Nah Ini yang Menyebabkan DAGANGAN SEPI

Muri Handayani SBO Sekolah Bisnis Online Jualan Laris Emak Emak Jago Jualan Pembicara Motivator Guru Pengajar
 
Berkali-kali ganti bisnis menurut saya bukan suatu keRUGIan. Awalnya sih ya gitu, baper abiiiss… nangis dipojokan lamaaa banget. Seiring waktu berjalan, saya siap KELUAR SANGKAR untuk coba bisnis baru. Dan teranyata eeeng iiing eeeng… terus mengalami kerugian lagi ahahaaa…
 
Hingga akhirnya saya bergabung ke komunitas TDA (TanganDiAtas.com) disitulah awal mula saya paham bahwa untuk menjalankan bisnis itu ya kudu BELAJAR. Saya kira segala kegagalan saya di bisnis sebelumnya adalah kerugian yang paling besar. Eeeeh ternyata teman-teman di TDA ada yang rugi puluhan juta, ratusan juta bahkan sampe milyaran. Waduuuuh ternyata saya hanya seujung kuku Mak.
 
Enaknya di TDA itu saya sering diskusi dengan para senior. Dan dalam percakapan santai itulah banyak ilmu penting yang bisa saya terapkan di bisnis dan juga kehidupan pribadi saya.
 
Hal yang paling lumrah ditanyakan oleh para pebisnis/pedagang pemula adalah.. kenapa sih dagangan sepi?
 
Ada banyak faktor Mak, ternyata bukan soal gejolak ekonomi dan politik yang sedang memanas 😀 Penyebab dagangan sepi justru ada di dalam diri kita sendiri. Waduuuuuh?
 
1. Evaluasi produk.
Yakin itu adalah produk yang diinginkan KONSUMEN. Jangan-jangan produknya bagus/enak menurut kita 😀 Bukan berdasarkan hasil riset konsumen. Saya udah ngalamin nih Mak yang kaya gini, bikin produk yang menurut saya bagus, sekali lagi..menurut saya bagus. Eh ternyata pas saya jual, gak laku ahahahahaa… Jadi saat kita mau produksi/pilih produk dari supplier, riset dulu apa kebutuhan dan keinginan pasar.
 
2. Salah satu cara mengenalkan produk adalah dengan BERIKLAN.
Saya udah rajin ngiklan kok, tapi gak ada respon 🙁 kenapa ya?
Yuk kita evaluasi Mak:
– Apakah kita sudah beriklan kepada orang yang tepat? Jangan-jangan jualan sambel ke orang yang gak doyan pedes. Jangan-jangan jualan panci ke anak kuliahan. Jangan-jangan jualan eskrim Magnum ke anak SD Negri.
– Apakah kita sudah tahu cara menyentuh hati konsumen? Kan katanya “sentuhlah dia tepat di hatinya, maka dia akan keluarin dompetnya :p ” Jangan-jangan kita gunakan iklan dengan bahasa alay, tapi jualinnya ke usia 30an. Jangan-jangan kita bahasanya bikin bosen orang karena diawali dengan DIJUAL, BELI YUK, CEPETAN ORDER.. Konsumen udah jenuh Mak cara seperti itu.
– Ah barang gitu aja mahal banget. Nah nah.. jangan-jangan pesan yang ingin kita sampaikan ke konsumen tidak didapat. Barangnya aslinya bagus, tapi fotonya tidak meyakinkan, tulisannya berasa kelas bawah, pelayannya kaya di kaki lima. Masa ngelayanin kelas menengah tapi chatnya berasa transaksi sama anak alay hehehee..
 
3. Poles terus konsep branding
Barangnya sama, harga lebih mahal, kenapa dia laku banget ya?
Coba intipin konsep brandingnya Mak. Banyak orang laris jualannya karena jago bikin baper konsumen.
 
4. Marketing Langit
Katanya rejeki itu gak ketuker ya Mak. Produk sama, cara jualan sama, harga sama, tapi dia lebih laris.. Intip lebih dalem Mak, ternyata mereka marketing langitnya lebih dahsyat. Ibadahnya jempol banget, berbakti sama orang tua selalu diutamakan, sedekahnya jorjoran, bisnisnya punya Visi Misi yang mulia…
 
Yang saya suka dari proses belajar menjadi pebisnis adalah bukan hanya soal jago jualan. Namun secara pribadi kemampuan diri, kedewasaan, pola pikir, hubungan saya dengan Allah, leadership, sosial…semua ikut terasah. Jadi kalo dibilang profit ataupun free cash yang saya dapat kecil, sesungguhnya saya mendapat jauuuuh lebih banyak dari itu Mak. Pembelajaran hidup yang tidak bisa dibeli dengan cara apapun, kecuali berdasarkan pengalaman sendiri.
 
Selamat menikmati prosesnya ya Mak. Saya doain Mak semua kuat jalanin prosesnya.. aamiin…
 
Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”
Continue Reading

GILA! Dulu Saya Suka Ngatain Orang Lain GILA !

Muri Handayani Ibu Rumah Tangga Pengusaha Jualan Online Shop EMak Emak Jago Jualan Masa sehari tidur cuma 3 jam. Hidup ga usah gitu-gitu amat kali 😛 Dan yang saya katain itu guru-guru saya 😃 wakakakaa.
 
Dasar nasib, makanya ga boleh ngatain orang lain. Nanti kena batunya 😅 Apalagi yang dikatain guru. Ampuuun…
Sang guru yang satu ini, pada malam hari, sharing di grup A, B, C hingga larut. Pagi punya rutinitas olah raga bareng karyawan. Siang kerja, bersosial dan menikmati waktu bersama keluarga. Pas ketemu di salah satu workshop, saya tanya untuk menghilangkan kepo Mak. Pak.. bapak tidur sehari berapa jam? “3 jam” beliau menjawab. Dalam hati sontak saya bilang GILA! Untung ga keceplosan didepan mukanya 😅
 
Kisah Guru saya yang lainnya, ludes 300 set gamis sekali launching. Karyawannya dikit Mak, tapi omsetnya lebih banyak dari saya 😍 Guru saya yang satu ini masih seneng jadi wonderwoman. Seneng ngurus bisnis pake tangan sendiri Mak. Kalo ketemu, saya selalu bilang “Teh udah tidur?” Beliau jawab “Baru beres rekap orderan jam 1, jam 3 bangun”. GILA ini Emak Setrooong sadis amat, dalam hati saya berucap. Siang lumayanlah ikut tidur nemenin si kecil katanya. Jadi sehari ya 3jam-an tidurnya, tutur teteh beranak 2 ini.
 
Ternyata.. sebagian guru-guru yang lain juga begitu Mak. 3-4 jam tidur sehari. Ga berlaku donk ya tentang pola 8 jam tidur. Alhamdulillah mereka sehat-sehat aja. Dengan pola seperti itu, saya masih beradaptasi, kadang masih suka ambruk juga Mak 😅 Ada kalanya malam tidur sebentar, siangnya nemenin si kecil tidur, alhamdulillah kebayar ngantuknya hihihiiii… Saya aslinya tukang tidur hahahaa..😃 Jadi inget.. dulu kalo dibangunin ibu, sampe digedor-gedor pintunya, saya ga bangun 😅
 
Mengurangi jam tidur bagian dari perjuangan, resiko yang saya ambil. Disaat memilih bisnis dan tidak mau mengurangi jatah waktu bersama anak, maka jatah tidur saya yang dipotong. Berjuta rasanya ya Mak ngurus anak. Kebahagiaan yang tidak bisa dibayar dengan apapun.
 
Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”
Continue Reading

Ssssttt…Jangan Bilang Siapa – Siapa Ya, Ini Harga Yang Harus Saya Bayar Untuk Mempertahankan RAZHA

PROMO JANUARI 2017 Diskon Discount 50% Inner NInja Ciput Antem Soul RAZHA Daleman Dalaman kerudung Anak Tudung JIlbab Hijab KhimarMasuk tahun ke 6 menjalankan RAZHA, sudah puluhan kali terucap SAYA MENYERAH  Nangis di pojokan kamar, udah ga kehitung berapa sering Mak.

Gagal produksi puluhan juta, cacat bahan yang tidak bisa diretur karena terlanjur dipotong, karyawan “berulah”, kurir bermasalah, konsumen komplen, mem-PHK semua karyawan, stres manajemen waktu antara bisnis dan keluarga (punya 2 balita homeschooling), manajemen keuangan kacau, tagihan supplier datang tapi ga ada cash dll.. cape ngetiknya karena banyak bgt penderitaanku ahahhahahaaaa… Oh nasibku Mak

Ya itulah HARGA yang harus saya BAYAR untuk bisa mempertahankan RAZHA selama hampir 6 tahun Mak. Makanya kalo ga mau “menderita” ga usah ikutan buka OnlineShop, jadi ibu rumah tangga aja lebih nikmat Jujur terkadang saya iri dengan ibu-ibu yang bisa punya banyak waktu untuk membuat masakan istimewa bagi keluarganya setiap hari. Lah saya…ga sempet. Sekalinya ada waktu, yang dipikirin kerjaan Olshop Mak

Tapi sekarang sih saya udah jarang baper  alhamdulillah… karena saya punya NOBEL PURPOSE yang sudah direvisi saat mengikuti Innovative Competitive by Indrawan Nugroho.

Untuk bisa Rise above the crowd memang SUSAH tetapi BISA! Supaya hati kita tetap KUAT disaat SUSAH, kita WAJIB memiliki Nobel Pupose (tujuan mulia, menurut pemahaman saya).

Saat ini saya menjalankan RAZHA sebagai pilot project dalam mengajar di SBO (Sekolah Bisnis Online). Saya mau MEYAKINKAN peserta (saat ini sudah ada lebih dari 2.210 alumni yang tersebar di belasan negara, 99% wanita) bahwa OnlineShop bisa mengubah perekonomian keluarga menjadi lebih baik.

SBO membantu wanita untuk ikut berjuang (jihad) mencari nafkah demi meringankan beban suami, tanpa harus banyak keluar rumah.

Taukan berapa beban biaya pendidikan saat ini?
Taukan berapa harga rumah saat ini?
Taukan berapa biaya kesehatan saat ini?

Saya lahir di keluarga sederhana, ibu saya punya rumah makan kecil, berangkat subuh untuk kepasar lalu pulang diatas jam 9 malam. Ayah saya pernah menjadi supir angkot. Kami anak-anaknya merasa kekurangan kasih sayang karena kedua orang tua sibuk bekerja diluar. Pastilah seorang anak butuh didengarkan ceritanya selepas sekolah. Butuh tempat curhat ini itu. Butuh diapresiasi dll.

Itulah yang melatarbelakangi DENDAM (dendam positif tentunya) saya. Saya bertekad, anak-anak saya tidak boleh merasakan hal yang sama. Saya harus selalu HADIR dalam kehidupan mereka.

Silahkan googling apa penyebab kenakalan remaja saat ini. Sebagian besar karena kurangnya kehadiran orang tua dalam kehidupan mereka Mak.

Sebagai sarjana, saya ga mau nganggur donk, tapi ga mau kantoran. Alhamdulillah Allah tunjukin jalan di OnlineShop Mak. Bisa dikerjain dirumah dengan waktu yang fleksibel. Walaupun bisnis rumahan, tapi bisa menafkahi ratusan orang, asik kan Mak.

Jadi..kalo saya sedang lelah jiwa raga #eeehhh saya langsung mengingat kembali NOBEL PURPOSE Mak. Nah mumpung mau masuk 2017 nih. Ayo kita bikin Nobel Purpose Mak.

Apa Nobel Purpose (Tujuan Mulia dalam membangun bisnis)mu Mak? Cerita donk…

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”

Continue Reading

Ini penyebab PENJUALAN kita kecil

Produsen Inner Ninja Ciput Hijab Jilbab Gamis RAZHA Bisnis Fashion Supplier Tangan Pertama Anak Tudung

Ternyata Hijup.com itu mulai dirintisnya 2011. Sama dengan RAZHA tapi kenapa beda nasib ya?  Saya sehari baru bisa seratusan paketnya. Sedangkan dia 500an

Setelah dianalisa  ternyata ada 1 hal kesalahan saya diawal. Apa yo tebak?

MIMPI saya kekecilan. Iya serius.. Mimpinya Mba Ajeng (owner Hijup.com) jauh lebih besar dari saya. Makanya sekarang pencapaiannya pun jauuuuh lebih besar.

Kok bisa sih MIMPI mempengaruhi pencapaian?

Karena besarnya MIMPI mempengaruhi besarnya DAYA & UPAYA yang akan kita lakukan. Cateeeet Mak!

Jika kita MIMPI nya pengen dapet 100, maka kita akan berlari untuk mendapat 100 kan ya. Yah sekalinya meleset bisa di 80 atau 90an lah. Sedangkan jika kita hanya ingin dapet 10, maka upaya kita pun akan fokus pada sepuluh. Ketika sudah dapet 8, 9 dan akhirnya 10, maka kita berpuas diri. Merasa berhasil mencapai IMPIAN. Padahal impian kita kekecilan Mak

Paham ya Mak. Jadi kalo Mak sekarang ini jalanin Bisnis Online sekedar sampingan, ya hasilnya segitu. Sedangkan mereka yang fokus pengen bebas riba, mau beli rumah cash, ingin pergi haji sekeluarga besar, target bisa sedekah 100 bungkus nasi setiap hari dan mau keliling dunia, pasti DAYA & UPAYA nya super duper Setrooong.

Hidup ini pilihan Mak. Mau bisa bermanfaat hanya untuk keluarga kecil Mak saja. Atau mau menjadi Emak Setrooong yang bisa menebar banyak manfaat untuk peradaban. Apapun pilihan Mak, jangan lupa istirahat ya Mak  Ngomongnya sambil ngaca

Tubuh kita punya hak untuk sehat dan bahagia. Untuk bisa membahagiakan orang lain dan menjaga kesehatan keluarga kita. Terkadang kita butuh orang lain untuk saling mengingatkan. Semangat cari sahabat yang mau mendukung MIMPI gila yang kita punya. Bukan sahabat yang menjatuhkan, mengejek, merendahkan dan tidak percaya akan MIMPI kita. Ketika kita yakin kebesaran Allah, maka disitulah kita juga bisa yakin bahwa semua MIMPI besar kita akan terwujud.

Mak percayakan Allah bisa melakukan segalanya? Termasuk mewujudkan IMPIAN besar kita ^_^

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”

Continue Reading

BAHAYA Salah Menentukan Potensi Anak Berakibat Depresi.

TDA Perempuan Bandung
TDA Perempuan Bandung

Gemes ya bu disaat kita ngajarin anak tapi susaaah banget dia paham. Lamaaa banget disuruh menghapal. Rumah kaya kapal pecah kalo anak udah main. Kok susah banget ya disuruh beresin mainannya? Ngomooooong aja sepanjang hari, tanya ini itu hadeeeh :joy:

Jangan terlalu cepat menyimpulkan anak kita BODOH, Tidak Berbakat, Nakal, Rusuh, Cerewet, Pemalas, Lemot… Saya yakin kita semua tahu bahwa Allah menciptakan manusia dengan sebaik-baik ciptaanNya. Saya juga yakin Anda menginginkan yang terbaik bagi masa depan anak-anak Anda. Maka segala daya upaya akan kita lakukan untuk mencapainya.

Ketika sang anak belum berhasil meraih apa yang kita harapkan, apanya yang salah ya? Apakah sang anak yang kurang cukup keras mencapainya atau sang ibu yang salah cara memotivasinya? Atau bahkan sebenarnya kita salah memilih bidang yang ditekuninya?

Temukan jawabannya di acara kopdar WWC (TDA Perempuan Bandung):
Hari : Selasa, 29 November 2016
Jam : 11.00 – 14.00
Lokasi : Warung Twogether, Jl. Lodaya No.63
Pemateri : Esa Puspita

Acaranya GRATIS bunda, kita patungan biaya konsumsi dan kas WWC ya Rp. 60.000,-

Konfirmasi pendaftaran silahkan ke Vitri Andriane 0815-7375-5351
Rek Mandiri : 1300014129889 an Eva Herliyanti

Peserta terbatas hanya untuk 40 orang. Panitia hanya memproses yang sudah melakukan transfer dan tidak menerima pembayaran ditempat.

Continue Reading