Jangan sampe Mak ngalamin seperti ini, PERIH HATI INI Mak hiikss…

Muri Handayani Sekolah Bisnis Online Pematari Jualan Penulis Buku Emak Emak Jago Jualan EEJJ RAMSBO
Tiba-tiba dapet laporan mendadak dari tim.
– Bu plastik kemasan habis. Sedangkan ini harus kirim ke Mitra 200pcs sekarang.
+ Duh udah jam segini, gak sempet cari plastik. Mau pesen pake ojek, saya gak ada nomor telepon tokonya, gak tau juga alamat lengkap tokonya. Kenapa sih baru ngasih tau sekarang?
– Iya bu maaf kirain masih banyak.
+ Ya udah minta maaf ke Mitra, bilang dikirim besok ya. Kasih aja bonus biar dia gak ngambek.
 
catet: KIRAIN
 
– Bu label kainnya kurang, penjahit minta 200 lagi.
+ Ya ampun, kenapa baru ngasih tau sih? Kan bikin label kain itu 1 minggu. Gak bisa dadakan.
– Seinget saya masih banyak bu, tapi tinggal dikit ternyata. Jadi kurang. Maaf bu.
+ Huufff.. ya udah jahit aja bagian lain, untuk labelnya nunggu jadi 1 minggu lagi 🙁
 
catet: SEINGET
 
– Bu solasinya kurang, ini lagi packing mau dikirim sekarang.
+ Kok bisa? Emang gak cek solasi tinggal berapa?
– Maaf bu, saya pikir masih ada 2 lagi. Ternyata ini yang terakhir.
+ Ya udah cari di toko yang deket aja. Biarin mahal dikit, daripada barangnya gak bisa dikirim.
 
catet: PIKIR
 
Pernah Mak ngalamin seperti ini? Ini makanan saya sehari-hari ahahaahaaa… Saya tuh tipe orang yang gak teliti, cuek, serabutan, berantakan. Alhasil, secara tidak sadar, POLA itu saya terapkan di bisnis. Jadi ya memang benar.. Tim/Karyawan itu tergantung pemimpinnya.
 
Kalo pemimpinnya rapi, tegas, teliti. Maka dia akan menerapkan standar yang sama ke timnya. Suami saya nih yang paling cerewet soal kedisiplinan. Tapi terkadang cuma masuk telinga kanan, keluar telinga kiri hihihiiii.. iya..nanti deh, saya lagi ngerjain ini, lebih penting, itu nanti aja. Nah itu kalimat yang sering saya lontarkan.
 
Tapi akibatnya? kekacauan kecil terus menerus terjadi. Ternyata menguras tenaga juga ya Mak. Bikin bad mood, akhirnya jadi gampang ngomel ke anak dan suami hiiiksss…
 
Alhamdulillah saya sudah tobat ahahaa… Makasi banyak Mak Lya Herlyanti sayangku. Sekarang saya sudah punya pencatatan stock untuk bahan baku pembantu. Semua tim yang mau ambil si barang-barang perintilan itu, wajib lapor ke Admin. Sehingga Admin setiap saat mengetahui berapa jumlah stocknya secara NYATA.
 
Iya Mak secara nyata. Bukan berdasarkan KIRAIN, saya PIKIR, SEINGET saya :p
 
Gampang Mak, bikin aja di excell. Ada barang masuk, barang keluar, sisa. Kalo Mak belum ada laptop, bikin aja manual di buku. Intinya semua harus TERCATAT. Buat pencatatan prinsipnya, kita mudah membacanya dan bisa digunakan untuk menganalisa. Artinya setiap saat sudah bisa dilihat hasil akhirnya. Jadi gak pake menjumlah ulang lagi. Kalo Mak mau contoh yang lengkapnya bisa ikut program SBO dengan tema KMK (Kelompok Mentoring Keuangan).
 
Nah usahakan sebulan sekali Mak lakukan stock opname. Seminggu sekali lebih bagus. Bisa dilakukan di hari terakhir kerja, Jumat/Sabtu.
 
Apaan sih Mak Stock Opname?
 
Stock opname adalah istilah lain dari penghitungan fisik persediaan atau stock. Tujuan diadakannya stock opname adalah untuk mengetahui kebenaran catatan dalam pembukuan, yang mana merupakan salah satu fungsi sistem pengendalian intern (SPI).
 
Biarlah sekarang capek sebentar ngurus stock opname dan rutin catetin barang masuk dan keluar. Yang penting hari esok kita gak kelabakan karena data berantakan ya Mak.
 
Semangat membangun sistem Emak Setrooong. Supaya prinsip kita bisa terwujud. Keluarga Keurus, Bisnis Jalan Terus 😉
 
Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”
Continue Reading

Jualan LARIS Tapi Bisa BANGKRUT Gara-gara Ini

Muri Handayani Hani Founder SBO Pendiri Motivator Pematari Pengajar Marketing Online Instagram Praktisi Jualan Naikin Omset Laris Manis Penulis Buku EEJJ Emak Emak Jago Jualan
Semakin banyak yang curhat ke saya, semakin banyak ilmu yang saya dapatkan Mak. Itulah sebabnya saya senang membuka diri untuk temen-temen yang mau curhat, baik secara online maupun offline.
 
Mendengar kisah hidup mereka, membuat rasa syukur saya semakin tinggi. Bayangkan Mak, dulu saya pernah setres banget gara-gara rugi produksi Rp.40 juta. Saat itu saya ngerasa menjadi orang paling SENGSARA sedunia. Ealaaaah.. ternyata penderitaan saya itu hanya butiran debu Mak. Ada seorang Emak Setroong yang punya piutang 12 Milyar. Orang-orang ngutang ke dia Mak, dan ternyata itu sudah hampir 10 tahun, setelah dihitung…uwooooww 12 Milyar.
 
Piutang belum dibayar, tapi tagihan dari pabrik kan kudu dilunasin. Akhirnya dia pun mencari pinjaman ke bank 6 Milyar. Sisanya entah dari mana lagi dia nutupinnya.
 
Mak main ke gudangnya deh, kalo dilihat dari kasat mata, sedaaap itu stock banyak banget. Bikin ngiri! Eh pas denger ceritanya… hadeeeh kaga pengen deh. Bisnis yang bikin gak bisa tidur nyenyak. Utangnya gede bener! Sereeem..
 
Setelah ditelusuri, salah satu penyebabnya adalah kurang SDM untuk mengelola bisnisnya. Gak ada orang yang ngurusin bagian penagihan katanya. Laporan keuangan juga sesempetnya, kadang ada, kadang gak ada ^_^ Kerjanya rangkap, tumpang tindih, saling lempar tanggung jawab. Intinya mah gak ada jobdes, SOP dan KPI yang jelas.
 
Bisnis bisa bertahan 12 tahun kan keren banget ya Mak. Tapi ternyata… kusut banget didalam manajemennya. Semoga Mak gak ngalamin kaya gini.
 
Wajar bagi kita sang pemula untuk lebih dulu fokus dulu pada PENJUALAN dibanding SISTEM. Lah kalo gak ada penjualan, apanya yang mau dihitung dan diurus? ^_^
 
Tapi…jangan terlalu lama keasikan belajar jualan aja Mak. Manajemen keuangan dan membangun sistem kudu dipelajari juga. Kan kita mau bisnisnya jangka panjang dan bisa berjalan tersistem. Supaya tujuan awal kita RESGIN dari kantor benar-benar terwujud.
 
Hayoooo.. masih inget apa tujuan Mak RESIGN? Kan pengen punya banyak waktu sama ANAK. Lah kalo sekarang Emaknya super rempong ngurus jualan sampe anak terlantar, ini apakah sesuai dengan tujuan awal?
 
Sip…sekarang udah jago jualan. Nah tugas berikutnya adalah kudu bangun tim supaya bisnis bisa berjalan auto pilot. Keluarga Keurus, Bisnis Jalan Terus. Mau kan Mak?
 
4 point dasar yang wajib ada di bisnis Mak:
1. Ada yang ngurus pencatatan dan laporan keuangan.
2. Ada yang ngurus pemasaran.
3. Ada yang ngurus pelayanan.
4. Ada yang ngurus pengiriman, gudang dan produksi/supplier.
 
Mak boleh pilih salah satu dari 4 point tersebut. Jika dirasa bakat Mak ada di point 1, maka point 2-4 bisa Mak cari karyawan. Atau jika Mak lebih suka point 2, seperti saya, maka point 1, 3, dan 4 kudu cari orang lain untuk ngurusnya. Atau Mak gak suka dengan semua hal tersebut, nah Mak bisa jadi CEO (atau apalah namanya hihiihiii…), Mak ngurus SDM dan mengontrol semua kinerja karyawan (saya menyebutnya Tim).
 
Nah yang jadi PR berikutnya adalah gimana caranya nyari karyawan? Gimana hitungan gajinya? Cara ngelolanya gimana? Apa aja pekerjaan mereka? Supaya kinerja mereka bagus gimana?
 
Hari gini pengangguran banyak, tapi kok susah ya cari yang mau kerja dengan kita? Duh apalah kita, UKM rumahan yang baru aja dirintis. Siapa yang mau kerja sama kita? Belum sanggup kasih UMR pula.
 
Tenang Mak.. bisa kok, mudah kok asal tahu caranya heheeheee… Intinya saya mau nyemangatin Mak untuk terus giat belajar dan gak menunda bangun tim. Ingat…tujuan awal kita bangun bisnis adalah SUPAYA BANYAK WAKTU UNTUK ANAK.
 
Doain ya Mak, saya dan Teh Lya Herlyanti lagi beresin buku tentang hal ini. Supaya banyak Emak Setrooong yang berani dan mampu membangun tim sehingga bisnisnya bisa berjalan dengan sistem yang baik dan benar. Saya juga masih terus bebenah di RAZHA. Rasanya tuh PR gak ada habisnya. Yah begitulah bisnis.. ketika kita berhenti belajar maka kesuksesan akan meninggalkan kita.
 
NB: Maaf ya banyak chat yang belum saya jawab. Saya lagi ada PR untuk beresin buku ke 2 dan juga ngurusin materi KMK (Kelompok Mentoring Keuangan) di SBO. InsyaAllah kelasnya akan dimulai lusa (23 Feb 2017), pesertanya udah pada gak sabar mau beresin laporan keuangan bisnisnya. Saya paham, mereka gak sabar karena sadar betul pentingnya pencatatan dan laporan keuangan yang baik supaya bisnis gak berantakan. Orderan banyak, tapi duitnya gak ada, kan sakit hati ya Mak ^_^ Ternyata eh ternyata… duit entah kemana.
 
Saya doakan bisnis Mak makin sukses cetar membahana. Makin banyak manfaat untuk keluarga dan juga ummat. Keluarga keurus, bisnis jalan terus ^_^ aamiin…
 
Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”
Continue Reading

Strategi Mewujudkan IMPIAN

Muri Handayani Pendiri Sekolah Bisnis Online SBO Mentor Pengajar Motivator Penulis Buku Pemasaran Naikin Omset Penjualan EEJJ Emak Emak Jago Jualan Produsen Fashion RAZHAMasih inget Mak resolusi 2016? Sudah berapa banyak yang terwujud Mak? Atau jangan-jangan resolusi 2017 masih sama dengan 2016 heheeheee… Jadi resolusi 2017 adalah mewujudkan resolusi 2016 :p

Apa saja IMPIAN Mak?
1. Punya rumah sendiri dan dibayar cash tanpa riba.
2. Pergi haji bareng orang tua dan mertua.
3. Memiliki kendaraan untuk keluarga.
4. Umroh bareng keluarga besar.
5. Tabungan pendidikan Anak hingga jenjang Universitas.
6. Keliling Indonesia dari Sabang sampai Meraoke
7. Menjelajahi dunia.
8. Sedekah 100 bungkus nasi sehari.
9. Punya Rumah Sakit gratis.
10. Membangun Rumah Tahfiz untuk anak yatim dan dhuafa.
11. Bisa zakat 1kg Emas.
12. Membuka 1.000 lapangan kerja.
13. Pensiun usia 35, dengan memiliki tabungan 100 Milyar.

Makin kesini, makin lebay ya Mak impiannya heheeheee.. Sesungguhnya yang lebay tuh yang baca. Bagi Allah mah segitu keciiiil.. Kita minta 10 ya dikasih 10, kalo mintanya 100 kira-kira Allah bisa ga? Ya bisa donk… Setuju kan Mak? Jadi impian itu gak boleh kecil, nanti daya dan upaya kita kecil, lalu manfaat yang bisa kita berikan untuk ummat juga kecil.

Boleh IMPIAN BESAR, asalkan.. gunakan logika untuk mewujudkannya. Bukan hanya sekedar khayalan belaka.
Misalnya 2 tahun lagi mau punya rumah harga 500 juta Rupiah.

Apakah mungkin? Coba kita jabarkan..

500 juta dibagi 24 bulan, maka kita wajib menabung 21 juta per bulan. Waduh uang dari mana sebanyak itu? Ya dari Allah Mak heheheee…

21 juta per bulan ini bisa kita dapatkan dari hasil bisnis. Kalo dari gaji kantor kayanya harus punya jabatan tinggi dulu ya. Jika baru mau merintis karir dari sekarang, mungkin baru 10 tahun lagi bisa nyampe segitu. Lah harga properti udah keburu naik beberapa kali lipatnya.

21 juta ini apakah jumlah dari nilai omset. Oh tentu tidak. Karena omset adalah nilai transaksi. 21 juta itu bisa kita ambil dari Free Cash. Apaan tuh? ^_^

Free Cash adalah uang yang bisa kita ambil dari bisnis kita yang nilainya adalah diambil dari Laba bersih yang sudah dikurangi Laba ditahan (penambahan modal + pengembangan usaha + pajak + dll).

21 juta + 10 juta untuk penambahan modal + 5 juta pengembangan usaha + pajak 2 juta. (Besaran angka, pasti akan berbeda bagi tiap bisnis ya Mak, ini bukan patokan, hanya ilustrasi). Maka jumlahnya adalah 38 juta.

38 juta merupakan Laba Kotor. Laba Kotor + HPP + Biaya Operasional + Penyusutan Alat + Biaya Lain-lain. Ini merupakan Revenue.

Misalnya Laba Kotor adalah 20% dari revenue. Maka kita akan mendapat angka revenue sebesar Rp.190 juta.

Revenue + Diskon (untuk Mitra/Distributor/Agen/Reseller) = Omset.

60% + 40% = 100%
190 juta + 126.7 juta = 316.7 juta.

Maka.. Mak harus menjual barang senilai 316.7 juta (dihitung dari harga ecer).

Kalo saya biasanya jumlah stock barang minimal 2 x dari penjualan. Maka saya harus menyiapkan 633.4 juta.

Bagi saya yang penjualannya sistem keagenan (Mitra), saya harus mendapatkan revenue sebesar 190 juta. Jika 1 Mitra mampu menjual 20 juta, maka saya membutuhkan 10 Mitra aktif. Jika rata-rata mitra aktif itu 30% dari jumlah Mitra. Maka saya membutuhkan sekitar 33 Mitra terdaftar.

Hal-hal yang harus dilakukan
– Menyiapkan tim produksi yang mampu membuat produk senilai 633.4 juta.
– Menyiapkan tim pemasaran yang bisa menggaet 33 Mitra dan membina Mitra untuk aktif melakukan penjualan minimal 20 juta/bulan atau 1 juta per hari.
– Menyiapkan tim gudang dan packing yang siap dengan tumpukan barang dan paket.
– Menyiapkan tim keuangan, untuk mengurus pencatatan kas & bank, pencatatan penjualan, pencatatan pengeluaran, laporan keuangan, laba/rugi, neraca dll.

Kok harus menyiapkan tim? Emangnya yakin bisa ngurusin itu semua sendirian Mak? Apa kabar nanti cucian dan strikaan? hehehheee…Makin sibuk Emaknya, makin rewel anaknya, pasti anak pada protes ya Mak.

Jadi ketika Mak punya impian besar dan saat ini masih kerja seadanya, sebisanya, sesanggupnya, sesempetnya… kira-kira kapan terwujud ya Mak?

Ah tapi saya mah yakin, Mak adalah Emak Setrooong yang smart. Mak sudah paham bagaimana caranya Kerja Cerdas, tidak hanya Kerja Keras. Saya do’akan Mak dimampukan Allah untuk mewujudkan IMPIANnya di 2017 😉 aamiin…

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”

Continue Reading

Strategi MENINGKATKAN PENJUALAN Secara Mudah

Muri Handayani Penulis Buku Emak Emak Jago Jualan Bisnis Pebisnis Pembicara Motivator Sekolah Bisnis Online
 
Perjalanan singkat ke Cirebon kemarin memberikan banyak limpahan ide menarik bagi saya. Yah begitulah ya Mak, otak dagang hahahahaaa… Kalo jalan-jalan tuh tetep aja selalu berusaha melihat segala sesuatunya dari sudut pandang “pelajaran bisnis” bagi saya.
 
Begitu sampe Cirebon…beeeuuuuhhh itu foto Mba Sally Giovanny cantik banget segede gambreng di jalan. Saya bisikin ya Mak, Mba Sally itu bukan cuma cantik luarnya aja, cantiknya lahir batin Mak. Duuuuh bikin ngiri.. eeiiitttsss ngiri yang positif boleh loh. Biar kita termotivasi untuk terus berproses menjadi lebih baik.
 
Yang bikin saya tergelitik adalah kalimat di papan iklan Batik Trusmi. Bahasanya mudah diingat dan unik. Calon konsumen diminta untuk memfoto papan iklan tersebut dan akan mendapatkan hadiah dari Batik Trusmi. Saat itu saya gak foto, karena udah kadung ngebut mobilnya.
 
Jam 7.30 malam kami sampai di Cirebon, gak mau langsung ke hotel, mau kulineran dulu. Sesuai rekomendasi Mba Sally dan teman-teman lainnya, saya pun meluncur ke Nasi Jamblang Bu Nur. Ya ampuuun lagi-lagi saya menemukan papan iklan (kali ini ukurannya kecil, karena berada di dalam ruang tempat makannya, tepatnya di atas sang kasir) dari Batik Trusmi yang isinya pun menggelitik saya. Jika memfoto iklan tersebut, makan akan mendapatkan kain batik gratis dari Batik Trusmi. Kali ini saya gak mau kelewatan, saya foto lah.
 
Keesokan harinya selesai acara kami menyempatkan diri main ke Batik Trusmi. Ya nasib… belum jodoh ketemu Mba Sally Lagi. Ketika saya menghubungi Mba Sally, beliau menjelaskan “sedang menemani suami buka puasa” aaaah so sweeeet, dalam hati spontan saya ucapkan. Menomor satukan keluarga, itu yang paling utama.
 
Info penting buat Mak… Nasi Tutug Ikan Asin di Batik Kitchen enaaak bangeeet 😀 ah rasanya pengen bungkus untuk disimpen dirumah ahahhahaa.. Kami juga pesen beberapa menu lainnya yang menyesal saya gak ikut makan wakakakaa.. recommended Mak, harganya juga bersahabat. Suasananya nyaman dan unik.
 
Lagi-lagi pikiran saya melayang sambil melihat setiap detail ruang yang ada disana. Oh begini…oh begitu… noted. Pelayanannya pun ramah. sssttt.. jangan bilang-bilang ya.. saya tuh makan disana gak bayar loh. Kok bisa? Saya gak kabur kok ahahhahaa… Kami terkejut saat mau bayar, eh gak boleh bayar, waduh… ternyata sudah dibayar oleh Mba Sally. Tuh kan bener..Mba Sally romantis hihiiii.. Gak cuma ke keluarga, teman dan kerabatnya juga dibikin romantis cwiwiiiit… Makasi cintaaa 😉
 
Namanya Emak-Emak kalo gak belanja oleh-oleh itu gak sah :p Untungnya di Batik Trusmi itu konsepnya one stop shopping, segala ada Mak, lengkap. Maklum badan udah merentek dan cuaca hujan, males lah kemana-mana. Ada ruang bermain anak juga loh..cucok nih anak-anak main Bunda puas belanja ahahahaaa…
 
Ketika di kasir, saya mau menghilangkan kepo atas iklan yang tadi saya foto. Mbak..ini maksudnya apa ya ada keterangan kalo difoto dapet batik gratis? Iya bu kami menyediakan batik gratis untuk konsumen dengan pembelian tertentu.
 
AHA..cerdas nih… bisa kita terapkan Mak di Bisnis Online 😉
 
Silaturahim dan Kolaborasi menjadi 2 kata kunci dalam strategi promonya. 2 bisnis yang memiliki Target Market yang sama, melakukan cross marketing. Contohnya gini Mak, saya jualan RAZHA, saya akan ajak kerjasama dengan produsen/toko gamis. Karena di online, jadi harus kita modifikasi konsep iklannya, gak bisa sistem foto kan ya. Bisa dengan: belanja di toko A, gratis Inner Ninja RAZHA.
 
Yang tadinya konsumen di toko A gak kenal RAZHA, akhirnya jadi kenal. Dan konsumen di toko A juga senang karena merasa mendapat bonus. Namun. ada syarat ketentuan berlaku. Konsumen harus belanja langsung di RAZHA atau Mitra RAZHA. Jadi hadiah tidak diberikan oleh toko A.
 
Nah sekarang sebaliknya.. Belanja produk RAZHA, dapet produk A gratis ataupun potongan harga. Dengan syarat konsumen menghubungi langsung toko A dan ada minimum pembelanjaan.
 
Silaturahim membuka pintu rejeki… ayo Mak kita kolaborasi 😉 Seru ya proses belajar..kapan aja, dimana aja, sama siapa aja. Kuncinya: Buka hati dan pikiran untuk menerima hal baru dan menikmati proses belajarnya. 
 
Sakam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”
Continue Reading

Cara Menghitung Harga Jual

Muri Handayani Guru Jualan Online SBO Sekolah Bisnis Menigkatkan Omset Laris Manis Jago Jualan Pematari Motivator Inspiratif
 
Ini cara sederhana dari seorang Emak Rempong. Jadi kalo beda caranya, ya harap maklum saja heheheee Gak perlu didebat, mari kita diskusi untuk mendapatkan hasil yang semakin baik.
 
Kalo untuk pebisnis distribusi, enaknya ikutin harga dari pusat aja, boleh dinaikin dikit, sesuai dengan Target Market masing-masing Mak. Contohnya di RAZHA harga retail 70.000, ada Mitra RAZHA yang jual 75, 80, 85. Ya bebas aja, asalkan tidak jual dibawah 70.000. Misal 69.000, 68.900. Tugasnya pusat adalah menertibkan Harga Batas Bawah, dengan tujuan supaya tidak ada PERANG HARGA.
 
Kelaaaarrrr bisnis lo klo udah perang harga Mak. Mitra jadi pada males jualin, dan konsumen hanya akan beli ke orang yang jual termurah.
 
Untuk para produsen:
HPP (Harga pokok produksi)
– Bahan baku yang digunakan (Bahan utama hingga bahan tambahan)
– Transport beli bahan
– Penjahit/Tukang Masak/Pengrajin
– Biaya kemasan (dari kemasan yang bersentuhan dengan barang, hingga kemasan pengiriman, termasuk juga solasi, kertas alamat dll)
– Label, hangtag, pin tag dll
– Biaya QC (Quality Control)
– Resiko kegagalan produksi. Misalnya 1 roll jadi 50, tetapi biasanya ada resiko yang reject 10% (misalnya) jadi 1 roll kita anggap hanya jadi 45. Maka harga kain yang seharusnya 1 juta bisa jadi 50. Maka kita 1 juta dibagi 45. Walaupun misalnya nanti yang lolos 48 tetap kita hitung 45. Karena takutnya saat restock, jadinya 45 atau kurang.
– Foto produk (termasuk model, makeup, disain layout)
 
Misalnya ketemu HPP Rp.80.000
Mak mau margin berapa?
 
Nah apaan tuh MARGIN? Margin = selisih (biar gampang paham Mak)
 
Misalnya saya mau ambil margin 40.000. ini bukan profit loh ya.
Nah dari 40.000 inilah yang akan memenuhi kebutuhan:
– Biaya operasional (Listrik, sewa tempat, internet, gaji, ATK, dll)
– Biaya penyusutan perangkat kerja
– Biaya pengembangan bisnis
– THR karyawan
– Promosi
– Laba ditahan (keuntungan yang tidak diambil, ditambahkan ke modal supaya makin besar)
– Laba bersih
– Zakat
– dll
 
Nah loh..40.000 kirain gede, pas dihitung ternyata… wkakakaa.. masih ada sisanya gak tuh Mak :p
 
HPP 80.000 + Margin 40.000 = 120.000
 
Apakah ini harga RETAIL?
Bukan Mak.. ini harga untuk kita jual ke distributor.
 
Retail 100%
Agen 100% – 20% = 80%
Distributor 100% – 40%= 60%
 
Maka harga yang 120.000 itu adalah 60% dari harga retail.
 
120.000 dibagi 60, sama dengan 2.000
2.000 dikali 100%, sama dengan 200.000
 
Maka harga retailnya adalah 200.000
 
Hah gila baju gini aja 200.000 mahal amat! Kegedean untungnya, paling ini bahannya segini, jahitnya segini. Masa dijual 200 rebu!
 
Ibu saya nih yang paling sering ngomong kaya gitu ahhahaa.. soalnya ibu saya ngerti jahit. Tapi masalahnya ibu saya belum paham tentang biaya..biaya..biaya yang bejibun.
 
Dari retail 200.000
Distributor dapet 40% x 200.000 = 80.000
Lah produsen cuma 40.000 belum untuk biaya ini itu.
 
Ya udah kalo gak mau pusing jadi produsen, main aman aja di bisnis distribusi (jualan, jadi distributor/agen/reseller)
 
Jadi enakan mana Mak? hehhehee… hidup ini pilihan. Pilih yang nyaman di hati. Distributor kan juga bagi-bagi diskonnya ke agen/reseller. Mereka juga ada biaya promo, operasional dll.
 
Kenapa distributor harus 40%?
Ini berdasar pengalaman saya masukin produk RAZHA ke Hijup.com Mak. Mereka sebagai distributor minta 40% dari harga retail.
 
Catatan: Margin 40.000 bukan patokan. Silahkan sesuaikan dengan bisnis Mak masing-masing.
 
Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”
Continue Reading

Hal Kecil Dibilang Susah, Jangan Harap Dikasih Yang Besar

Muri Handayani Emak Emak Jago Jualan Penulis Buku Pengusaha Fashion Online Shop Pembicara Pemateri Mentor **Duh apa ya mereknya? Dari tadi dapet beberapa tapi udah dipake orang lain duluan. SUSAH cari namanya.
 
Dia belum ngerasain Mak cari konsumen lebih SUSAH 😅
 
**Bikin SOP ribet ya.. SUSAH euy.. biarlah karyawan jalanin apa adanya.
 
Dia belum ngerasain Mak ketipu karyawan lebih SUSAH ujungnya 😅 Ditusuk dari belakang bikin hidup lebih SUSAH Mak 😂
 
**Jauh banget jemput ilmu dan harus nerjang macet, blom lagi ribet bawa anak 😑 SUSAH lah ga usah kesana.
 
Dia belum ngerasain stock numpuk dan SUSAHnya jualan Mak 😅
 
*Harus baca tiap slide materi, cekin semua comment. Notif ga muncul. Guru kadang telat hadir. Internet timbul tenggelam. SUSAH lah ikut kelas online.
 
Dia belum ngerasain Mak bisnis 6x gulung tikar, banyak utang, SUSAHnya bangkit dari keterpurukan eh harus ngalamin lagi PHK semua karyawan pula.
 
Mau hidup Mak tiap hari SUSAH?
 
UBAH MINDSET Maaaaakk!!!
Jangan ngeluh mulu!
 
Ucapanmu adalah do’a. Tiap hari do’ain diri sendiri SUSAH, RIBET, GA BISA, GA MUNGKIN!
 
Allah sesuai prasangka hambaNya. Saya yakin Mak setuju dengan pernyataan ini.
 
Berbaik sangka ga cuma ke Allah aja. Berbaik sangka kepada manusia juga perlu, supaya otak bisa BERPIKIR JERNIH, kalem, tenang, waras dan adem. Setelah baca tulisan saya ini Mak pasti mau mengubah pola pikir ya.
 
Diawali dengan mengganti KOSA KATA. Hapus Mak kalimat negatif. Jadikan semua kalimat positif sebagai bukti cinta kita terhadap Allah yang sudah menciptakan kita sebagai makhlukNya. Sebagai rasa sayang dan bangga terhadap diri kita sendiri Mak. Masa diri sendiri dijelek-jelekin. Hati-hati…anak mencontoh orang tua loh. Kalo orang tuanya buruk perangai dan pola pikirnya, bagaimana dengan anak kita Mak?
 
Emak Setrooong, 2017 adalah titik balik kita untuk bangkit dari keterpurukan mental. Mari singsingkan daster, pake baju yang cantik, bawa tas kesukaan, angkat dagumu, yuk jalan-jalan sebentar heheheheee.. biar otak seger. Gak usah jauh-jauh, ke pasar aja ahahahaaa.. Saya kalo lagi mumet, jalan ke pasar sekedar beli buah-buahan udah bikin seger Mak.
 
Mak senengnya jalan kemana untuk ngilangin mumet dirumah?
Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”
Continue Reading

Okey, Allah Maunya Apa?

muri handayani pelatihan bisnis online emak emak jago jualan strategi menaikkan omset penjualan profit tinggi mudah inspiratif perempuan wanita muda

Kisahku di Oktober 2016, aku posting ulang ya Mak, biar makin banyak Emak yang mendapat hikmahnya.

Pagi yang cukup berat karena 2 hari kemarin kecapean. Sampe suami ga sanggup anter Zhafran ke Kuttab. Ah sayang kalo bolos, siapin cadangan bolosnya pertengahan November aja karena ada jadwal ke Jakarta hehehee.. Naluri emak-emak muncul. Segera bergegas dalam degupan jantung yang cepat. Mempersiapkan ini itu, lanjut buka aplikasi gojek.

Harusnya masuk jam 7, kami baru tiba jam 8. Alhamdulillah ustad dan ustadzah masih berbaik hati memberikan kesempatan. Namun Pak Gojek tidak sebaik itu. Dia tak sabar menunggu saya yang ga sampe 5 menit nganter anak ke dalam kelas. Maaf bu saya sudah dapat orderan lagi, jelasnya. Baiklah…Silahkan saja Pak..

Karena posisi Kuttab bukan di pinggir jalan raya, saya terpaksa harus berjalan kaki untuk mencari posisi yang mudah dilihat Pak Gojek. Namun hasil nihil, tidak ada gojek yang datang. Ga ada angkot, becak dan sejenisnya. 8 KM dari rumah, dan saya ga tau jalan, serta perut keroncongan  Bubur ayam, nasi kuning, ayam goreng…satu-satu menggoda iman. Bismillah saya lagi FC, kuatkan saya ya Allah.

Panas yang semakin menyengat, clingak clinguk antara aplikasi Gojek dan realita kehidupan. Mungkin ada taxi atau apa kek yang lewat. Sepi pemirsa

Okey, Allah Maunya Apa?

Jalan kaki dilanjutkan..
Beberapa meter kemudian ada produsen rotan. Wah ini dia nih yang saya cari, kebetulan lagi pengen rak sepatu. Akhirnya saya mampir, toh sambil nunggu Pak Gojek nyangkut di aplikasi.
Sampe urusan rotan beres, ga ada satupun yang nyangkut gojeknya. Saya menguatkan hati untuk lanjut berjalan kaki. Waaah ada toko grosiran tuh. Konon katanya, toko plastik di Cimahi lebih murah dari Cibadak. Aha benar pemirsa. Wooow ini ternyata MAUNYA ALLAH. Ditunjukkannya saya toko grosiran yang lebih murah. Alhamdulillah..

Selesai urusan disini.. TRIIING…notifikasi gojek muncul! Alhamdulillah ada Pak Gojek yang nyantol. Bisa pulaaaang!! Ya ya ya… untung saya tidak bermuram durja. Karena ketika saya menutup HATI & PIKIRAN, maka petunjuk Allah tentang grosiran murah itu ga akan saya dapatkan.

Jadi ingat kejadian beberapa hari yang lalu. Saat sedang lelah jiwa raga. Emak rempong beres-beres, dengan sederet daftar pekerjaan. Ealaaah peniti yang baru diberesin kesenggol tangan sendiri dan berserakan di lantai. Harus pungutin tuh peniti sampil tarik nafas panjang. Okey…Allah maunya apa? Saya lihat di sekitar sambil mengambil peniti 1-1 dan ternyata SAYA MENEMUKAN SEPATU YANG SUDAH LAMA DICARI!

Allah sayang banget ya sama kita.

Sesungguhnya PERTOLONGAN ALLAH BEGITU DEKAT. Hanya saja terkadang kita terlalu keras hati dan berpikir negatif duluan.
Kemarin pergi ke suatu mall, nemenin anak-anak nonton. Maklum weekend, mall pasti penuh dan parkir susah. Maksain parkir di pojokan, ga boleh sama petugasnya. Okey naik lagi ke lantai berikutnya…berikutnya…berikutnya. Akhirnya dapet, eh ternyata dari tempat parkir ke lokasi bioskop deket banget! Alhamdulillah Allah sayang banget, dikasih kemudahan bawa 3 bocah.

Menurut kita MENYEBALKAN, GA ENAK, SAKIT, GA SUKA, tetapi mungkin ini yang TERBAIK MENURUT ALLAH.

Okey…Allah maunya apa?

Kamu baca tulisan ini, juga bukan kebetulan. Ini maunya Allah Selembar daun yang jatuhpun atas izin Allah  Dan izin Allah juga Mak jadi tahu tanggal 15 Januari 2017 ada Kopdar SBO dengan tema “Investor Berkah atau Musibah?” di Bandung. Semoga ini menjadi jalan pertumbuhkan bisnis teman-teman.

Di Kopdar naniti saya mengundang guru saya yang sudah menjadi investor di 7 perusahaan. Kita akan belajar tentang:
1. Mengenal jenis Investor
2. Tujuan Investor
3. Sistem Kerjasama
4. Contoh Surat Perjanjian
5. Perhitungan Bagi Hasil

Izin Allah juga Admin SBO sabar menjawab chat dari teman-teman di inbox www.facebook.com/sboplaza

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”

Continue Reading

PARAAAAH banget! Jangan sampe kamu ngalamin kaya gini ya Mak :(

SBO Sekolah Bisnis Online Muri Handayani Pelatihan Bisnis Workshop Jualan Mengenal Ciri Kriteria Investor Modal Butuh Cari Ada salah satu sahabatku, bisnis fashion, Kita sebut dia Tari.
Tari kerjasama dengan temannya dalam bisnis tersebut. Temannya kita sebut saja Joko.

Sebenarnya Tari ini sudah berjalan bisnisnya sebelum bertemu Joko. Dengan keinginan membesarkan usahanya, Tari mengajak Jogo sebagai penanam modal/investor. Setelah konsultasi sana sini, akhirnya terbentuklah perjanjian kerjasama.

Berjalan hampir 3 tahun kerjasama mereka.

Mulailah disini terkuak keanehan yang bikin nangis dipojokan sambil makan Cheese Cake satu loyang, gak peduli berat badan.

Saya bertanya ke Tari..
Muri : Tari..tugas kamu apa aja di bisnismu?
Tari : Ngurus produksi dan supplier, penjahit, beli kain, ngurus pemotretan, membina Distributor dan Agen, rekap orderan dari Distributor prioritas, pembukuan, ngurus karyawan (3 orang) dan lainnya..
Muri : Okey…banyak juga ya.. Dapet GAJI berapa dari bisnismu?
Tari : Gak ada
Muri : WHAAAATTTT!!! Kerjaan sebanyak itu kamu gak digaji?
Tari : Kan ada dari sistem bagi hasil
Muri : Bagi hasilnya setiap bulan?
Tari : Iya
Muri : Gimana sistem bagi hasilnya?
Tari : Dari penjualan, dikurang HPP, lalu dibagi 2
Muri : (SHOCK…!) Penjualan dikurangi HPP, dibagi 2??? Untuk biaya karyawan, packing, internet, listrik, sewa tempat, tenaga kamu, biaya promosi dll itu siapa yang tanggung?
Tari : Aku
Muri : (gak bisa ngomong, langsung lemes)..

Coba kita bedah kasus Tari ini ya Mak. Anggap omset 100 juta. HPP (harga pokok produksi) 70 juta. Tari ada yang ambil dari produsen dan ada yang bikin sendiri. Dia jualnya grosiran, jadi margin tidak terlalu besar.

100 juta – 70 juta = 30 juta
30 juta dibagi 2 ke investor. 15 juta yang didapat Joko Sang Investor.
Apakah yang didapat Tari sama 15 juta? TIDAK!

Karena dia harus menanggung semua biaya pengeluaran.
– Karyawan 1 juta x 3 = 3 juta
– Listrik, Air, Internet, sewa tempat (masih di rumah Tari sebenarnya, tapi menurut saya harus masuk biaya sewa) = 2 juta
– Biaya packing = 500.000
– Promosi = 500.000
– ATK, Penyusutan Alat Kerja (Laptop, HP, Printer) = 1 juta
– THR Karyawan, Biaya Karyawan Sakit = 500.000
– lainnya

Kita asumsikan totalnya 7.5 juta
15 juta uang yang diterima Tari, dikurang biaya pengeluaran 7.5 juta. Maka Tari mendapat sisa 7.5 juta. Apakah ini keuntungan? BUKAN!

Bagaimana jika Tari sakit? Lalu siapa yang mengerjakan pekerjaan ini : Ngurus produksi dan supplier, penjahit, beli kain, ngurus pemotretan, membina Distributor dan Agen, rekap orderan dari Distributor prioritas, pembukuan, konsep promosi, ngurus karyawan (3 orang) dan lainnya..

Seharusnya Tari digaji, karena mengurus banyak pekerjaan. Dan sistem bagi hasil bukan dari margin (Penjualan dikurang HPP). Bagi hasil dari Penjualan – HPP – Pengeluaran – Profit ditahan, baru bisa dibagi hasil sisanya. Dan pembagian hasil tidak harus 50%.

Aaaahhhh… kemana saja saya selama ini, kenapa baru tahu sekarang kasus Tari

Saya di RAZHA itu digaji Mak. Karena saya kan kerja di RAZHA. Tugas saya Marketing, Branding, HRD. Jika saya nantinya merekrut orang HRD, maka gaji saya berkurang, karena pekerjaan saya berkurang.

Jadi.. selama hampir 3 tahun ini bisa dikatakan Tari kerja rodi Mak  Dia menjadi sapi perah Joko Sang Investor. Kabar terbaru, Tari sudah memperbaiki perhitungan kerjasama, namun Joko tidak terima, dia kadung keenakan dengan perjanjian yang pertama. Karena Tari sudah sadar, dia memutus kerjasama. Tapi sayangnya mereka juga jadi putus silaturahim

Amit amit Mak.. jangan sampe kamu ngalamin kaya gitu ya. Soal INVESTOR itu ada ilmunya juga Mak, sama halnya kita pengen laris jualan kan ada ilmunya. Nah untuk membesarkan bisnis dengan jalan terima investor, kita WAJIB tau ilmunya, biar gak sengsara.

Saya yakin betul dari kisah ini kita bisa petik banyak pelajaran. Alhamdulillah guru saya Pak Hernawan Adi Wibowo mau meluangkan waktunya untuk saya ajak berdiskusi soal INVESTOR, 15 Januari 2017 di Hotel Amaris Cihampelas Bandung.

Setelah Mak baca kisah ini, saya percaya Mak gak mau ngalamin kaya gini ya Mak. Tapi kita gak boleh parno juga Mak, jadi anti investor. Kita kan ingin membesarkan bisnis. Itu yang dilakukan Hijup.com makanya Mba Diajeng sekarang bisnisnya gedeeee banget. Jadi investor Mba Diajeng itu bukan hanya kasih modal Mak, tapi kasih coaching untuk pengembangan bisnisnya.

Ternyata ada cara cerdas untuk memilih investor, dan bagaimana caranya supaya kita dilirik investor ini juga ada ilmunya. Nah yang juga sangat penting adalah kita belajar membuat SURAT PERJANJIAN KERJASAMA yang “benar”, biar gak sengsara.

Aaaah saya gak sabar mau ajak Mak semua NAIK KELAS. Kita belajar bareng yuuk Mak sama Pak Guru Hernawan Adi Wibowo. Inget ya Mak 15 Januari 2017 di Hotel Amaris Cihampelas Bandung. Saya doain bisnis Mak semakin tumbuh besaaarrr sehingga SEMAKIN BANYAK MANFAAT bagi masyarakat. Biar bisa cepet berangkatin HAJI bareng orang tua ya Mak. aamiin..
Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”

NB: Ada harga Early Bird untuk ikut acaranya. Lebih murah daftar hari ini Mak, dijawab Admin SBO Senin sesuai urutan masuk chat di inbox ke Admin SBO

Continue Reading

Ssssttt…Jangan Bilang Siapa – Siapa Ya, Ini Harga Yang Harus Saya Bayar Untuk Mempertahankan RAZHA

PROMO JANUARI 2017 Diskon Discount 50% Inner NInja Ciput Antem Soul RAZHA Daleman Dalaman kerudung Anak Tudung JIlbab Hijab KhimarMasuk tahun ke 6 menjalankan RAZHA, sudah puluhan kali terucap SAYA MENYERAH  Nangis di pojokan kamar, udah ga kehitung berapa sering Mak.

Gagal produksi puluhan juta, cacat bahan yang tidak bisa diretur karena terlanjur dipotong, karyawan “berulah”, kurir bermasalah, konsumen komplen, mem-PHK semua karyawan, stres manajemen waktu antara bisnis dan keluarga (punya 2 balita homeschooling), manajemen keuangan kacau, tagihan supplier datang tapi ga ada cash dll.. cape ngetiknya karena banyak bgt penderitaanku ahahhahahaaaa… Oh nasibku Mak

Ya itulah HARGA yang harus saya BAYAR untuk bisa mempertahankan RAZHA selama hampir 6 tahun Mak. Makanya kalo ga mau “menderita” ga usah ikutan buka OnlineShop, jadi ibu rumah tangga aja lebih nikmat Jujur terkadang saya iri dengan ibu-ibu yang bisa punya banyak waktu untuk membuat masakan istimewa bagi keluarganya setiap hari. Lah saya…ga sempet. Sekalinya ada waktu, yang dipikirin kerjaan Olshop Mak

Tapi sekarang sih saya udah jarang baper  alhamdulillah… karena saya punya NOBEL PURPOSE yang sudah direvisi saat mengikuti Innovative Competitive by Indrawan Nugroho.

Untuk bisa Rise above the crowd memang SUSAH tetapi BISA! Supaya hati kita tetap KUAT disaat SUSAH, kita WAJIB memiliki Nobel Pupose (tujuan mulia, menurut pemahaman saya).

Saat ini saya menjalankan RAZHA sebagai pilot project dalam mengajar di SBO (Sekolah Bisnis Online). Saya mau MEYAKINKAN peserta (saat ini sudah ada lebih dari 2.210 alumni yang tersebar di belasan negara, 99% wanita) bahwa OnlineShop bisa mengubah perekonomian keluarga menjadi lebih baik.

SBO membantu wanita untuk ikut berjuang (jihad) mencari nafkah demi meringankan beban suami, tanpa harus banyak keluar rumah.

Taukan berapa beban biaya pendidikan saat ini?
Taukan berapa harga rumah saat ini?
Taukan berapa biaya kesehatan saat ini?

Saya lahir di keluarga sederhana, ibu saya punya rumah makan kecil, berangkat subuh untuk kepasar lalu pulang diatas jam 9 malam. Ayah saya pernah menjadi supir angkot. Kami anak-anaknya merasa kekurangan kasih sayang karena kedua orang tua sibuk bekerja diluar. Pastilah seorang anak butuh didengarkan ceritanya selepas sekolah. Butuh tempat curhat ini itu. Butuh diapresiasi dll.

Itulah yang melatarbelakangi DENDAM (dendam positif tentunya) saya. Saya bertekad, anak-anak saya tidak boleh merasakan hal yang sama. Saya harus selalu HADIR dalam kehidupan mereka.

Silahkan googling apa penyebab kenakalan remaja saat ini. Sebagian besar karena kurangnya kehadiran orang tua dalam kehidupan mereka Mak.

Sebagai sarjana, saya ga mau nganggur donk, tapi ga mau kantoran. Alhamdulillah Allah tunjukin jalan di OnlineShop Mak. Bisa dikerjain dirumah dengan waktu yang fleksibel. Walaupun bisnis rumahan, tapi bisa menafkahi ratusan orang, asik kan Mak.

Jadi..kalo saya sedang lelah jiwa raga #eeehhh saya langsung mengingat kembali NOBEL PURPOSE Mak. Nah mumpung mau masuk 2017 nih. Ayo kita bikin Nobel Purpose Mak.

Apa Nobel Purpose (Tujuan Mulia dalam membangun bisnis)mu Mak? Cerita donk…

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”

Continue Reading

7 alasan mengapa SEKARANG SAAT YANG TEPAT untuk Anda belajar bikin BRAND FASHION sendiri.

Produsen Inner Ninja Ciput Hijab Jilbab Gamis RAZHA Bisnis Fashion Supplier Tangan Pertama Anak Tudung

Ini berdasarkan pengalaman kami, lebih tepatnya PENGALAMAN PAHIT Mak  Saya tidak mau Mak ngerasain pahitnya.
1. Sekarang saat yang tepat cari KONVEKSI, karena banyak konveksi nganggur. Justru nanti 4 bln menjelang Ramadhan, penuuuuh semua. Apalah kita brand kecil yang baru mulai, konveksi pasti pilih orderan dari pemain besar.

2. Cari KAIN masih gampang, ga rebutan n ga banyak reject. Apalagi cari kain hitam menjelang Ramadhan, tuh si item rasanya udah kaya selebritis Mak, direbutin banyak orang. Kalo RAZHA ga kebagian kain hitam, para Mitra mulai bawel heheheee… Sudah beberapa tahun ngalamin kalo beli kain di bulan Ramadhan, persentase rejectnya lebih tinggi. Entah karena si pabrik bikinnya buru-buru atau suppliernya ngambil dari beberapa pabrik berbeda -yang penting ada stock-, bisa jadi seperti ini ya Mak.

3. Sebagai pemain baru, pasti awalnya bikin SAMPEL. Ga mungkin langsung jadi kan si sampelnya, kudu bolak balik revisi Mak. Kalo udah mepet Ramadhan, lah kapan beresnya? Orang lain udah panen, Mak masih berkutat di revisi.

4. Jangan pernah percaya janji KONVEKSI soal tenggat waktu Mak  kalo belum paham soal ini, silahkan cari di tulisan saya sebelumnya. Jadi kalo dia janji seminggu, bisa jadi artinya sebulan Mak. Masih mau mepet produksinya menjelang Ramadhan?

5. Kalo saya sih ga percaya dengan standar QUALITY CONTROL nya konveksi Mak. Tim RAZHA akan lakukan QC lagi. Dan ini makan waktu banget. Jadi inget teman saya DF (nama disamarkan, nanti dia nangis lagi kalo inget hiihihiiii..) percaya sama tim QC konveksi. Ealaaaah konsumen buanyaaak yg komplen. Akhirnya ribet deh urusannya..

6. FOTO PRODUK juga butuh waktu kan ya Mak. Cari fotografer yg cocok harga dan kwalitas. Seleksi model, makeup, properti dan konsep. Belum lagi proses edit yang kalo menjelang Ramadhan, itu antriiinya puanjaaang.

7. Maklum lah ya brand baru, pasti butuh waktu mengenalkan ke pemirsa  ayo semangat bikin konsep promo, marketing dan branding. Yang pada akhirnya disaat Panen Raya, kita bisa fokus selling dan CLOSING

Nah sebelum mulai ACTION ada beberapa hal yang harus kita pelajari biar ga kecebur jurang Mak huhuhuuu..
1. Apa itu manajemen produksi
2. Kenapa harus produksi
3. Apa yang harus disiapkan
4. Alur Produksi
5. Produksi sendiri VS Makloon
6. Jenis-jenis Makloon
7. Perjanjian kerjasama Makloon
8. SOP dan administrasi produksi

Terimakasih banyak sebelumnya Bu Guru Teh Rohmah sudah mau meluangkan waktunya untuk kami belajar semua point diatas pada 26 Januari 2017. Sayangnya tidak semua bisa ikut, karena hanya yang serius mau mempelajari dunia produksi saja yang akan dilayani Admin SBO melalui inbox di Sekolah Bisnis Online

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”

Continue Reading