buku BOAP “Bisnis Online AutoPilot – Cara Rekrut dan Kelola Karyawan Online Shop”

Udah pada baca, kan?

Apa? Belum punya? Ke mana aja pemirsa?

Dua hari lagi promo diskon 50% dan free ongkir se-Indonesia bakalan tutup. Cuma CS Diah yang bisa bantu Emak dapet diskonnya. Klik link di bawah ini.

https://bit.ly/MauOrderBOAP

Salam SUKSES Online Shop Indonesia

Muri Handayani

“Keluarga Keurus, Bisnis Jalan Terus”

TUGAS PEMILIK OLSHOP ADALAH MENGANALISIS

Ketika bisnis gak bertumbuh atau bahkan lagi turun hasilnya, sering kali kita langsung menyalahkan keadaan, orang lain, atau kompetitor. Ya emang enak sih nyalahin orang lain, karena kita gak mau dianggap salah.

Emang lagi musim sepi. Gara-gara PPKM diperpanjang. Sekarang banyak pesaing. Karyawan kerja gak bener.

“…Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan suatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri….” (QS Ar-Ra’d: 11)

Jelas banget disebutkan bahwa KITA HARUS MENGUBAH DIRI SENDIRI dulu agar keadaan di sekitar kita bisa berubah. Jadi jangan habiskan energi untuk tuding sana sini. Ketipu sama temen? Instrospeksi dong, kenapa kita bisa ketipu. Apa yang harus dibenahi dari cara kita mengambil keputusan biar gak ketipu lagi.

Karyawan susah diatur? Perbaiki dong, cara kita memimpin karyawan supaya mereka nurut dengan aturan yang kita terapkan.

Konsumen pindah ke kompetitor? Analisis apa kekuatan kompetitor sehingga mampu menggaet hati konsumen kita. Lalu kita perbaiki pola main kita yang lama, yang ternyata sudah gak diminati konsumen.

Tidak ada hari tanpa perbaikan diri, KAIZEN!

Sebab perbaikanlah yang bisa membuat hasil kita menjadi lebih baik dari kemarin. Cara-cara lama yang dulu berhasil, sekarang bisa jadi udah basi. Strategi yang dulu, kini udah digunakan banyak orang, ganti donk bikin yang baru.

Capek Mak Muri, mikir mulu. Ya udah tutup aja bisnisnya biar gak capek. Tapi lebih capek kalau gak punya duit, terus jadwal bayar ini itu udah di depan mata.

Kita ini harus menjadi dokter untuk bisnis kita, Mak. Lakukan observasi dulu sebelum kasih obat. Kita gak akan tau apa yang harus diperbaiki sebelum paham apa yang menjadi akar masalahnya.

Jangan sampai jadi dokter yang malpraktik. Sakitnya apa, dikasih obatnya apa. Yang ada malah makin sakit.

Yuk Emak Olshop lakukan analisis. Maka yang diperlukan pertama adalah DATA. Di antaranya data ini:

1. Leads/prospek/chat masuk.

2. Konversi closing.

3. Jenis produk yang terjual.

4. Rata-rata penjualan per bulan per konsumen.

5. Jumlah transaksi per closingan.

Semakin detail data yang Emak punya, semakin mudah kita menemukan permasalahan.

Misalnya, jumlah konversi closing kecil, jumlah rata-rata penjualan tinggi. Bisa jadi ini permasalahannya ada di salah target market saat ngiklannya.

Point 2-5 bagus, tapi target penjualan tetap belum nyampe. Maka perbaiki di poin 1. Jangkauan iklannya diperluas, awareness digenjot dengan berbagai konten viral, kolaborasi untuk percepatan, dll.

Gimana, mulai kebayang Mak apa yang harus dilakukan sekarang? Atau makin bingung?

Gak apa-apa, pelan-pelan namanya belajar. Kayak baca buku, sekali belum paham, ulang lagi beberapa kali sampai paham. Setelah paham praktekin tuh isi Buku BOAP “Bisnis Online AutoPilot – Cara Rekrut dan Kelola Karyawan Online Shop”

Udah pada antre ordernya ke CS Diah

https://bit.ly/MauOrderBOAP

Jangan sia-siakan ilmunya ya, Mak.

Bingung Mak Muri, mana dulu yang mau dikerjain. Makanya delegasikan dong ke karyawan, supaya berbagai PR bisa segera dieksekusi, pertumbuhan bisnis mulai berjalan.

Belum punya kantor untuk karyawan olshop? Mulai dulu aja di ruang tamu. Tahun 2011 aku pun mulai di ruang tamu rumah mertua.

Bisnis bertumbuh, karyawan bertambah, udah punya rumah sendiri, ada kantor terpisah, eh kantor gak muat, ruang tamu hingga meja makan rumahku pun jadi kantor. Sekarang sih pada WFH jadi sepi rumahku.

Tahun 2021 sisa 5 bulan lagi. Masih ada kesempatan untuk wujudkan resolusi awal tahun. Ayo Mak semangat perbaiki diri teruuuusss…!!

Bersama Allah kita bisa. Aku doain semua impian Emak tahun ini bisa terwujud, aamiin…

Salam SUKSES Online Shop Indonesia

Muri Handayani

“Keluarga Keurus, Bisnis Jalan Terus”

MOTIVASI VS IMAJINASI

(Negara Membutuhkan Emak Olshop)

“Tidak ada perasaan buruk dan kesialan, dan yang lebih baik dari itu adalah rasa optimistis.” Maka ditanyakanlah kepada beliau, “Apa yang dimaksud dengan rasa optimistis?”

Beliau bersabda, “Yaitu kalimat baik yang sering didengar oleh salah seorang dari kalian.

(HR Ahmad)

Maa syaa Allah.. jadi MOTIVASI (mengajak optimis) itu bukan IMAJINASI.

Ayo saling menguatkan TAUHID. Betapa Allah super baiiiiik banget.

Apapun yang Allah berikan untuk kita saat ini ya sudah takdirNya. Kita lahir di Indonesia, dengan pemerintah yang begini, dengan alam yang sangat indah, suku budaya beraneka ragam.

Sungguh tugas kita adalah doa, sabar, syukur dan ikhtiar. Ikhtiarlah sesuai porsinya.  Apa yang bisa kita kerjakan untuk memaksimalkan amanah dari Nya. Bukan cuma celoteh nyinyiran.

Allah amanahi Smartphone, ya pake lah dengan smart untuk mendulang pahala. Bukan untuk berdebat kusir.

Kenapa Allah hadirkan orang jahat di sekitar kita?

Untuk kita mendulang pahala juga. Sabar, ambil hikmah dan peluang syiar.

Jadi kalo ada yang belum baik, bukan dibenci, tapi disyiarkan kebaikan kepadanya. Kita sekedar mendoakan pun dapet pahala.

Seperti kita mendoakan para pemimpin negri menjadi Soleh 🥰👍

Kita jadikan hikmah ke anak cucu agar tidak mencontoh hal buruk seperti mengambil yang bukan haknya. Yang kuat membantu yang lemah.

Semua orang ada porsinya. Pada jaman peperangan, ada yang bertugas angkat senjata, ada yang di dapur umum, ada yang bagian pendidikan demi melahirkan generasi penerus yang unggul, serta ada yang di bagian medis, dll.

Sekarang kita tanyakan masing-masing, mau pegang porsi yang mana? Mau ambil peran apa dalam perubahan ini?

Tidak ada peran yang tidak berdampak.

Misalnya ketika ada orang yang senang dengan laut, dia fokus pelestarian terumbu karang. Seakan sepele ya. Tapi tahukah Mak, jika terumbu karang rusak, sebagian makluk laut punah, keseimbangan alam terganggu, bencana besar pun datang.

Peran kita saat ini sebagai Emak Olshop, jangan dipandang sebelah mata. Coba bayangkan.. Jika ada 1 juta Emak Olshop, masing-masing buka 3 lowongan kerja. Maka sudah terbantu 3 juta pengangguran di Indonesia loh.

The Power of Emak Olshop.

Belum lagi para pengrajin yang akhirnya dapet orderan, tukang angkut bahan, kurir, bahkan sampe asisten rumah tangga jadi banyak diperlukan, sebab Emak Olshop sibuk ngurus bisnis

Keren apa keren banget ini peran Emak Olshop? Maa syaa Allah…

Sungguh setiap orang adalah Khalifah di muka bumi. Maka ambillah peranmu, dan mainkan dengan baik.

Gak ada orang yang gak penting, semua orang penting.

Salam SUKSES Online Shop Indonesia

Muri Handayani

“Keluarga Keurus, Bisnis Jalan Terus”

FOKUS PADA KEBUTUHAN KONSUMEN, BISNIS BERTUMBUH

Palugada: Apa Lo Mau, Gue Ada.

Sudah sangat familier dengan kalimat itu ya, Emak Olshop?

Ada mazhab berbeda nih, yang membolehkan dan yang tidak. Bagi yang tidak, menjual satu produk akan jauh lebih fokus, katanya. Ya betul, setuju.

Aku sih orangnya santuy, gak menyalahkan dan gak terlalu fanatik dengan satu konsep bisnis. Fanatiknya sama profit. Ngapain jalanin bisnis yang gak ada profit, iya kan? Mending ngurus cucian, nemenin anak belajar, dan pijetin suami. Pahalanya gede banget.

Ini hanya tentang sudut pandang. Benar bagi saya, namun kalau bagi Emak gak nyaman, ya gak apa-apa. Gak usah diikutin.

Jadi gini…

Tahun 2011 mulai RAZHA, produsen Inner Hijab. Targetnya cari Distributor dan Agen. Alhamdulillah laris, aku sampai jadi OKB. Terus ngalamin fase boros, keuangan kacau. Jangan ditiru!

Tahun 2013, banyak yang melihat pertumbuhan RAZHA, namun gak mau ikut gabung jadi Mitra. Maunya gedein bisnis sendiri. Yo wis, aku ajarin caranya. Lalu makin diserbu nih. Lah aku keteteran kalau ngajarin semua orang. Bisnisku gimana?

Akhirnya lahirlah SBO (Sekolah Bisnis Online), bantu para Emak Olshop gedein bisnis masing-masing. Alhamdulillah banyak yang udah jadi miliarder, bahkan melebihi RAZHA. Gak apa-apa, aku ikut bahagia. Udah punya mental guru. Kesuksesan murid adalah kebahagiaan guru.

Paham kenapa berdiri SBO?

Ya permintaan pasar. Dengan dibuat terorganisir, ada karyawan yang terlibat, Mentor banyak, SBO jadi berbayar. Alhamdulillah sudah lebih dari 25.000 Alumni SBO yang tersebar di 16 negara.

Tahun 2017, aku makin komporin Emak Olshop bangun organisasi bisnis (rekrut karyawan) supaya gak keteteran dan gak sekadar ‘sesempetnya’ (ya itu yang bikin bisnis lama berkembang). Lahir buku #RAMSBO Resep Ampuh Membangun Sistem Bisnis Online.

Tapi akhirnya mereka bingung cari karyawan yang sudah kompeten dengan ilmu Digital Marketing. Sebab sekolah zaman sekarang (kala itu) gak ada pelajaran yang relevan.

Nah tahun 2018, berdirilah SAO (Sekolah Admin Online) yang tujuannya mendidik lulusan SMK dengan ilmu Digital Marketing selama 2-3 bulan. Nanti lulusannya aku salurin untuk alumni SBO yang butuh karyawan.

Namun kenyataannya yang daftar 99% Owner Olshop, bukan target market yang aku tuju. Rezeki gak boleh ditolak, hitungan hari soldout tiketnya. Akhirnya kami geser Target Market. SAO ini belajarnya offline, jadi untuk market yang gak mau belajar online di SBO, ada SAO.

Pandemi menghantam keras di Maret 2020. Hampir seluruh orang di dunia gak siap. Termasuk pengusaha di Indonesia. Yang offline paling kelabakan. Mau hijrah ke online, masih gagap. Butuh ada yang bantu.

Aku hidupin lagi deh YUUKA (Jasa Pengelolaan Sosial Media) yang 2 tahun lalu pernah aku rintis. Ternyata booming! Saat ini sudah lebih dari 1.200 transaksi jasa dari klien YUUKA.

Banyak yang punya akun Instagram, tapi gak bisa datengin traffic. Aku hadirkan MH Management di tahun 2021 untuk bantu mereka datengin pengunjung hingga follower.

Pengen bisnis tapi gak punya modal. Yowis belajar jualan dulu aja, tanpa modal di TOKORAME x SBO.

Punya stok numpuk tapi gak tau gimana cara larisinnya? Hayu belajar di Pendampingan Bisnis MuslimahPreneur SBO x JNE.

Abis ini apa lagi? Coming soon…

Nah kesimpulannya apa, Mak?

Dengan kita peka terhadap kebutuhan konsumen, kita boleh menghadirkan banyak produk/jasa/bisnis. Usahakan dari tanggal 1 sampai tanggal 30, uang mereka ngalir terus ke rekening, Mak. Kalau gak ke Emak, dijamin tetep keluar kok uang mereka, tapi ya ke orang lain.

Nah kunci dari jualan/bisnis Palugada adalah FOKUS SATU TARGET MARKET!

Kenali lebih deket lagi, apa kebutuhan mereka. Apa permasalahan mereka. Kita hadir bagaikan “Pahlawan Bertopeng” yang memberikan jawaban atas kebutuhan mereka dan memberikan solusi dari permasalahan mereka.

Misalnya Emak jualan gamis, skincare, buku anak, perabot, pembersih mobil, makanan, dll. Boleh… inget kuncinya, fokus satu target market.

Jangan sampai jualan gamis 150 ribu, tapi jualan tas harga 1 juta. Ini udah beda target market dari segi tingkat ekonomi. Atau casing HP gaya ABG, tapi skincare Emak-Emak. Ini juga beda target market dari kategori usia.

Paham sampai sini, Mak?

Paham juga dong Mak Muri gak akan bisa ngurus semua bisnis itu sendirian. Alhamdulillah yang bantuin banyak. Biar aku tetap bisa punya waktu untuk keluarga. Hayu Emak juga bisa kok, aku pun merintis dari nol. Tuh lihat sambil gendong bocah.

Hancurkan dulu mental block. Beraniin rekrut karyawan, selanjutnya akan mengalir aja proses belajarnya kita ngurus karyawan. Learning by doing, Mak. Kan maunya bisnis makin besar dan banyak, kerepotan juga akan banyak. Biar gak repot ya kudu ada yang bantu. Jangan jadi Super Woman, tapi harus Super Team.

Untuk panduannya, Emak bisa manfaatkan Buku “Bisnis Online Autopilot, Jilid 1 – Cara Rekrut dan Kelola Karyawan Online Shop”

https://bit.ly/InfoBukuBOAP

Kalau ada kendala saat praktiknya, nanti bisa diskusi sama aku dan Tim di grup WA khusus. Tapi ini hanya untuk yang order selama periode Booking List 22-27 Juli 2021.

Aku bisa, Emak juga bisa. Kita menebar manfaat di dunia, demi ngumpulin bekal untuk akhirat. Minta ridhomu ya Allah.

Salam SUKSES Online Shop Indonesia

Muri Handayani

“Keluarga Keurus, Bisnis Jalan Terus”

KUNCI MEMPERTAHANKAN BISNIS ONLINE

 + “6 kali ganti usaha, kenapa gak kapok ya?”

– “Maklum kepepet. Butuh makan.”

+ “Kenapa gak kerja kantoran aja? Kan sarjana?”

– “Maklum kepepet juga.”

+ “Maksudnya?”

– “Aku pengen hasil yang jauh lebih banyak dari nilai gaji. Karena kebanyakan mau ini itu. Aku juga memosisikan diri kepepet untuk bisa selalu deket sama keluarga. Mungkin bagi yang belum pernah kehilangan (anakku meninggal di usia 2,5 bulan) gak tahu rasanya. Betapa umur sebenarnya begitu singkat.”

Syarat pertama ketika ingin mempertahankan bisnis online, walau berbagai badai harus diterjang, adalah memiliki ALASAN YANG KUAT. Saat merasa down, goyah untuk ngelamar kerja kantoran lagi, aku ingat-ingat kembali betapa gak enaknya berpisah sama anak. Alhamdulillah bisa kembali teguh memegang jalan hidup jadi Emak Olshop.

Tantangan terbesar (lagi) seorang Emak Olshop adalah kegalauan membagi peran antara ngurus bisnis vs ngurus keluarga. Pengen semuanya keurus, pengen keduanya berhasil dengan nilai bagus, berharap sempurna dan adil.

Sayangnya, saat impian makin besar, kerjaan jadi makin banyak. Udah ngurangin jam tidur, sampai gak punya waktu istirahat, 24 jam sehari rasanya gak cukup.

Maka, jangan malu meminta bantuan. Karena kita memang makhluk sosial. Delegasikan urusan domestic. Alhamdulillah jadi ladang pahala kasih pintu rezeki untuk Bibi.

Bagi tugas bertahap pada 5 divisi dalam bisnis:

1. Produk

2. Pemasaran

3. Penjualan

4. Keuangan

5. SDM

Bersatu kita teguh, bercerai kita runtuh, hihiii… Nyambung gak sih istilahnya?

Memang kalau semua kita yang ngerjain sendiri, seakan terasa lebih cepet. Dan hasilnya sesuai dengan keinginan. Namun, mau sampai kapan kita keteteran ngurus keluarga dan bisnis? Memasuki tahun ke-11 menyelami dunia bisnis, makin banyak belajar. Ternyata makin nyadar kalau banyak yang belum dipelajari.

Namun kalau waktu Emak tersita untuk jawabin chat terus, ngurusin lakban terus, satu-satu follow-jawab comment-bales inbox, lah kapan ada waktu untuk belajarnya? Sebab ilmu akan memudahkan banyak hal, kita tahu itu. IQRO!

Belum lagi tiba-tiba pandemi. Gak ada persiapan apa-apa baik finansial maupun perencanaan daruratnya. Eh Tiba-tiba TikTok dating. Tiba-tiba di Instagram ada Reels, besok apa lagi perubahannya…

Memperhatikan perubahan-perubahan kecil sejak awal, membantu kita beradaptasi dengan perubahan-perubahan besar yang akan muncul. Begitu juga dengan keinginan pasar. Kudu peka permasalahan mereka apa. Jangan gengsi “pindah haluan”.

Jangan ngejar idealisme, yang kita kejar mah profit. Di mana ada profit, di situ kita hadir. Betul apa betul banget Mak? Karena dengan profit, kita bisa membiayai banyak hal. Bisa bantu menyelesaikan urusan orang lain juga.

Nah, Emak yang lagi cari tambahan profit tanpa ninggalin bisnis yang sudah ada, boleh gabung jadi RESELLER buku Mak Muri yang in syaa Allah launching pekan depan. “Bisnis Online AutoPilot – Cara Rekrut dan Kelola Karyawan Online Shop”.

Syarat daftarnya gampang, chat ke

https://bit.ly/InfoBukuBOAP aja.

Oh iya, ada rewardnya juga, total 6 juta rupiah.

Inget, fokus kejar profit. Nanti profitnya bisa untuk modalin usaha yang Emak inginkan, penuhi kebutuhan hidup, bantu sodara, dll.

Miliki asalan kuat kenapa menjalankan bisnis online + fokus kejar profit (gak idealis) + jalankan bisnis dengan ilmu + rekrut karyawan. In syaa Allah terwujud “Keluarga Keurus, Bisnis Jalan Terus”, aamiin…

Salam SUKSES Online Shop Indonesia

Muri Handayani

“Keluarga Keurus, Bisnis Jalan Terus”