Ini Cara AMPUH Membesarkan Bisnis

Muri Handayani Sekolah Bisnis Online Pelatihan Pengajar Inspirasi Motivasi Emak Emak Jago Jualan Bandung TDA

– Duh baru juga beberapa hari jalanin bisnis, udah ada krikil tajam. Ternyata susah ya bisnis, saya gak akan bisa kayanya.

– Ya ampun sudah praktekin 3 bulan, tapi orderan masih sepi, kayanya gak bakat nih saya.

– Sudah jalan setahun bisnisnya, gak habis-habis rasanya ujian, ada aja  kayanya ini bukan jalan saya.

Hiiiksss… capek lahir batin ya Mak ngurus bisnis. Kalo gak kuat ya nyerah aja. Tapi jangan baper kalo Mak cuma bisa jadi penonton KESUKSESAN orang lain ya…

Sebenernya..Mak gak salah langkah kok. Mak sudah dijalan yang tepat. Ya memang seperti ini Mak perjalanan bisnis. Jangankan kita yang “lulusan antah berantah”, orang yang lulusan universitas paling keren, jurusan bisnis, ketika dia terjun langsung ke bisnis ya sama aja, banyak kerikil, rintangan, hambatan, tantangan, ujian dll.

Sesungguhnya itu semua bukan MUSIBAH Mak. Ini MINDSET yang harus Mak diperbaiki. Baca ini baik-baik..

“BEGINILAH CARA ALLAH MENDIDIK KITA”

Yes..ketika mak merasa ada kerikil, itu sebenarnya PERTANDA DARI ALLAH. Allah mau mak NAIK KELAS. Harus ada sesuatu yang diperbaiki, yang terutama adalah ISI KEPALA. Tambah ilmu, cari tahu cara yang benar, lebih baik, lebih uptodate.

– Jualan gak laku-laku.
Artinya Allah mau Mak cari ilmu penjualan yang lebih baik. Bukan salah kondisi politik, bukan karena ribet urusan anak, bukan musim sepi. Mak.. rejeki mah gak pake musim kaliii.. Begitu Mak upgrade ilmu branding, marketing dan selling, insyaAllah bisnis Mak ikut tumbuh. Dengan catatan, bukan cuma ilmu yang ditambah lalu tidur, dipraktekin Mak. Praktek 100 kali akan beda hasilnya dengan yang cuma 10 kali.

– Gagal produksi 40 juta.
Ini saya alamin di tahun ke 2 berjalannya RAZHA. Ternyata ini bukan musibah Mak, ini teguran dari Allah. Saya hanya asik belajar ilmu penjualan dan fokus dengan satu produk aja. Allah mau saya NAIK KELAS dengan cara belajar ilmu produksi. Bisa gagal 40 juta ya ternyata saya gak pake guru, cuma ada ilmu SOK TAHU ahahaahaaa… Harus belajar berbagai jenis bahan, jenis jahitan, sistem kerjasama dengan penjahit, trend fashion dll. Kalo udah tahu ini semua, kira-kira makin cetar gak bisnisnya? Oh tentu saja

– Ditipu karyawan hiikkss…
Ternyata eh ternyata… bisnis itu bukan hanya soal ada barang, cari konsumen dan jualan. Kalo itu namanya berdagang Mak. Bisnis itu harus ada SISTEM. Gimana caranya supaya tanpa kehadiran kita, bisnis tetap berjalan dengan baik dan benar, serta sesuai dengan apa yang kita inginkan. Lah ini baru ada 1-2 karyawan, kita udah mumet ngurusnya. Susah diatur, ngeyelan, lemot, gak kreatif, curang, mencuri dll. Apakah kita sial? oh tentu tidak! Ini maunya Allah Mak. Allah mau Mak upgrade lagi ilmunya supaya naik kelas ke level bisnis yang sebenarnya. Enak Mak kalo udah ada sistem, kita bisa main sama anak sepuasnya tanpa harus ngurusin dagangan. Gimana caranya? Caranya ada di guru Mak. Silahkan Mak cari guru yang nyaman di hati Mak. Pesan dari saya, pilih guru yang PRAKTISI ya Mak, jangan yang teori, beda nanti hasilnya.

Dalam Islam, menuntut ilmu itu harus cari guru Mak. Biar Mak gak nyemplung ke jurang. Guru jaman sekarang banyak banget ya. Bisa berupa buku, ebook, artikel, seminar, workshop, mentoring, sekolah, organisasi dll. Intinya Mak jangan trial error sendiri. Akan terlalu banyak biaya kegagalan dan usia yang terpakai terlalu lama. Keburu tua sebelum akhirnya bisa menikmati kesuksesan. Sedangkan kebutuhan biaya pendidikan anak, beli rumah, haji, bahagian ortu dll, gak bisa ditunda terlalu lama kan ya Mak..

1 hal yang wajib Mak pahami. Apapun yang terjadi, ujian apapun yang datang, Mak wajib mengawalinya dengan ucapan

OKEY ALLAH MAUNYA APA?

Dengan begitu, kita fokus terhadap SOLUSI, bukan menghardik keadaan. Ikutin aja SINYAL dari Allah,buka mata dan hati, pikiran kudu adem dulu supaya bisa baca hidayah dari Allah.

Wajar yah kita perempuan, diawal ujian itu datang, pasti ada bapernya dulu. Boleh kok Mak, asalkan jangan lama-lama bapernya  cukup beberapa jam atau beberapa menit aja heheheee.. setelah itu move on deh

Saya doakan, Allah mampukan Mak untuk lulus melewati ujian, dan terus secara bertahap naik tangga kesuksesan, hingga semakin banyak manfaat dari bisnis Mak untuk ummat. amiin..

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”

Continue Reading

Jualan LARIS Tapi Bisa BANGKRUT Gara-gara Ini

Muri Handayani Hani Founder SBO Pendiri Motivator Pematari Pengajar Marketing Online Instagram Praktisi Jualan Naikin Omset Laris Manis Penulis Buku EEJJ Emak Emak Jago Jualan
Semakin banyak yang curhat ke saya, semakin banyak ilmu yang saya dapatkan Mak. Itulah sebabnya saya senang membuka diri untuk temen-temen yang mau curhat, baik secara online maupun offline.
 
Mendengar kisah hidup mereka, membuat rasa syukur saya semakin tinggi. Bayangkan Mak, dulu saya pernah setres banget gara-gara rugi produksi Rp.40 juta. Saat itu saya ngerasa menjadi orang paling SENGSARA sedunia. Ealaaaah.. ternyata penderitaan saya itu hanya butiran debu Mak. Ada seorang Emak Setroong yang punya piutang 12 Milyar. Orang-orang ngutang ke dia Mak, dan ternyata itu sudah hampir 10 tahun, setelah dihitung…uwooooww 12 Milyar.
 
Piutang belum dibayar, tapi tagihan dari pabrik kan kudu dilunasin. Akhirnya dia pun mencari pinjaman ke bank 6 Milyar. Sisanya entah dari mana lagi dia nutupinnya.
 
Mak main ke gudangnya deh, kalo dilihat dari kasat mata, sedaaap itu stock banyak banget. Bikin ngiri! Eh pas denger ceritanya… hadeeeh kaga pengen deh. Bisnis yang bikin gak bisa tidur nyenyak. Utangnya gede bener! Sereeem..
 
Setelah ditelusuri, salah satu penyebabnya adalah kurang SDM untuk mengelola bisnisnya. Gak ada orang yang ngurusin bagian penagihan katanya. Laporan keuangan juga sesempetnya, kadang ada, kadang gak ada ^_^ Kerjanya rangkap, tumpang tindih, saling lempar tanggung jawab. Intinya mah gak ada jobdes, SOP dan KPI yang jelas.
 
Bisnis bisa bertahan 12 tahun kan keren banget ya Mak. Tapi ternyata… kusut banget didalam manajemennya. Semoga Mak gak ngalamin kaya gini.
 
Wajar bagi kita sang pemula untuk lebih dulu fokus dulu pada PENJUALAN dibanding SISTEM. Lah kalo gak ada penjualan, apanya yang mau dihitung dan diurus? ^_^
 
Tapi…jangan terlalu lama keasikan belajar jualan aja Mak. Manajemen keuangan dan membangun sistem kudu dipelajari juga. Kan kita mau bisnisnya jangka panjang dan bisa berjalan tersistem. Supaya tujuan awal kita RESGIN dari kantor benar-benar terwujud.
 
Hayoooo.. masih inget apa tujuan Mak RESIGN? Kan pengen punya banyak waktu sama ANAK. Lah kalo sekarang Emaknya super rempong ngurus jualan sampe anak terlantar, ini apakah sesuai dengan tujuan awal?
 
Sip…sekarang udah jago jualan. Nah tugas berikutnya adalah kudu bangun tim supaya bisnis bisa berjalan auto pilot. Keluarga Keurus, Bisnis Jalan Terus. Mau kan Mak?
 
4 point dasar yang wajib ada di bisnis Mak:
1. Ada yang ngurus pencatatan dan laporan keuangan.
2. Ada yang ngurus pemasaran.
3. Ada yang ngurus pelayanan.
4. Ada yang ngurus pengiriman, gudang dan produksi/supplier.
 
Mak boleh pilih salah satu dari 4 point tersebut. Jika dirasa bakat Mak ada di point 1, maka point 2-4 bisa Mak cari karyawan. Atau jika Mak lebih suka point 2, seperti saya, maka point 1, 3, dan 4 kudu cari orang lain untuk ngurusnya. Atau Mak gak suka dengan semua hal tersebut, nah Mak bisa jadi CEO (atau apalah namanya hihiihiii…), Mak ngurus SDM dan mengontrol semua kinerja karyawan (saya menyebutnya Tim).
 
Nah yang jadi PR berikutnya adalah gimana caranya nyari karyawan? Gimana hitungan gajinya? Cara ngelolanya gimana? Apa aja pekerjaan mereka? Supaya kinerja mereka bagus gimana?
 
Hari gini pengangguran banyak, tapi kok susah ya cari yang mau kerja dengan kita? Duh apalah kita, UKM rumahan yang baru aja dirintis. Siapa yang mau kerja sama kita? Belum sanggup kasih UMR pula.
 
Tenang Mak.. bisa kok, mudah kok asal tahu caranya heheeheee… Intinya saya mau nyemangatin Mak untuk terus giat belajar dan gak menunda bangun tim. Ingat…tujuan awal kita bangun bisnis adalah SUPAYA BANYAK WAKTU UNTUK ANAK.
 
Doain ya Mak, saya dan Teh Lya Herlyanti lagi beresin buku tentang hal ini. Supaya banyak Emak Setrooong yang berani dan mampu membangun tim sehingga bisnisnya bisa berjalan dengan sistem yang baik dan benar. Saya juga masih terus bebenah di RAZHA. Rasanya tuh PR gak ada habisnya. Yah begitulah bisnis.. ketika kita berhenti belajar maka kesuksesan akan meninggalkan kita.
 
NB: Maaf ya banyak chat yang belum saya jawab. Saya lagi ada PR untuk beresin buku ke 2 dan juga ngurusin materi KMK (Kelompok Mentoring Keuangan) di SBO. InsyaAllah kelasnya akan dimulai lusa (23 Feb 2017), pesertanya udah pada gak sabar mau beresin laporan keuangan bisnisnya. Saya paham, mereka gak sabar karena sadar betul pentingnya pencatatan dan laporan keuangan yang baik supaya bisnis gak berantakan. Orderan banyak, tapi duitnya gak ada, kan sakit hati ya Mak ^_^ Ternyata eh ternyata… duit entah kemana.
 
Saya doakan bisnis Mak makin sukses cetar membahana. Makin banyak manfaat untuk keluarga dan juga ummat. Keluarga keurus, bisnis jalan terus ^_^ aamiin…
 
Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”
Continue Reading

Cara ini menyelamatkan bisnis saya dari kebangkrutan

Muri Handayani Pengusaha Wanita Bisnis Online Guru Internet Marketing Pemula Gaptek Materi Dasar Jualan Menaikkan Omset
 
Banyak diantara kita yang belum mau bergerak untuk memulai bisnis dengan alasan tidak ada modal. Hmmm..apakah benar untuk memulai bisnis butuh modal uang? Beberapa hari yang lalu saya melakukan riset kecil-kecilan. Hasilnya sungguh mencengangkan!
 
Banyak dari partisipan yang menyatakan memulai bisnis modal NOL. Alias tidak memakai uang, pake sih tapi tidak seberapa. Mereka hanya mengoptimalkan apa yang sudah dimiliki. Smartphone.. iya cukup dengan smartphone dan kuota internet. Mereka memulainya dari dropship/affiliate suatu produk. Ada yang awalnya dropship, kini jadi distributor besar bahkan sudah jadi produsen.
 
Apa lagi yang dibutuhkan setelah itu? ILMU… Smartphone + Kuota Internet + Ilmu, ini adalah modal utama mereka. Belum sanggup ikut pelatihan berbayar Mak. Banyak kok yang kasih sharing gratisan. Tinggal cari di internet, browsing, seleksi, pelajari, praktek.
 
Nah disini tidak jarang orang yang tersesat. Kebanyakan yang dicari, gak jelas nyari apa, download segala macem, yang akhirnya cuma dikoleksi dan bingung mulai belajar dari mana hihiiihiii… Ini ngetiknya sambil berasa ngaca. Ya saya tuh dulu kaya gitu juga Mak :p
 
Hingga akhirnya saya gabung ke komunitas TDA. Eh btw… 25 Februari TDA Bandung mengadakan Kopdar Pengusaha Bandung, terbuka untuk umum. Infonya silahkan ke Dessy 0878.21633.098. Alhamdulillah disini saya menemukan banyak senior bisnis. Saya pepetin aja deh mereka Mak. Sering-sering ketemuan, ngobrol, curhat, minta solusi, dengerin nasehat mereka.
 
Ternyata ya memang lebih enak ada yang mendampingi ya Mak. Jelas gitu loh arahnya kemana. Apa dulu yang harus kita pelajari, harus ngapain dulu. Kita juga dulu sekolah pake guru ya, diajarin ABC dulu baru nanti berhitung perkalian belakangan. Nah terkadang kita kalo gak tau langkah-langkahnya, tiba-tiba aja mungkin kita pelajarinnya langsung tentang sastra bahasa, padahal belajar baca aja belum lancar ahahaaa… ampun deh, inget masa lalu.
 
Modal awal RAZHA, saya mengeluarkan uang pribadi Rp.6 juta Mak. Alhamdulillah sekarang nilainya sudah jauh berlipat dari itu. Dulu pernah mau ngajuin ke bank, alhamdulillah gak punya apapun untuk jaminannya, jadi ga berhasil minjem ke bank hehehee. Dulu mah saya kecewa gak dapet pinjeman bank. Eh ternyata sekarang saya sangat bersyukur, gak pinjem sepeserpun dari bank untuk bisnis. Alhamdulillah terhindar dari riba.
 
Nah Mak yang punya angan-angan pinjem ke Bank, sekalipun itu syariah, saya sarankan untuk TIDAK memilih langkah itu. Sabar Mak.. puterin aja modal yang ada. Gak punya sedikitpun? Jadi affiliate/dropship Mak, kan nanti dapet keuntungan dari situ.
 
1 produk keuntungan 20.000
Dibulan pertama, sebagai pemula, pasang target sehari laku 2.
40.000 x 22 hari kerja = 880.000
 
100.000 ambil buat internet
10.000 x 30 hari untuk makan = 300.000
Mana cukup 10.000? Masih bagus bisa makan Mak.. ya namanya juga lagi merintis. Sabaarrr…
 
Sisanya tabung untuk modal. Oh iya potong sedekah dulu.
Bulan ke 2 makin pinter jualan, naikin target laku 4 sehari.
 
80 x 22 hari kerja = 1.760.000
100.000 ambil untuk internet
10.000 x 30 hari untuk makan. Omset naik, jangan serta merta pengeluaran naik ya Mak. Sabaaarrr…
 
Invest untuk nambah ilmu jualan, kan biar makin jago dan membuat omset naik. Ikut pelatihan Mak.
Sisanya simpan untuk modal setelah dipotong sedekah.
 
Teruuusss bersabar dalam proses. Jangan ngiri dengan hijaunya rumput tetangga Mak. Karena bisa jadi ternyata dia rumput sintetis :p bisnisnya keliatan gede, eh ternyata hutangnya milyaran. Ini baru saya lihat dengan mata kepala saya sendiri kemarin. Gudangnya padeeeet banget isinya, eh ternyata dia ada hutang sama bank 6 Milyar. Dan yang bikin sedih, beberapa bulan kebelakang mereka selalu mengalami kerugian karena pengeluaran lebih besar dari penjualan. Duh kasian…
 
Jadi lebih baik bisnis kecil tapi bisa tidur nyenyak menurut saya. Daripada MAKSA punya bisnis gede tapi didatengin tagihan tiap hari hiiiksss…
 
Enaknya bisnis dari skala kecil itu, ketika ada kerugian, ruginya juga kecil kan Mak. Coba bayangkan… jika kita langsung modal 100 juta, produksi 70 juta, eh gagal karena gak punya cukup ilmu tentang produksi dan pemasaran. Nyesek kan! Teman saya ada yang bisnis salon Mak, modalnya 1 Milyar. Gak nyampe setahun, bangkrut. Innalillahi…
 
Okey kembali lagi soal muterin uang dari hasil penjualan. Ketika misalnya Mak sudah ada profit 2 juta-an sebulan. Mak bisa pecah dalam beberapa bagian:
1. Kebutuhan pokok (makan, listrik, air dll)
2. Internet, Pulsa, ATK
3. TABUNGAN EMAS
4. Penambahan Modal
5. Zakat & Sedekah
 
Point 3 ini saya telaten Mak. Nyicil tiap bulan segram-segram. Gak berasa loh, tabungan ternyata udah banyak. Bisa untuk penambahan modal barang, aset atau investasi ikut pelatihan untuk pengembangan bisnis.
 
Sebenarnya 2016 itu bisnis saya mengalami kenaikan sekitar 38% dari 2015. Tapi ada yang aneh, kok cash nya gak ada ahahahaaa… Dicatatan sih terlihat besar, tapi kenyataannya menyedihkan Mak :p Ternyata oh ternyata.. sebenernya ada sih uangnya tapi ya udah habis saya pakai untuk kepentingan pribadi. Pernah suatu hari saya mau gaji karyawan, uang gak cukup 🙁
Ngalamin juga disaat orderan lagi banyak, gak bisa beli kain, ya itu penyebabnya, cashnya gak ada. Akhirnya saya terpaksa harus obral beberapa produk dan meminta deposit ke Mitra.
 
2017 ini insyaAllah beneran mau tobat. Yang paling utama adalah memisahkan rekening pribadi dan bisnis. Dari rek bisnis akan di transfer ke rek pribadi sebesar gaji di awal bulan. Selebihnya, gak boleh utak atik rek bisnis, gak bisa sembarangan pake token untuk transfer ini itu heheheee..
 
Alhamdulillah lumayan seger cashflow nya sekarang. Setelah saya merapihkan:
1. Catatan Persediaan Barang
2. Catatan Persediaan Bahan Baku
3. Catatan Kas & Bank
4. Catatan Pengeluaran
5. Catatan Penjualan
6. Catatan Penjualan per CS
7. Catatan Hutang
8. Catatan Piutang
9. Catatan Inventaris
10. Laporan Cash Flow
11. Laporan Laba Rugi
12. Laporan Neraca
13. Database Konsumen
14. Perhitungan Gaji dan Bonus
 
Kapan sih saat yang tepat ngurusin pembukuan? ya SEKARANG Mak! Jangan tunggu nanti udah kusut baru dibenahin. Untuk yang baru mulai gimana? Nah enak nih yang baru mulai, masih bisa rapih banget datanya. Bismillah besok saya dan teman-teman akan memulai program baru SBO, yaitu KMK (Kelompok Mentoring Keuangan) kelas perdana ^_^ Semoga bermanfaat untuk para peserta. amiin…
 
Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”
Continue Reading

Strategi Mewujudkan IMPIAN

Muri Handayani Pendiri Sekolah Bisnis Online SBO Mentor Pengajar Motivator Penulis Buku Pemasaran Naikin Omset Penjualan EEJJ Emak Emak Jago Jualan Produsen Fashion RAZHAMasih inget Mak resolusi 2016? Sudah berapa banyak yang terwujud Mak? Atau jangan-jangan resolusi 2017 masih sama dengan 2016 heheeheee… Jadi resolusi 2017 adalah mewujudkan resolusi 2016 :p

Apa saja IMPIAN Mak?
1. Punya rumah sendiri dan dibayar cash tanpa riba.
2. Pergi haji bareng orang tua dan mertua.
3. Memiliki kendaraan untuk keluarga.
4. Umroh bareng keluarga besar.
5. Tabungan pendidikan Anak hingga jenjang Universitas.
6. Keliling Indonesia dari Sabang sampai Meraoke
7. Menjelajahi dunia.
8. Sedekah 100 bungkus nasi sehari.
9. Punya Rumah Sakit gratis.
10. Membangun Rumah Tahfiz untuk anak yatim dan dhuafa.
11. Bisa zakat 1kg Emas.
12. Membuka 1.000 lapangan kerja.
13. Pensiun usia 35, dengan memiliki tabungan 100 Milyar.

Makin kesini, makin lebay ya Mak impiannya heheeheee.. Sesungguhnya yang lebay tuh yang baca. Bagi Allah mah segitu keciiiil.. Kita minta 10 ya dikasih 10, kalo mintanya 100 kira-kira Allah bisa ga? Ya bisa donk… Setuju kan Mak? Jadi impian itu gak boleh kecil, nanti daya dan upaya kita kecil, lalu manfaat yang bisa kita berikan untuk ummat juga kecil.

Boleh IMPIAN BESAR, asalkan.. gunakan logika untuk mewujudkannya. Bukan hanya sekedar khayalan belaka.
Misalnya 2 tahun lagi mau punya rumah harga 500 juta Rupiah.

Apakah mungkin? Coba kita jabarkan..

500 juta dibagi 24 bulan, maka kita wajib menabung 21 juta per bulan. Waduh uang dari mana sebanyak itu? Ya dari Allah Mak heheheee…

21 juta per bulan ini bisa kita dapatkan dari hasil bisnis. Kalo dari gaji kantor kayanya harus punya jabatan tinggi dulu ya. Jika baru mau merintis karir dari sekarang, mungkin baru 10 tahun lagi bisa nyampe segitu. Lah harga properti udah keburu naik beberapa kali lipatnya.

21 juta ini apakah jumlah dari nilai omset. Oh tentu tidak. Karena omset adalah nilai transaksi. 21 juta itu bisa kita ambil dari Free Cash. Apaan tuh? ^_^

Free Cash adalah uang yang bisa kita ambil dari bisnis kita yang nilainya adalah diambil dari Laba bersih yang sudah dikurangi Laba ditahan (penambahan modal + pengembangan usaha + pajak + dll).

21 juta + 10 juta untuk penambahan modal + 5 juta pengembangan usaha + pajak 2 juta. (Besaran angka, pasti akan berbeda bagi tiap bisnis ya Mak, ini bukan patokan, hanya ilustrasi). Maka jumlahnya adalah 38 juta.

38 juta merupakan Laba Kotor. Laba Kotor + HPP + Biaya Operasional + Penyusutan Alat + Biaya Lain-lain. Ini merupakan Revenue.

Misalnya Laba Kotor adalah 20% dari revenue. Maka kita akan mendapat angka revenue sebesar Rp.190 juta.

Revenue + Diskon (untuk Mitra/Distributor/Agen/Reseller) = Omset.

60% + 40% = 100%
190 juta + 126.7 juta = 316.7 juta.

Maka.. Mak harus menjual barang senilai 316.7 juta (dihitung dari harga ecer).

Kalo saya biasanya jumlah stock barang minimal 2 x dari penjualan. Maka saya harus menyiapkan 633.4 juta.

Bagi saya yang penjualannya sistem keagenan (Mitra), saya harus mendapatkan revenue sebesar 190 juta. Jika 1 Mitra mampu menjual 20 juta, maka saya membutuhkan 10 Mitra aktif. Jika rata-rata mitra aktif itu 30% dari jumlah Mitra. Maka saya membutuhkan sekitar 33 Mitra terdaftar.

Hal-hal yang harus dilakukan
– Menyiapkan tim produksi yang mampu membuat produk senilai 633.4 juta.
– Menyiapkan tim pemasaran yang bisa menggaet 33 Mitra dan membina Mitra untuk aktif melakukan penjualan minimal 20 juta/bulan atau 1 juta per hari.
– Menyiapkan tim gudang dan packing yang siap dengan tumpukan barang dan paket.
– Menyiapkan tim keuangan, untuk mengurus pencatatan kas & bank, pencatatan penjualan, pencatatan pengeluaran, laporan keuangan, laba/rugi, neraca dll.

Kok harus menyiapkan tim? Emangnya yakin bisa ngurusin itu semua sendirian Mak? Apa kabar nanti cucian dan strikaan? hehehheee…Makin sibuk Emaknya, makin rewel anaknya, pasti anak pada protes ya Mak.

Jadi ketika Mak punya impian besar dan saat ini masih kerja seadanya, sebisanya, sesanggupnya, sesempetnya… kira-kira kapan terwujud ya Mak?

Ah tapi saya mah yakin, Mak adalah Emak Setrooong yang smart. Mak sudah paham bagaimana caranya Kerja Cerdas, tidak hanya Kerja Keras. Saya do’akan Mak dimampukan Allah untuk mewujudkan IMPIANnya di 2017 😉 aamiin…

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”

Continue Reading

Nah Ini yang Menyebabkan DAGANGAN SEPI

Muri Handayani SBO Sekolah Bisnis Online Jualan Laris Emak Emak Jago Jualan Pembicara Motivator Guru Pengajar
 
Berkali-kali ganti bisnis menurut saya bukan suatu keRUGIan. Awalnya sih ya gitu, baper abiiiss… nangis dipojokan lamaaa banget. Seiring waktu berjalan, saya siap KELUAR SANGKAR untuk coba bisnis baru. Dan teranyata eeeng iiing eeeng… terus mengalami kerugian lagi ahahaaa…
 
Hingga akhirnya saya bergabung ke komunitas TDA (TanganDiAtas.com) disitulah awal mula saya paham bahwa untuk menjalankan bisnis itu ya kudu BELAJAR. Saya kira segala kegagalan saya di bisnis sebelumnya adalah kerugian yang paling besar. Eeeeh ternyata teman-teman di TDA ada yang rugi puluhan juta, ratusan juta bahkan sampe milyaran. Waduuuuh ternyata saya hanya seujung kuku Mak.
 
Enaknya di TDA itu saya sering diskusi dengan para senior. Dan dalam percakapan santai itulah banyak ilmu penting yang bisa saya terapkan di bisnis dan juga kehidupan pribadi saya.
 
Hal yang paling lumrah ditanyakan oleh para pebisnis/pedagang pemula adalah.. kenapa sih dagangan sepi?
 
Ada banyak faktor Mak, ternyata bukan soal gejolak ekonomi dan politik yang sedang memanas 😀 Penyebab dagangan sepi justru ada di dalam diri kita sendiri. Waduuuuuh?
 
1. Evaluasi produk.
Yakin itu adalah produk yang diinginkan KONSUMEN. Jangan-jangan produknya bagus/enak menurut kita 😀 Bukan berdasarkan hasil riset konsumen. Saya udah ngalamin nih Mak yang kaya gini, bikin produk yang menurut saya bagus, sekali lagi..menurut saya bagus. Eh ternyata pas saya jual, gak laku ahahahahaa… Jadi saat kita mau produksi/pilih produk dari supplier, riset dulu apa kebutuhan dan keinginan pasar.
 
2. Salah satu cara mengenalkan produk adalah dengan BERIKLAN.
Saya udah rajin ngiklan kok, tapi gak ada respon 🙁 kenapa ya?
Yuk kita evaluasi Mak:
– Apakah kita sudah beriklan kepada orang yang tepat? Jangan-jangan jualan sambel ke orang yang gak doyan pedes. Jangan-jangan jualan panci ke anak kuliahan. Jangan-jangan jualan eskrim Magnum ke anak SD Negri.
– Apakah kita sudah tahu cara menyentuh hati konsumen? Kan katanya “sentuhlah dia tepat di hatinya, maka dia akan keluarin dompetnya :p ” Jangan-jangan kita gunakan iklan dengan bahasa alay, tapi jualinnya ke usia 30an. Jangan-jangan kita bahasanya bikin bosen orang karena diawali dengan DIJUAL, BELI YUK, CEPETAN ORDER.. Konsumen udah jenuh Mak cara seperti itu.
– Ah barang gitu aja mahal banget. Nah nah.. jangan-jangan pesan yang ingin kita sampaikan ke konsumen tidak didapat. Barangnya aslinya bagus, tapi fotonya tidak meyakinkan, tulisannya berasa kelas bawah, pelayannya kaya di kaki lima. Masa ngelayanin kelas menengah tapi chatnya berasa transaksi sama anak alay hehehee..
 
3. Poles terus konsep branding
Barangnya sama, harga lebih mahal, kenapa dia laku banget ya?
Coba intipin konsep brandingnya Mak. Banyak orang laris jualannya karena jago bikin baper konsumen.
 
4. Marketing Langit
Katanya rejeki itu gak ketuker ya Mak. Produk sama, cara jualan sama, harga sama, tapi dia lebih laris.. Intip lebih dalem Mak, ternyata mereka marketing langitnya lebih dahsyat. Ibadahnya jempol banget, berbakti sama orang tua selalu diutamakan, sedekahnya jorjoran, bisnisnya punya Visi Misi yang mulia…
 
Yang saya suka dari proses belajar menjadi pebisnis adalah bukan hanya soal jago jualan. Namun secara pribadi kemampuan diri, kedewasaan, pola pikir, hubungan saya dengan Allah, leadership, sosial…semua ikut terasah. Jadi kalo dibilang profit ataupun free cash yang saya dapat kecil, sesungguhnya saya mendapat jauuuuh lebih banyak dari itu Mak. Pembelajaran hidup yang tidak bisa dibeli dengan cara apapun, kecuali berdasarkan pengalaman sendiri.
 
Selamat menikmati prosesnya ya Mak. Saya doain Mak semua kuat jalanin prosesnya.. aamiin…
 
Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”
Continue Reading

Strategi MENINGKATKAN PENJUALAN Secara Mudah

Muri Handayani Penulis Buku Emak Emak Jago Jualan Bisnis Pebisnis Pembicara Motivator Sekolah Bisnis Online
 
Perjalanan singkat ke Cirebon kemarin memberikan banyak limpahan ide menarik bagi saya. Yah begitulah ya Mak, otak dagang hahahahaaa… Kalo jalan-jalan tuh tetep aja selalu berusaha melihat segala sesuatunya dari sudut pandang “pelajaran bisnis” bagi saya.
 
Begitu sampe Cirebon…beeeuuuuhhh itu foto Mba Sally Giovanny cantik banget segede gambreng di jalan. Saya bisikin ya Mak, Mba Sally itu bukan cuma cantik luarnya aja, cantiknya lahir batin Mak. Duuuuh bikin ngiri.. eeiiitttsss ngiri yang positif boleh loh. Biar kita termotivasi untuk terus berproses menjadi lebih baik.
 
Yang bikin saya tergelitik adalah kalimat di papan iklan Batik Trusmi. Bahasanya mudah diingat dan unik. Calon konsumen diminta untuk memfoto papan iklan tersebut dan akan mendapatkan hadiah dari Batik Trusmi. Saat itu saya gak foto, karena udah kadung ngebut mobilnya.
 
Jam 7.30 malam kami sampai di Cirebon, gak mau langsung ke hotel, mau kulineran dulu. Sesuai rekomendasi Mba Sally dan teman-teman lainnya, saya pun meluncur ke Nasi Jamblang Bu Nur. Ya ampuuun lagi-lagi saya menemukan papan iklan (kali ini ukurannya kecil, karena berada di dalam ruang tempat makannya, tepatnya di atas sang kasir) dari Batik Trusmi yang isinya pun menggelitik saya. Jika memfoto iklan tersebut, makan akan mendapatkan kain batik gratis dari Batik Trusmi. Kali ini saya gak mau kelewatan, saya foto lah.
 
Keesokan harinya selesai acara kami menyempatkan diri main ke Batik Trusmi. Ya nasib… belum jodoh ketemu Mba Sally Lagi. Ketika saya menghubungi Mba Sally, beliau menjelaskan “sedang menemani suami buka puasa” aaaah so sweeeet, dalam hati spontan saya ucapkan. Menomor satukan keluarga, itu yang paling utama.
 
Info penting buat Mak… Nasi Tutug Ikan Asin di Batik Kitchen enaaak bangeeet 😀 ah rasanya pengen bungkus untuk disimpen dirumah ahahhahaa.. Kami juga pesen beberapa menu lainnya yang menyesal saya gak ikut makan wakakakaa.. recommended Mak, harganya juga bersahabat. Suasananya nyaman dan unik.
 
Lagi-lagi pikiran saya melayang sambil melihat setiap detail ruang yang ada disana. Oh begini…oh begitu… noted. Pelayanannya pun ramah. sssttt.. jangan bilang-bilang ya.. saya tuh makan disana gak bayar loh. Kok bisa? Saya gak kabur kok ahahhahaa… Kami terkejut saat mau bayar, eh gak boleh bayar, waduh… ternyata sudah dibayar oleh Mba Sally. Tuh kan bener..Mba Sally romantis hihiiii.. Gak cuma ke keluarga, teman dan kerabatnya juga dibikin romantis cwiwiiiit… Makasi cintaaa 😉
 
Namanya Emak-Emak kalo gak belanja oleh-oleh itu gak sah :p Untungnya di Batik Trusmi itu konsepnya one stop shopping, segala ada Mak, lengkap. Maklum badan udah merentek dan cuaca hujan, males lah kemana-mana. Ada ruang bermain anak juga loh..cucok nih anak-anak main Bunda puas belanja ahahahaaa…
 
Ketika di kasir, saya mau menghilangkan kepo atas iklan yang tadi saya foto. Mbak..ini maksudnya apa ya ada keterangan kalo difoto dapet batik gratis? Iya bu kami menyediakan batik gratis untuk konsumen dengan pembelian tertentu.
 
AHA..cerdas nih… bisa kita terapkan Mak di Bisnis Online 😉
 
Silaturahim dan Kolaborasi menjadi 2 kata kunci dalam strategi promonya. 2 bisnis yang memiliki Target Market yang sama, melakukan cross marketing. Contohnya gini Mak, saya jualan RAZHA, saya akan ajak kerjasama dengan produsen/toko gamis. Karena di online, jadi harus kita modifikasi konsep iklannya, gak bisa sistem foto kan ya. Bisa dengan: belanja di toko A, gratis Inner Ninja RAZHA.
 
Yang tadinya konsumen di toko A gak kenal RAZHA, akhirnya jadi kenal. Dan konsumen di toko A juga senang karena merasa mendapat bonus. Namun. ada syarat ketentuan berlaku. Konsumen harus belanja langsung di RAZHA atau Mitra RAZHA. Jadi hadiah tidak diberikan oleh toko A.
 
Nah sekarang sebaliknya.. Belanja produk RAZHA, dapet produk A gratis ataupun potongan harga. Dengan syarat konsumen menghubungi langsung toko A dan ada minimum pembelanjaan.
 
Silaturahim membuka pintu rejeki… ayo Mak kita kolaborasi 😉 Seru ya proses belajar..kapan aja, dimana aja, sama siapa aja. Kuncinya: Buka hati dan pikiran untuk menerima hal baru dan menikmati proses belajarnya. 
 
Sakam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”
Continue Reading

Ini Dia 4D yang Membuat Bisnis Tidak Berkembang

Muri Handayani SBO Sekolah Bisnis Online Meningatkan Penjualan Omset Pembicara Perempuan Inspirasi Motivator Pengusaha Muda Pengajar Marketing Online Bandung
Coba Mak inget, sudah berapa banyak bisnis yang Mak jalani? Kalo saya sudah 7 bisnis Mak. Alhamdulillah 6 diantaranya sudah gulung tikar ahahahaaa…
 
Sudah berapa lama bisnisnya bertahan? Dari 6 bisnis yang saya jalani itu ada yang kurang dari 3 bulan, 6 bulanan, 10 bulan, hmmm saya ragu apakah ada yang lebih dari setahun. Saking sering gonta ganti bisnis sampe gak inget lagi ^_^
 
Sudah sejauh mana perkembangannya sebelum tutup? Ada yang baru sampe tahap bikin produk, trus gak tau jual kemana, bahkan belum satupun yang terjual wakakakakaaa.. langsung tutup toko sebelum buka. Parah!! Ada juga yang berhasil sampe jual produk di bisnis rok batik. Namun saat itu gak ngerti cara perhitungan harga jual, sistem keagenan, foto juga culun banget ahahhahaaa…
 
Bagaimana dengan bisnis Mak? Jangan-jangan baru percobaan bikin produk, gagal terus, eh nyerah. Atau saat ketipu konsumen, trus baper akut, langsung tutup.
 
Alhamdulillah kalo ternyata bisnis Mak bertahan hingga saat ini. Nah pertanyaan berikutnya.. Sudah sejauh mana pertumbuhannya Mak? Apakah OnlineShop Mak gitu-gitu aja? Ngerasa mandek?
 
Awal memulai OnlineShop nya sih barengan, dia sudah jauh kedepan, tetapi kenapa kita segini aja ya Mak? Padahal produknya sama, harga juga bersaing kok. Mungkin bukan salah produknya Mak, tapi gara-gara si 4D ini yang bikin bisnis jalan ditempat.
 
Yuk kita analisa, apakah si 4D ini ada dalam diri Mak?
 
1. DUH RIBET… Untuk nambah follower kok ya harus kaya gitu langkahnya, RIBET amat. Ngetik jawabin orderan ga usah rapi-rapi amatlah, yang penting mereka paham, ga usah pake RIBET. Harus terus tingkatin interaksi dengan calon konsumen, hadeeeeh RIBET.
 
2. DUH REPOT… Harus teliti catetin semua pengeluaran, membuat laporan penjualan, hitung berkala stock, analisa laba rugi.. REPOOOT.. Lagi banyak orderan nih, yang kaya gitu nanti aja lah.
 
3. DUH GA SEMPET.. Dari pagi udah ngurusin orderan, malem rekap, cek ke supplier, ini itu…GA SEMPET lah kalo harus ikut pelatihan, apalagi yang ada PR nya.
 
4. DUH CAPEK… Gini aja udah untung kok, ga usah pake inovasi segala, kerjaan saya banyak, CAPEK.. Lebih penting ngurusin orderan yang ada, jelas duitnya. Kalo harus ngurusin perintilan yang terus-terusan dan butuh ketelitian, itu bikin CAPEK.
 
Jadi.. ketika suatu hari nanti ada kompetitor yang nyalip Mak dengan inovasi baru, jangan protes ya. Pada saat Mak terlena dengan kenyamanan banjir order, namun keuangan Mak kacau, tahu siapa penyebabnya?
 
Besok, mungkin lahir ratusan kompetitor yang bisa membuat konsumen loyalmu berkhianat, karena mereka ditawari cinta yang lebih indah. Siapkan hatimu ya Mak…
 
Ya Allah jauhkan lah kami dari penyakit 4D ^_^ Mampukanlah kami menyelesaikan segala ujianMu dengan baik dan benar, serta lulus dengan nilai yang memuaskan. aamiin…
 
Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”
Continue Reading

Jurus Ampuh Mengalahkan Kompetitor Bisnis dengan 9T

Muri Handayani Pengusaha Bisnis Online Pelatihan Pemateri Motivator Wanita Sekolah Bisnis Online Produsen Busana Muslim Fashion Kerudung
Tanpa sadar kalimat itu terlontar saat rumpi dengan Mba Enden Nina dan Mba Maria Ulfah Fathimah di rumahku, eh rumah mertua deng hehhehee… Maklum belom punya rumah sendiri, masih numpang. Target 5 buan lagi rumah mungilku jadi Mak, bismillah… bantuin doa ya teman-teman.
 
Kembali ke hasil rumpi Mak. Disadari atau tidak, kompetitor itu lahir setiap hari. Gak cuma satu, puluhan, mungkin ratusan. Kalo kita BAPER karena ada orang yang ngikutin bikin/jualin produk yang sama dengan kita, maka dijamin, tiap hari nangis di pojokan Mak ahahhahaa…
 

CAPEK Maaaaak, habis energi kita untuk BAPERin kompetitor. Kita pikirin atau enggak, kompetitor tetap akan lahir dan bertumbuhkan. Jadi buat apa buang waktumu yang sangat berharga itu?

 

TUGAS kita adalah:
 
1. Terus belajar
Tidak perlu semua hal dipelajari Mak. KIta fokus mempelajari ILMU yang bisa mendekatkan kita untuk mewujudkan IMPIAN. Fokus..fokus..fokus.. belajar..praktek..belajar..praktek..
 
2. Terus berinovasi
Dan ternyata inovasi itu bukan hanya di urusan PRODUK Mak. Setelah ikut workshopnya Pak Indrawan Nugroho tentang Rise Above The Crowd, disana saya terbuka wawasannya. Ternyata ada 10 tipe inovasi dalam bisnis. Doain ya semoga saya bisa kupas nanti 1-1. Saya bocorin dulu pointnya: Profit Model, Network, Structure, Process, Product Performance, Product System, Service, Channel, Brand, Customer Engagement.
 
3. Terus evaluasi
Dikritik itu bikin nyesek dada ya Mak. Tapi sesungguhnya dari kritik dan pendapat orang lain, kita bisa terus memperbaiki diri dan bertumbuh. Evaluasi dari berbagai bidang dan dilakukan secara berkala. Jangan duduk manis di zona nyaman. Jangan ngerasa udah paling hebat, paling laku, paling bagus. Tanpa disadari..kompetitor nyalip 1.000 langkah Mak!
 
4. Terus bangun tim
Alhamdulillah kemarin baru gese-geser lagi tim di SBO dan RAZHA. Tim itu dinamis, harus terus bertumbuh dan bertambah. Dari segi jumlah dan kemampuan. Untuk mendapatkan hasil yang berbeda (lebih banyak dan lebih baik) tentunya tidak bisa jika kita tidak tumbuhkan kemampuan dan kapasitas tim ya Mak.
 
5. Terus besarkan mimpi
Jika diawal mimpinya hanya untuk perut sendiri. Sekarang harus tobat hahahaaa… Ternyata Allah ciptakan kita dimuka bumi pasti ada Misi yang harus kita tuntaskan sebelum kita mati Mak. Tentunya Misi tersebut adalah untuk kesejahteraan ummat. Namun tiap orang ada bidang yang berbeda. Apakah di bidang kesehatan, kelestarian lingkungan, pendidikan, agama, perdamaian dll. Nah kita sebagai Emak-Emak yang suka jualan. Kita bisa memilih satu diantara bidang tersebut yang kita sokong melalui DONASI yang kita ambil dari hasil penjualan di bisnis kita Mak. Kalo memang gak mampu pergi ke hutan untuk nanam pohon, kita bisa salurkan dana ke tim relawan untuk pelaksanaannya.
 
6. Terus perbaiki sistem
Terkadang yang bikin kusut di bisnis itu bukan soal barang gak laku. Produk bagus, penjualan banyak tapi lama-lama kenapa makin banyak kekacauan. Salah kirim, terlambat, tidak terdeteksi orderan siapa, uang ditilep karyawan, karyawan saling iri kerjaan, barang hilang dll. Nah disini tugas kita sebagai pemimpin untuk membuat sistem yang mampu dijalankan dengan baik dan benar. Sehingga bisa bikin kita tidur nyenyak ahahhahaa… puyeng Mak tidur sambil mikirin kerjaan ^_^
 
7. Terus tambah jaringan
Dalam Islam kan diajarkan silaturahim ya, banyak sekali manfaatnya. Ikut komunitas, banyak diskusi, sering mendengar, namun hindari debat gak jelas wakkakakaa..
 
8. Terus putar modal + profit
Kedewasaan seseorang dinilai dari sebarapa mampu dia MENUNDA KESENANGAN. Makin besar penghasilan, makin besar pengeluaran aahhahaaa.. gw banget ini ^_^ bismillah 2017 saya mau tobat. Makanya lagi benahi pencatatan keuangan niih Mak.. doain ya Mak saya bisa istiqomah ^_^
 
9. Terus tingkatkan pelayanan
Saya rela bayar lebih mahal tapi pelayannya senyum, Dibanding toko sebelah yang ngasih harga murah tapi jutek wakakkaka.. Katanya karayawan/tim itu gambaran dari pemimpinnya. Nah kita ajak jutek ke karyawan, gimana mereka bisa ramah ke konsumen ya Mak? heheheee.. Secara berkesinambungan kita terus perbaiki diri dan tularkan ke karyawan.
 
Kompetitor jual lebih murah, gimana donk?
 
Biarin aja, liat deh nanti dia bisa bertahan hidup ga? ahahhaa… Dengan profit yang kecil, dijamin mereka ga bisa survive karena ga cukup memiliki dana untuk memperbesar tim, ikut pelatihan, biaya iklan, biaya branding, bonus untuk mitra, penyusutan perangkat kerja, dll.
 
Bisnis itu bukan hanya soal PRODUK & HARGA. Jauh lebih rumit, pusing deh hihihihiiii… Kalo ga siap pusing, jangan bisnis, dirumah aja main sama anak-anak.
 
Semangat berjuang Emak Setrooong, aku selalu ada untukmu #eeeaaaa
 
Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”
Continue Reading

Cara Menghitung Harga Jual

Muri Handayani Guru Jualan Online SBO Sekolah Bisnis Menigkatkan Omset Laris Manis Jago Jualan Pematari Motivator Inspiratif
 
Ini cara sederhana dari seorang Emak Rempong. Jadi kalo beda caranya, ya harap maklum saja heheheee Gak perlu didebat, mari kita diskusi untuk mendapatkan hasil yang semakin baik.
 
Kalo untuk pebisnis distribusi, enaknya ikutin harga dari pusat aja, boleh dinaikin dikit, sesuai dengan Target Market masing-masing Mak. Contohnya di RAZHA harga retail 70.000, ada Mitra RAZHA yang jual 75, 80, 85. Ya bebas aja, asalkan tidak jual dibawah 70.000. Misal 69.000, 68.900. Tugasnya pusat adalah menertibkan Harga Batas Bawah, dengan tujuan supaya tidak ada PERANG HARGA.
 
Kelaaaarrrr bisnis lo klo udah perang harga Mak. Mitra jadi pada males jualin, dan konsumen hanya akan beli ke orang yang jual termurah.
 
Untuk para produsen:
HPP (Harga pokok produksi)
– Bahan baku yang digunakan (Bahan utama hingga bahan tambahan)
– Transport beli bahan
– Penjahit/Tukang Masak/Pengrajin
– Biaya kemasan (dari kemasan yang bersentuhan dengan barang, hingga kemasan pengiriman, termasuk juga solasi, kertas alamat dll)
– Label, hangtag, pin tag dll
– Biaya QC (Quality Control)
– Resiko kegagalan produksi. Misalnya 1 roll jadi 50, tetapi biasanya ada resiko yang reject 10% (misalnya) jadi 1 roll kita anggap hanya jadi 45. Maka harga kain yang seharusnya 1 juta bisa jadi 50. Maka kita 1 juta dibagi 45. Walaupun misalnya nanti yang lolos 48 tetap kita hitung 45. Karena takutnya saat restock, jadinya 45 atau kurang.
– Foto produk (termasuk model, makeup, disain layout)
 
Misalnya ketemu HPP Rp.80.000
Mak mau margin berapa?
 
Nah apaan tuh MARGIN? Margin = selisih (biar gampang paham Mak)
 
Misalnya saya mau ambil margin 40.000. ini bukan profit loh ya.
Nah dari 40.000 inilah yang akan memenuhi kebutuhan:
– Biaya operasional (Listrik, sewa tempat, internet, gaji, ATK, dll)
– Biaya penyusutan perangkat kerja
– Biaya pengembangan bisnis
– THR karyawan
– Promosi
– Laba ditahan (keuntungan yang tidak diambil, ditambahkan ke modal supaya makin besar)
– Laba bersih
– Zakat
– dll
 
Nah loh..40.000 kirain gede, pas dihitung ternyata… wkakakaa.. masih ada sisanya gak tuh Mak :p
 
HPP 80.000 + Margin 40.000 = 120.000
 
Apakah ini harga RETAIL?
Bukan Mak.. ini harga untuk kita jual ke distributor.
 
Retail 100%
Agen 100% – 20% = 80%
Distributor 100% – 40%= 60%
 
Maka harga yang 120.000 itu adalah 60% dari harga retail.
 
120.000 dibagi 60, sama dengan 2.000
2.000 dikali 100%, sama dengan 200.000
 
Maka harga retailnya adalah 200.000
 
Hah gila baju gini aja 200.000 mahal amat! Kegedean untungnya, paling ini bahannya segini, jahitnya segini. Masa dijual 200 rebu!
 
Ibu saya nih yang paling sering ngomong kaya gitu ahhahaa.. soalnya ibu saya ngerti jahit. Tapi masalahnya ibu saya belum paham tentang biaya..biaya..biaya yang bejibun.
 
Dari retail 200.000
Distributor dapet 40% x 200.000 = 80.000
Lah produsen cuma 40.000 belum untuk biaya ini itu.
 
Ya udah kalo gak mau pusing jadi produsen, main aman aja di bisnis distribusi (jualan, jadi distributor/agen/reseller)
 
Jadi enakan mana Mak? hehhehee… hidup ini pilihan. Pilih yang nyaman di hati. Distributor kan juga bagi-bagi diskonnya ke agen/reseller. Mereka juga ada biaya promo, operasional dll.
 
Kenapa distributor harus 40%?
Ini berdasar pengalaman saya masukin produk RAZHA ke Hijup.com Mak. Mereka sebagai distributor minta 40% dari harga retail.
 
Catatan: Margin 40.000 bukan patokan. Silahkan sesuaikan dengan bisnis Mak masing-masing.
 
Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”
Continue Reading

Cara cek berapa pertumbuhan bisnis 2015 vs 2016

Muri Handayani Sekolah Bisnis Online SBO Pengajar Perempuan Wanita Inspirasi Pembangun Ekonomi Rakyat Pejuang Ilmu Pembicara Nasional Motivator Pengusaha Praktisi

Pertumbuhan tidak hanya soal besaran omset yang masuk. Yuk coba kita cek pertumbuhan di berbagai bidang, temasuk pengembangan diri sang owner.

1. Omset

2. Profit. Sedih kalo point 1 besar, tapi point 2 hanya recehan ya Mak :p

3. Cash. Percuma point 1 & 2 nilainya besar, tapi cashnya menyedihkan wakakakaaa…

4. Jumlah Mitra. Untuk melihat sebarapa banyak peluang bisnis yang bisa kita ciptakan untuk masyarakat.

5. Jumlah orang yang terlibat dalam bisnis (karyawan, penjahit, kurir, supplier, pengrajin dll). Untuk melihat seberapa besar manfaat yang bisa kita berikan untuk mengurangi jumlah pengangguran.

6. Donasi. Berapa besar keberkahan yang kita berikan untuk kepentingan ummat dari hasil kita berniaga.

7. Pertumbuhan diri owner. Sudah ikut pelatihan apa aja sepanjang 2016 daaaan sudah berapa banyak yang dimplementasikan dalam kehidupan? Makin pinter jualan, makin pinter ngatur keuangan, makin pinter manajemen waktu, makin pinter ngatur alur bisnis, makin pinter manajemen stock, makin pinter ngurus karyawan dll

8. Olshop itu bukan cuma soal ada barang dan ada konsumen. Tidak hanya kemampuan jualan yang diasah. Skill mengelola emosi diri juga menjadi hal penting ternyata Mak. Seberapa BAPER saat ada yang PHP, komplen, ngomel, kritik pedas.. Manajemen Hati juga penting. Yang dulunya gampang baper dan emosian, sekarang labih kalem dan berpikir posiif terus. Nah ini kemajuan namanya 😉

9. Kesuksesan Emak Olshop itu dilihat juga dari seberapa bahagia anak dan suaminya? Nah looooh… Kalo Emaknya super sibuk ngurus olshop tapi keluarga cemburu dan bersedih hati karena gak keurus, ini belum sukses menurutku Mak. Nah ini ada skalanya kalo saya.. Tingkat kebahagiaan anak dan suami atas hadirnya diriku. Misal dari 1 – 10 Mak merasa kebahagiaan suami dan anak ada di angka berapa? Kayanya saya masih di angka 7. Setuju gak Beyb Dwiputro Bowo Adiprabowo? 😀 Maaf ya aku belum sempurna untukmu #eeeaaaa…

Jika dirasa 2017 Emak pengen banget bisa ningkatin bisnis dari hal modal (uang) maupun tim, sepertinya mak butuh ilmu soal INVESTOR. Sama, saya juga lagi butuh ilmu cara mencari investor dan perhitungannya, biar gak salah soal hitungan bagi hasil dan sistem kerjasamanya. Oleh karena itu saya mengundang Pak Hernawan Adi Wibowo untuk bongkar ilmunya seputar Investor. 15 Januari 2017 di Hotel Amaris Cihampelas Bandung. Mohon maaf hanya yang serius mau ngembangin bisnisnya atau yang mau belajar jadi investor yang akan dilayani pendaftarannya oleh Admin SBO melalui inbox di www.facebook.com/sboplaza ya Mak.

Semoga Allah mampukan kita untuk terus tumbuh menjadi lebih ya Mak. Ditetapkan hatinya untuk teguh dalam menjalankan proses bisnis yang sedaaaaap rasanya ahahahahaa… Semangat berjuang Emak Setrooong 😉

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”

Continue Reading