Mak… Aku rugi 40 juta!

Sekolah Bisnis Online Muri Handayani SBO Pelatihan Workshop Marketing Pemateri Motivator Penulis Buku Pengisi Acara Meningkatkan Penjualan Strategi Penjualan EEJJ Glutaskin Baju MuslimSepanjang karir jadi produsen, itu nilai kegagalan tertinggi yang pernah saya alami. Curhatlah ke senior di TDA, maksud hati mau minta solusi. Eh malah diketawain doank 

+ Teh Muri… lebay amat baru rugi segitu langsung down. Saya rugi 100 juta biasa aja.
– Whaaat! 100 juta? Biasa aja?
+ Dulu awalnya saya juga stres banget. Panik tentunya. Tapi justru dengan panik, pikiran kusut, putus asa… ya gak akan ada solusi yang dateng. Karena solusi itu harus “dibaca dengan otak yang waras”. Allah kan kasih ujian + solusinya.
–  (Berusaha mencerna)
+ Teh Muri, percaya gak, ada orang yang buka bisnis, nilainya 1Milyar, tutup gak nyampe setahun.
– Ya Allah… itu duit semua? 
+ Iyalah… Dua kesalahan dia, memulai dengan modal besar dan menyerah pada ujian pertama. Jadi… bisnis gede atau kecil, cara suksesnya cuma 1 “BERTAHAN”.
– Jadi setelah rugi produksi 40 juta, saya harus tetep lanjutin jadi produsen nih?
+ Iya donk! Pelajari kenapa kemarin bisa gagal. Alhamdulillah ruginya baru di 40juta. Coba kalo Allah kasih “pelajaran produksinya” setelah di angka ratusan juta. Nangisnya pasti lebih kenceng ahhahahaaa…
+ Jadi, sekarang CARI ILMU LAGI TENTANG PRODUKSI. Memantaskan diri, supaya siap ketika Allah kasih orderan ratusan juta bahkan milyaran dalam sebulan. Mau kan?
– Ya iya donk…

Begitulah Mak kalo kita berada di komunitas yang sesama pebisnis. Kalo lagi down bukannya dibilang “sukurin, rasain, tuh kan gak bakat, gak akan bisa….”. Justru kita akan terus didorong untuk mencoba lagi, namun dengan memantaskan diri dalam keilmuan, supaya kerjanya gak asal-asalan.

Desember 2017 alhamdulillah lebih dari 100 orang sudah belajar di seminar SBO “Menyelami Dunia Produksi”. Masya Allah ilmu yang diberikan Mas Arif BudiyonoTeh Rohmah dan Bu Erita Zurahmi benar-benar ilmu teknis yang bisa langsung diterapkan.

Tau gak sih… Mas Arif Budiyono ini selisih umurnya hanya 1 tahun lebih tua dari saya, tapi… selisih omsetnya jauh banget ahahahahaaa… Maklum beda jam terbang  Saya mah masih anak baru 

Mas Arif, bisnisnya banyak Mak. Diantaranya:
Produsen baju anak http://mufee.id
Produsen perlengakapan manasik anak : http://qonita.com
Produsen seragam anak : http://rumahseragam.co.id
ERP Fashion : http://oms.web.id
Comming soon perlengkapan tk http://tokotk.com

Beliau juga pernah menjalani profesi sebagai IT Development and consultan, reposisi jadi jualan solusi : http://cinoxmedia.net

Pengalaman organisasi:
– Ketua TDA Bandung 2011
– BOD TDA pusat bidang peningkatan kapasitas anggota : 2013
– Korwil TDA Jabar : 2015
– BOD TDA Pusat bidang pengembangan wilayah : 2017-now
– Pengurus MES (Masyarakat Ekonoi Syariah) Jabar 2015-now

Pendidikan S1 teknik Informatika STT Telkom. Pernah nyobain S2 teknik Infortatika, major data mining STT Telkom, tapi galau  pindah ke S2 Manajement bisnis.

Selain sibuk ngurusin banyak bisnis, Mas Arif masih nyempetin bagi ilmunya di ERT (Entreprenuer Radio Talk) Trijaya FM.

Sudah pada kebagian tiket untuk Seminar “Menyelami Dunia Produksi” 28 Januari 2018 di Jakarta kan? Mas Arif akan menjadi pemateri pertamanya Mak  Selanjutnya ada Teh Rohmah yang akan bahas masalah teknis seputar manajemen produksi. Sampe printilannya cara ngurusin penjahit, ngitung harga jahit, sistem kerjasama dengan konveksi. Oh iya, Teh Rohmah akan kasih CONTOH SURAT PERJANJIAN KERJASAMA DENGAN KONVEKSI.

Jangan harap dapet teori  Karena yang ngajar praktisi semua!

Ketik MAU jika Mak belum kebagian tiketnya, nanti Tim SBO akan bantu melalui japri. Karena chat WA 087824468185 lagi panjaaaaang banget antriannya  Gara-gara relaunching Buku #EEJJ

Tetap semangat ya Mak! Karena 2018 adalah tahun kejayaan kita. Ada Allah yang memampukan kita. aamiiin… Dan ada Mak Dewi Sri yang membuat kita cantik dan terus bahagia dengan karya-karyanya yang cetar membahana. Demeunaf selalu menjadi kesayanganku. Love it!

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”

Continue Reading

Brondong yang satu ini JUTAWAN Mak  Dan masih jomblo pula  Yang mau cari mantu silahkan hihihiiii…

WhatsApp Image 2018-01-06 at 15.42.02Berawal dari silaturahim di Facebook. Mas Ridwan Muhamad Saleh akhirnya gabung di Kelas SBO. Disanalah kami semakin sering berkomunikasi. Tak lagi hanya saling berbalas comment seperti sebelumnya. Chat via WA pun berlanjut.

MasyaAllah… Usianya baru 20 tahun, tapi omsetnya ckckck… mantabh banget. Maaf gak bisa sebutin angka, rahasia perusahaan 

Indonesia punya aset anak bangsa seperti ini. Semangat juangnya harus bisa ditularkan ke para remaja di luar sana. Bayangkan, dia sudah mulai jualan sejak duduk di bangku SMA Mak. Gak pake malu, gak pake gengsi, gak pake males.

Bahkan dia bisa jawabin chat orderan itu sampe jam 2 malam. “Mba Muri, ini masih ada 600an chat yang belum sanggup saya buka. Belum lagi chat di A, di B dan di C.” 

Tidak hanya dunia online yang dia jamah. Offline pun dijabanin Mak. Duh kalah saya, Mak tahu kan saya ini aslinya pemalu, sampe detik ini, kalo saya disuruh jualan offline, aduuuuh malu Mak. Itulah kenapa saya memilih penjualan online, kan orang gak lihat muka saya saat berdagang hihihiii… Cukup pake copywriting yang bikin orang baper  Closing deh hihihiii…

Kebayang ya, ngurus promosi, ngelola ribuan produk, jawabain ratusan chat sambil kuliah pula. Dan bukan kuliah asal-asalan Mak. Saat ini Mas Ridwan Muhamad Saleh kuliah tanpa modal, alias dapet beasiswa  Ya Allah, rajin cari duit, rajin belajar pula. Pantesan aja masih jomblo  Gak sempet pacaran, bagus kan. Calon mantu idaman ini hihihiii…

Alhamdulillah hasil silaturahim kami tadi siang insyaAllah membuahkan hasil. Selasa kami akan tanda tangan kontrak kerja. Win-win solution  Saling menguntungkan dan fokus untuk tumbuh bersama. Sehingga semakin banyak manfaat yang bisa diberikan untuk puluhan penjahit (target saya di tahun 2018 bisa mencapai 100 penjahit) dan ratusan tim penjualan.

Skenario Allah itu sungguh indah. Padahal 3 hari yang lalu saya lagi nangis bombay, merasa down, gak semangat, bahkan hampir menyerah. Motivator juga butuh dimotivasi Mak wakakakaa…. #akumanusiabiasa Untunglah suami sering kasih pelukan #eh  Alhamdulillah izin Allah… Muri kembali bangkit. Demi kamu.. iya kamu.. Emak Setrooong! Saling menguatkan! Mari kita pelukan Maaaaaak! Pertolongan Allah sungguh dekat! Luv u.

Dream Big, Start Small, Act Now!

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”

Continue Reading

Ternyata OMSET 1 Milyar Mudah, Begini Caranya..

Sekolah Bisnis Online Muri Handayani SBO Pelatihan Workshop Marketing Pemateri Motivator Penulis Buku Pengisi Acara Meningkatkan Penjualan Strategi Penjualan EEJJSiapa yang gak mau omset 1 Milyar per bulan? HIhihiiiii… pasti pada mau semua kan? Maklum, kita Emak Matre wakakakaaa… Ya iyalah kudu matre, biaya sekolah sekarang mahal ciiint…

Berangkatin Haji dan Umroh keluarga besar, ya pake duit. Sedian tempat tinggal yang nyaman buat keluarga, ngebangunnya pake duit, eh gak deng.. pake batu bata  tapi tetep belinya pake duit kan. Sekolahin semua ponakan dan sodara yang kurang mampu, duuuh nikmat banget kalo kita bisa selalu bantu mereka.

Mau sedekahin yang banyak buat Palestin, Rohingnya, Yatim, Pesantren, Masjid… sedaaap kalo kita bisa ngasihnya banyak ya Mak.

Yuk ah kita matre 

Berat gak sih 1 Milyar sebulan? Ya iyalah, kalo gampang, semua orang udah kaya ahahahaaa.. Tapi jangan dibikin pusing Mak. Kita bagi menjadi target harian aja.

1 Milyar dibagi 22 hari kerja = 45.500.000

Misalnya kita akan dapatkan ini dari:
Distributor 2 juta/hari x 10 = 20juta
Agen 1 juta/hari x 20 = 20juta
Reseller 500rb/hari x 11 = 5.500.000

Yang harus kita lakukan saat ini:
1. Menyediakan produk yang banyak, baik, laris.
2. Melakukan branding.
3. Memantapkan strategi Marketing.
4. Mencari Mitra sebanyak-banyaknya.
5. Merawat Mitra yang sudah ada.
6. Pengelolaan tim yang solid.
7. Sistem order, database, laporan keuangan dan semua pencatatan lainnya diperbaiki.
8. Manajemen keuangan yang baik, jangan dipake buat jajan terus 
9. Pikirin sendiri point berikutnya hihihiiiii…

Nah.. Allah akan kasih ini kepada orang yang pantas!
Masa iya barang dagangan kita cuma ada selusin tapi bisa punya omset 1 milyar?
Masa iya bisa punya orderan banyak tapi gak ngerti cara jualan?
Masa iya ngelayanian banyak pesanan tapi gak punya tim?
Masa iya bisa muterin uang sampe milyaran tapi gak punya pencatatan dan laporan keuangan?

Bisnis itu, seru-seru sedap ya Mak. Tugas kita cuma satu: MEMANTASKAN DIRI  Aku pake gamisnya Dzakiya Hijab Indonesia dari Mak Restu Dwipantes kan Mak?  recommended!

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”

Continue Reading

Karyawan Tidak Akan Sungguh-Sungguh dalam Melakukan Pekerjaannya Tanpa Ini

Muri Handayani Sekolah Bisnis Online Penulis Buku Emak Jago Jualan Pebisnis Motivator Pembicara Pemateri Seminar Workshop Perempuan Endorse CreativepreneurDalam perjalanan pulang dari Bekasi semalam, saya dan Teh Vitri Andriane seperti biasa ngerumpi di mobil. Kasihan sih pak supirnya keberisikan dengan ocehan kami, yang sering kali diselingi tawa menggelegar wakakakaaa… Gakpapa deh biar pak supirnya gak ngantuk 😀
 
Pengelolan tim RAZHA menjadi salah satu topik panas yang kami diskusikan. Ya ampun Mak ini ada karyawan yang nilai “reliable”-nya sangat kecil. Jujur aja, saya sih maunya pecat segera.
 
Bukan hanya soal kinerjanya yang tidak sesuai harapan, tetapi kinerja dia itu bisa menulari yang lainnya. Jika yang lain bisa mencapai angka 8, dia berada di angka 4, maka yang angka 8 ada kemungkinan ikutan “lemes”. Aaaaah ini mengerikan 🙁
 
Tetapi Teh Vitri punya pendapat lain, kasih kesempatan, perbaiki jobdes, SOP dan KPI nya. Temukan alasan kenapa dia tidak bisa meningkatkan nilainya dari 4 menuju 8 seperti yang lain.
 
Ya begitulah Thinking VS Feeling ahahahaaa… Yang satu raja tega yang satu penuh belas kasih. Ini namanya jodoh ya, saling melengkapi. I luv u karena Allah Teh Vit 😘
 
Jadi.. setiap manusia harus memiliki BIG WHY dalam setiap hal. Contoh sederhananya ketika kita memilih untuk resign dan belok ke Bisnis Online, apa alasannya?
 
Tara: Lebih dekat dengan anak
Tari: Mempunyai penghasilan 3 kali lipat
Taru: Melunasi hutang riba ratusan juta dalam waktu 1 tahun
 
Bisa kebayang gak Mak, dalam waktu 1 tahun, siapa yang pencapaiannya paling besar?
 
Karena alasan Tara hanya ingin lebih dekat dengan anak, maka goal dia adalah ketika punya penghasilan yang sama atau mendekati gajinya dan bisa memiliki banyak waktu bersama anak, dia merasa CUKUP.
 
Sedangkan Tari akan lebih tertarget karena dia mau membuktikan penghasilan dari jualan online bisa 3x lebih besar dari gaji kantorannya. Maka dia akan membuat strategi pemasaran yang lebih baik.
 
Wow lunasin hutang ratusan juta dalam waktu setahun! Apa saja yang harus dilakukan? Anggap saja nilainya Rp.480juta, dibagi 12 bulan, maka setiap bulannya, Taru harus bisa membayar hutang 40juta. 40 juta bukan omset, tapi freecash (sebagian uang yang bisa diambil dari profit/laba). Maka berapa omset yang harus dicapai, strategi pemasaran apa yang harus dipelajari, berapa tim yang perlu diperlukan, dll…
 
Sampai sini Mak sudah makin paham ya. Siapa yang dalam waktu satu tahun, pencapaiannya paling tinggi? Ya tentunya Taru, karena dia sudah ada BIG WHY di depan, jadi bukan pasrah “sedapetnya”.
 
Begitu juga dengan karyawan. Mereka akan bersungguh-sungguh dalam melakukan pekerjaannya ketika mereka memiliki alasan kuat kenapa harus bekerja dengan nilai minimal 8?
 
Ada 2 konsep, imingi dengan surga atau takuti dengan neraka.
 
Jika kinerja kamu bisa memenuhi minimal angka 8 pada KPI, maka tentunya RAZHA juga akan bisa bertumbuh. RAZHA akan memiliki dana untuk menambahkan fasilitas kerja yang lebih baik. Memberikan gaji dan tunjangan yang lebih baik untuk kamu dll.
 
Jika kinerja kamu TIDAK bisa memenuhi minimal angka 8 pada KPI, produktivitas RAZHA menurun, biaya tidak tertutup, keuangan jadi sulit. Tunjangan berkurang, fasilitas menurun, gaji tidak bisa naik bahkan ada kemungkinan pengurangan karyawan.
 
Seru-seru sedap deh Mak ngurusin bisnis hihihii.. Ya memang harus selalu kudu wajib kita sebagai pemimpin belajar belajar belajar belajaaaaarrrr lagi. Bisnis itu bukan hanya soal jago jualan, tetapi skill mengelola tim sangat dibutuhkan.
 
Mau kan keluarga keurus, bisnis jalan terus? ^_^
Jangan sok jadi wonderwoman yang ngurusin A-Z sendirian. Mau sampe kapan Mak? Makin kusut tuh muka, kucel tiap hari dasteran ngurusin produksi, marketing, selling, packing sendirian. Aaaaah kasian suami pemandangannya tidak indah di rumah.
 
Tobat Mak…tobat.. nih aku kenalin Mak Riza Astari Octavia yang bisa bantuin Mak kinclong dalam sekejap 😍 Termasuk ibadah loh Mak merawat tubuh dan demi membahagiakan suami #uhuk Glucola yang kecil ini banyak manfaatnya. Recommended!
 
Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”
Continue Reading

4 Hal Penyebab Tujuan Tidak Tercapai

Muri Handayani Sekolah Bisnis Online Penulis Buku Emak Jago Jualan Pebisnis Motivator Pembicara Pemateri Seminar Workshop Perempuan Laporan Keuangan Creativepreneur2017 tinggal 1 bulan lagi ya Mak. Apakah resolusi, target ataupun impian Mak di awal tahun 2017 sudah tercapai semua? Okey belum semua bisa tercapai, berapa persen kira-kira Mak? Mendekati 90%? Lebih dari 50%? Gak nyampe 50%? Atau cuma 10%? ^_^
 
Cuma Mak dan Allah yang tahu heheheee…
 
Baiklah… 2017 kita jadikan pelajaran. Jumlah pencapaian di 2018 harus jauuuuh lebih baik dari pencapaian 2017. Sekarang saatnya kita mulai evaluasi. Apa sajakah penyebab tidak tercapainya tujuan/goal/impian?
 
Kembali saya kutip dari buku Sukses Membangun Bisnis dengan Grounded Strategy, halaman 169:
 
1. Orang-orang tidak tahu tujuan yang ingin dicapai.
Ketika organisasi atau perusahaan berada pada situasi tidak adanya kepemimpinan yang handal, hal ini mengakibatkan setiap orang yang terlibat dalam organisasi tidak mengetahui arah dan tujuan yang hendak dicapai. Masing-masing orang yang terlibat melakukan aktivitas, menjalankan proses berdasarkan atas apa yang dipahami.
 
2. Orang-orang tidak mengerti apa yang harus dilakukan untuk mencapai tujuan.
Apabila tujuan tidak diselaraskan, akan memunculkan salah pengertian atas tindakan yang hendak dilakukan. Setiap orang merasa benar atas apa yang dikerjakan.
 
3. Orang-orang tidak memiliki tolok ukur.
Tujuan atau goal sebuah perusahaan mejadi tolok ukur pencapaian keberhasilan perusahaan. Ketika tujuan tersebut tidak diketahui oleh para karyawan dan orang-orang yang terlibat di dalamnya, maka tolok ukur keberhasilan perusahaan tidak bisa diciptakan.
 
4. Orang-orang tidak bertanggung jawab atas perkembangan dari pencapaian tujuan.
Ujung dari ketiga penyebab tidak tercapainya tujuan seperti di atas adalah orang-orang yang terlibat dalam perusahaan merasa tidak memiliki tanggung jawab terhadap perkembangan dalam pencapaian tujuan perusahaan. Tidak jelas ini tanggung jawab siapa, tugas siapa. Pada akhirnya saling menyalahkan dan saling menuduh menjadi tindakan yang realistis.
 
Untuk itu diperlukan sebuah metode yang memudahkan setiap orang melihat kemajuan pencapaian tujuan mereka setiap hari. Salah satunya melalui papan score yang akan menjadi media yang akan memotivasi setiap orang untuk berusaha melakukan pencapaian dan menjadi yang terbaik.
 
Untuk menagih hasil progress yang dicapai tim melakukan pertemuan mingguan untuk mempertanggung jawabkan aoa yang telah dilakukan dan dicapai tersebut.
 
Aseeek nambah PR lagi Mak :p Kita bikin score board yuk.. Sebelum itu, kita perjelas dulu nih jobdes dan tanggung jawab pekerjaan A milik siapa, pekerjaan B untuk siapa. Maka dia yang akan bertanggung jawab terhadap hasil yang dia capai.
 
Kalo yang bertanggung jawab terhadap keremajaan kulit kita, tetap kenceng, mulus, glowing.. ya tentunya kita sendiri ya Mak. Demi membahagiakan suami tersayang 😉 Dan tentunya merawat tubuh yang diberikan Allah ini merupakan ibadah juga. Produk dari Berl Intense Lightening Series dan Body Serum WOW Lightening ini recommended untuk Mak tersayang. Terima kasih ya Mak Muliyani Olvah 😉 Kamu mencerahkan hariku…
 
Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”
Continue Reading

Cara Menyampaikan Ketidaksetujuan yang Tidak Menimbulkan Konflik

Muri Handayani Sekolah Bisnis Online Penulis Buku Emak Jago Jualan Pebisnis Motivator Pembicara Pemateri Seminar Motivator SBO Komunitas Pemberdayaan Perempuan RAMSBO Laporan KeuanganPernah selisih pendapat dengan suami soal kerjaan? Kita gak setuju dengan pendapatnya eh ujung-ujungnya malah ribut 😀
 
Mak menjalankan bisnis dengan partner/teman/sodara? Saling ngotot dengan pendapat masing-masing yang akhirnya jadi konflik?
 
Sedih ya Mak kalo itu terjadi… Pagi ini saya buka lagi bukunya Freddy Liong yang berjudul Morning Briefing @Work halaman 220. Sebenarnya ini tentang menyampaikan ketidaksetujuan bawahan dengan atasan. Tapi saya poles dikit supaya bisa kita terapkan di bisnis online kita.
 
Hindari 5 hal dibawah ini saat menyampaikan perbedaan pendapat:
1. Perkataan frontal yang berkesan menyerang, seperti “Saya tidak setuju.” atau “Itu tidak benar”, “Anda salah!”
2. Menyatakan ketidaksetujuan pada saat situasi sedang menghadapi banyak malasah berat.
3. Menunjukkan ekspresi wajah yang menentang, melawan, bermusuhan dan kurang sedap dipandang bila tidak setuju.
4. Menyatakan ketidaksetujuan dengan berargumentasi atau mengajak berdebat.
5. Menghasut dan memprovokasi orang lain untuk menyatakan ketidaksetujuan.
 
Nah berikut ini cara menyampaikan ketidaksetujuan yang baik:
1. Mulai dengan menggunakan kalimat tanya, bukan kalimat pernyataan. Bisa mulai dengan menanyakan sasaran atau tujuan yang ingin dicapai dan apa gambaran besar dari pendapat atau ide yang disampaikan.
2. Mengulangi pendapat atau ide yang telah disampaikan untuk memastikan apa yang dijelaskan olehnya sudah dimengerti dengan benar. Tahap ini untuk menghindari kesalahpahaman penafsiran terhadap pendapat atau ide yang telah disampaikan.
3. Kalaupun ternyata memang terjadi perdebatan pendapat atau ketidaksetujuan, tampung dulu pendapat atau ide mereka, kemudian cari atau minta waktu yang tepat untuk menjelaskan sudut pandang atau pendapat yang berbeda. Perlu diingat, tujuan menjelaskan pendapat atau ide yang berbeda bukan untuk menyalahkan atau meremehkan pendapat atau ide mereka, tapi untuk menunjukkan bahwa pemikiran atau pendapat lain yang disampaikan ini lebih efektif untuk mencapai sasaran yang dimaksud. Pastikan ide atau pendapat lain yang disampaikan terbukti mendukung untuk mencapai sasaran atau memenuhi kebutuhan dan kepentingan yang mereka maksud.
 
Cara menyampaikan ketidaksetujuan yang tidak menimbulkan konflik dan perdebatan adalah cara-cara yang didasari sikap hati yang menghargai orang lain. Pandangan yang positif terhadap orang lain. Keinginan hati untuk mencari win-win solution, saling menjaga kepentingan dan kebaikan bersama.
 
Bismillah.. semoga pada akhirnya bisa mencapai hasil yang diinginkan ya Mak, bukan hanya sedekar debat kusir. Ketika sudah mencapai kesepakatan yang baik, kita akur dengan partner/teman/sodara/suami tinggal kita eksekusi deh ide tersebut. Bisnis makin bertumbuh dan bisa menebar banyak manfaat aamiin…
 
Makan-makan deh heheheee… Kita traktir makan Siomay Raya Bintaro hasil tangannya Mak Ilyuna Saptarini 😉 Praktis, tinggal keluarin dari freezer, angetin, nyaaamm…nyaaammm…
 
Saya doain Mak yang berpartner bisa langgeng kerjasamanya aamiin…
 
Oh iya, buat Mak yang belum tau ada diskon 60% Buku Creativepreneur boleh colek Admin SBO di WA 087824468185, bentar lagi promonya tutup. Jadi mending hari ini aja chatnya Mak, mumpung inget.
 
Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”
Continue Reading

Mengembangkan Pasar Dengan Blue Ocean Strategy

Muri Handayani Sekolah Bisnis Online Penulis Buku Emak Jago Jualan Pebisnis Motivator Pembicara Pemateri Seminar Workshop Perempuan Buku CreativepreneurSaya memang belum ikut GBC (Grounded Business Coaching) Coach Dr. Fahmi. Karena saya takut (jujur nih) hahahaaa.. Takut makin banyak PR nya :p Tuntasin dulu PR dari hasil ikut pelatihan yang lalu, sebelum ikut pelatihan baru yang akhirnya semakin menumpuk PRnya 😀
 
Tetapi saya sangat menikmati bukunya Coach Fahmi. Sukses Membangun Bisnis dengan Grounded Strategy. Saya mau sharing ke Mak di halaman 209. Simak ya..
 
Konsep dasar blue ocean adalah VALUE INNOVATION, bagaimana kita mengalihkan diri dari persaingan di red ocean yang sangat kompetitif dan berdarah-darah menuju pada blue ocean yang membuat kompetisi jadi tidak relevan lagi. Value Innovation tidak selalu berupa inovasi teknologi, tetapi berupa inovasi untuk peningkatan keuntungan pelanggan yang disesuaikan dengan harga jual dan biaya.
 
Setiap strategi selalu mempunyai resiko yang harus dipertimbangkan dengan seksama. Formulasi dan eksekusi BOS (Blue Ocean Strategy) haruslah dilakukan dengan tepat dan cermat.
 
Red Ocean Strategy:
1. Bersaing pada market space yang sama.
2. Mengalahkan kompetitor yang sudah ada.
3. Eksploitasi demand yang sudah ada.
4. Mengikuti value cost trade off.
5. Aliansi sistem dan aktifitas pada differensiasi atau low cost.
 
Blue Ocean Strategy:
1. Menciptakan market space yang baru.
2. Kompetitor sudah tidak relevan lagi.
3. Menciptakan dan menangkap demand baru.
4. Memecahkan value cost trade off.
5. Aliansi sistem dan aktifitas mengejar differensiasi baru dan low cost.
 
Secara sistematis, BOS mengajak kita berpikir lebih jauh bagaimana value diciptakan dan ditawarkan kepada konsumen. Value bagi buyer menjadi alasan mengapa mereka membeli. Inovasi pada nilai akan menjaga bisnis selalu dalam keunggulan berkelanjutan.
 
Pada BOS terdapat 2 cara dalam menciptakan value innovation, yaitu melalui penghematan biaya dengan menghilangkan dan mengurangi biaya, dan mengangkat buyer value dengan meningkatkan dan menciptakan elemen baru yang tidak pernah ditawarkan oleh pesaing di industri.
 
Sudah mulai kebayang Mak? Kira-kira VALUE INNOVATION apa yang akan Mak ciptakan dalam bisnis Mak? Yang datang ke area SBO di FSN kemarin pada sesi Bu Ines Handayani pasti sudah tahu ya ada 11 point untuk menciptakan value.
 
Nah sekarang waktunya kita eksekusi Mak! Siap? Atau masih pusing? hahahaaa… Kalem Mak.. Cari dulu mood booster yang bisa ningkatin good mood kita dalam waktu sekejap. Biasanya apa yang Mak lakukan? Jalan-jalan keliling rumah sebentar, nyapa tetangga, atau malau beresin rumah, makan coklat atau ngebakso. Kalo saya ngeduren Mak hihihiii.. Kami sekeluarga suka banget duren. Dan buat saya, makan DURENO itu paling cepet naikin good mood. Praktis, tinggal buka kulkas, langsung nyam-nyam. Gak usah pake ribet cari duren dan buka kulitnya.
 
Nah ini inovasi kan ya. Jadi sekarang setiap kulkas Mak wajib ada isinya DURENO by Mas Eko Adi Prasetyo. Ketika lagi bad mood, tinggal buka kulkas, langsung sumringah lagi 😉 aseeeek….
 
Saya doain Allah mudahkan Mak dalam menemukan Value Innovation-nya aamiin…
 
Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”
Continue Reading

Bisnis Merugi Karena Hal Sepele.. Ngeriiii…!

Muri Handayani Sekolah Bisnis Online Penulis Buku Emak Jago Jualan Pebisnis Motivator Pembicara Pemateri Seminar Workshop Perempuan Endorse
 
Semakin ku perdalam bukunya Freddy Liong, semakin mengiris-iris hatiku hiiikss… Ternyata masih buaaanyak banget yang harus kami benahi.
 
Saya gak mau pusing sendirian 😀 Saya mau ajak Mak untuk ikutan benahi tim kerjanya. Biar kita bisa sukses bareng-bareng ya Mak 😉
 
Saya buka halaman 56. Dan ini yang saya dapatkan..
 
20 kesalahan yang umum terjadi di tempat kerja. Sering kali terjadi berulang-ulang dan TIDAK DIPERBAIKI.
1. Tidak ada perencanaan kerja yang jelas dan terperinci.
2. Tidak berani bertanya ketika tidak memahami suatu penugasan.
3. Tidak mencatat informasi yang diberikan oleh atasan.
4. Kerja sama antar bagian tidak terkoordinasi.
5. Standar kerja tidak jelas dan tidak terukur.
6. Menyepelekan prosedur kerja yang telah ditetapkan.
7. Sistem pengawasan tidak ketat.
8. Malas berpikir dalam memecahkan masalah.
9. Tidak ada kesepakatan kerja antar bagian secara efektif.
10. Tidak berkonsentrasi/kurang perhatian saat diberi instruksi kerja oleh atasan.
11. Tidak menyusun prioritas harian sehingga tugas-tugas utama dan penting malah terabaikan.
12. Tidak mengelola berbagai gangguan yang muncul. Seperti teman yang ajak mengobrol, browsing website yang tidak berkaitan dengan pekerjaan, merokok yang berkepanjangan dll.
13. Kebiasaan menunda pekerjaan dan super sibuk ketika menjelang deadline.
14. Lupa meletakkan dokumen penting, sehingga butuh waktu lama untuk mencarinya.
15. Menghilangkan file di komputer.
16. Salam kirim e-mail.
17. Sistem prosedur kerja tidak jelas.
18. Tidak ada atau belum menguasai pekerjaan dengan baik.
19. Proses pemesanan dan pembelian barang terlambat.
20. Pengelolaan persediaan barang kurang efektif.
 
Haduuuh ampuuun… Cenut-cenut deh nih kepala saya hahahaa.. Dari 20 point diatas, yang mana yang menjadi PR Mak saat ini?
 
Ternyata kita terlalu sibuk belajar cara jualan aja. Cara mengelola tim dan sistem sangat terabaikan. Yuk ah waktunya kita tobat berjamaah. Cari posisi yang nyaman, ambil kertas dan pulpen. Sambil ditemani secangkir Kopi Abang Alfa dari Gorontalo by Bang Alwin S. Yunus.
 
– Kita catat semua PR.
– Pilih prioritas.
– Buat target pencapaian.
– Pastikan ada batas waktu yang harus dicapai.
– Mari kita eksekusi!
 
Semoga Allah mudahkan segala urusan Mak. aamiin.
 
Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”
 
Continue Reading

Menghindari Kesalahan yang Sama

Muri Handayani Sekolah Bisnis Online Penulis Buku Emak Jago Jualan Pebisnis Motivator Pembicara Pemateri Seminar Workshop Perempuan Guru

Saya lagi asik mempelajari bukunya Freddy Liong yang secara tidak sengaja saya lihat di salah satu toko buku online. Hmmm.. tetapi kalo saya tidak percaya dengan “ketidaksengajaan”. Karena sesungguhnya Allah sudah atur semuanya.

Mungkin ini petunjuk Allah untuk saya membenahi leadership dalam mengurus RAZHA dan SBO. Buku yang saya baca berjudul “Morning Briefing @Work” -Mencegah Kesalahan yang Sering Terjadi di Tempat Kerja-.

Saya mau share ke Mak halaman 54 dari buku ini yang sub judulnya adalah Menghindari Kesalahan yang Sama.

“Jangan memperbaiki permasalahan hanya dari permukaan, selalu temukan akar masalahnya.”

Pernah ngalamin salah kirim barang pesanan Mak?

Bukan soal kita bertanggung jawab atau tidak. Bukan soal ganti rugi ke konsumen. Tetapi kita harus menelusuri dimana letak kesalahan pada proses kerjanya?

Dulu saya pernah mendapati akar permasalahannya antara lain:
– Tulisan CS kurang rapi, sehingga bagian gudang salah membaca. Plis deh masalah sepele ini ternyata bisa jadi musibah ya Mak hihihiii..
– Susunan tumpukan kertas antara invoice dan catatan tambahan.
– Penandaan yang tidak seragam.

Alhamdulillah dari kesalahan yang dialami, bertahap kami terus memperbaiki sistem dan SOP nya. Hal printilan kaya gini penting gak penting tetap harus dikerjain ya Mak. Demi bertahan dalam proses pertumbuhan bisnis.

Nah saya mau kasih bocoran Mak tentang 4 langkah praktis untuk memastikan kesalahan yang sama tidak terulang lagi. Ini masih dari bukunya Freddy Liong.

1. Tanamkan pola pikir pada anak buah Anda bahwa kesalahan yang sama adalah penghambat pencapaian target. Dengan menyadari hal ini, anak buah cenderung menghindari kesalahan sama yang terjadi berulang-ulang.

2. Lakukan tahapan “pemecahan masalah” untuk menemukan akar masalah. Jangan memperbaiki suatu permasalahan hanya dari permukaan. Selalu temukan akar masalah dan lakukan perbaikan berdasarkan akar masalah tersebut.

3. Lakukan tindakan koreksi berdasarkan akar masalah yang ditemukan. Selalu pastikan kesalahan yang sama tidak terjadi lagi. Ada beberapa cara untuk melakukan tindakan koreksi, yaitu:
– Rencanakan ulang, baik proses kerjanya maupun standar kerjanya.
– Koordinasi ulang orang-orang yang terlibat.
– Latih ulang orang-orang yang terkait.
– Semangati ulang orang-orang yang melaksanakan tugas tersebut.
– Evaluasi ulang secara ketat pelaksanaan rencana kerja baru.

4. Selalu lakukan tindakan pencegahan (preventif)
– Analisa apakah sistem dan prosedur kerja sudah lengkap dan jelas untuk setiap orang.
– Analisa apakah standar kerja sudah jelas dan semua orang sudah memahaminya.
– Disiplin menjalankan sistem prosedur yang telah ditetapkan. Sering kali kesalahan terjadi karena tidak patuh pada sistem yang ada atau bahkan belum memiliki sistem yang jelas.
– Tingkatkan koordinasi dengan berbagai orang dan bagian dengan tujuan mencapai kesamaan persepsi dalam tujuan serta proses kerja.
– Praktikkan proses perbaikan terus menerus.
– Praktikkan budaya kerja 5R (Ringkas, Rapi, Resik, Rawat dan Rajin)
– Lakukan berbagai pelatihan untuk mengasah keterampilan.
– Lakukan berbagai sesi motivasi secara internal untuk memastikan semua orang tetap bersemangat dalam bekerja.

Huuufff.. PR kita banyak ya Mak untuk mengelola tim  Terus semangat untuk naik kelas dan semoga Allah memantaskan kita menjadi pempimpin yang baik dengan tim yang baik sesuai dengan impian kita. aamiin…

Kalo Mak punya mimpi main ke Gorontalo, wajib bawa oleh-oleh ini. Makanan tradisional yang enak banget untuk sesi ngemil. Cari aja di toko oleh-oleh Gorontalo, hampir di semua toko ada. Merknya “Mr. Kaleb Terbang” maknyuuusss… Atau bisa telpon langsung ke produsennya 0853-4101-0100.

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”

Continue Reading

Perencanaan Bisnis Gagal Karena Hal Ini -Part 2-

Muri Handayani Sekolah Bisnis Online Penulis Buku Emak Jago Jualan Pebisnis Motivator Pembicara Pemateri Seminar Workshop Perempuan Wanita

Judulnya beda dengan part 1 hihihiii.. Suka-suka saya aja lah ya  Kan yang penting ilmunya tersampaikan. (Penulis macam apa ini wakakakaaa…)

Saya mau curhat nih sebenernya… Boleh donk gantian saya yang curhat  Saya sedang banyak evaluasi diri. Khususnya soal kepemimpinan. Entah kenapa “greget”nya mulai berkurang ketika saya memikirkan RAZHA. Biasanya hati saya berbunga-bunga dikala sedang mendiskusikan RAZHA.

Setelah kemarin coaching ke Pak Fauzi, ketemulah akar permasalahannya. Yes.. akhir-akhir ini saya kurang mendampingi proses eksekusi harian RAZHA. Saya membuat perencanaan kerja, lalu saya sampaikan ke Tim RAZHA. Tetapi hanya sebatas itu, sudah lama saya tidak melakukan kontrol harian.

Kalo ditanya kenapa, pasti jawabannya seribu alasan. Rempong urusan anak, sibuk nulis buku ke 4, super repot karena pindahan rumah dll.

Ketika kita memilih bisnis, secara sadar kita tahu konsekuensinya adalah MAKIN CAPEK + REPOT. Jadi… rempong ini itu gak boleh jadi alesan kita gak ngurusin bisnis.

Okey sekarang kembali ke permasalahan “Bagaimana agar perencanaan dapat berjalan sesuai keinginan?”.

1. Lakukan briefing harian. Mak boleh pilih Pagi atau Sore. Misalnya Mak pilih pagi. Kita evaluasi pekerjaan kemarin, ada kendala apa dan pencapaian apa yang didapat kemarin. Kemudian kita juga bahas tugas-tugas dan prioritas kerja hari ini.

2. Uraikan dan jelaskan tugas hari ini secara terperinci, spesifik dan lengkap tentang apa saja instruksi kerjanya. Ingat pembahasan di Part 1 kemarin. Setelah Mak jabarkan tugasnya, minta mereka kembali menjelaskan apa yang mereka tangkap dari penjelasan Mak. Ini untuk memastikan bahwa dia mengerti apa yang Mak perintahkan.

3. Uraikan ukuran keberhasilan/standar kerja. Kata Mak Lya Herlyanti “Sesuatu yang tidak bisa diukur itu tidak bisa diatur”. Oleh karena itu semua pekerjaan harus bisa dinilai dan diukur secara objektif. Supaya bisa dievaluasi bersama-sama tingkat keberhasilannya.

Contoh:
– Penambahan follower Instagram 200 follower per hari.
– Posting di Instagram 20 foto perhari. 5 foto produk, 5 testimoni, 5 quotes, 5 promo/branding.
– Setiap postingan harus menggunakan 20 hastag yang sudah ditentukan. Setiap hastag harus muncul di top post.

Jika tidak mencapai target yang diinginkan, maka kita evaluasi apa penyebabnya. Apabila kita hanya sekedar mengelola sosial media tanpa tolak ukur keberhasilan, ya santai banget nanti kerjanya. Tidak bergairah gitu.. Gak ada goal yang kudu dicapai.

Sama seperti kita mendampingi anak-anak. Anak terkadang males belajar karena belum tahu apa tujuan belajar. Kenapa harus belajar? Kenapa harus pinter? Kenapa harus bisa?
Maka wajib kita mengarahkan anak-anak untuk memiliki cita-cita setinggi langit. Sehingga mereka akan sumringah dalam proses belajarnya. Lelah hari ini adalah bayaran untuk mencapai impian di hari esok. Hari esok pasti cerah karena ada Allah yang sayang dengan kita. Secerah Naziya karena dapet Boneka Aisya dari Tante Yeti Sumiati owner Ciloets Handmade Bandung 

Semoga Allah selalu mudahkan segala urusan Mak.. aamiin..

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”

Continue Reading