Tips: Manajemen Waktu Emak Olshop 

Muri Handayani Mentor Bisnis Online Guru Penulis Buku Pengajar Pemateri Cara Jualan Online Perempuan Ibu Rumah Tangga Bandung Produsen Fashion Jilbab Sekolah Anak“Yakin cari uang demi anak?”
Ah pertanyaan itu selalu menohok! Katanya cari uang demi anak, dari pagi sampe malem ngurus jualan terus. Anak malah gak keurus.

Anak gak pengen rumah mewah. Cukup rumah sederhana tapi sering dipeluk ayah bundanya, ini lebih membuat mereka bahagia.

Anak gak perlu mobil bagus. Berpetualang keliling kota naik angkot sama ayah bundanya lebih seru.

Anak gak ngerti baju mahal. Habis mandi, ambil baju seadanya, dipakein bunda, lalu dicium ayah dan dibilang “anak ayah wangi banget nih….”

Ah baper deh kalo udah ngomongin masa kecil. Masa kecilku… masa kecilku… 😭😭😭 Bapak ibuku sibuk mencari nafkah. Kami, anak-anaknya, dirawat oleh pembantu 😭

Aku tau banget rasanya haus kasih sayang orang tua. Makanya Mak Muri dendam! Tentunya dendam yang baik ya..

Dendam yang menjadi motivasi. Kelak, anak-anakku gak boleh “kehilangan” kasih sayang orangtuanya. Kami harus hadir dalam kehidupan mereka.

Omset milyaran, tapi kerja dari pagi sampe malam, ketemu pagi lagi. Gak sempet nemenin anak main… ah ini bukan Mak Muri banget.

Biarlah omsetnya secukupnya
– cukup bayar cicilan utang
– cukup beli rumah cash
– cukup untuk biaya haji bareng keluarga besar
– cukup tabungan pendidikan anak sekolah ke luar negri
– cukup dana bangun masjid
– cukup beli berlian
😅 ahahahaa.. aamiin…

Boleh omset milyaran, tapi harus berpegang pada prinsip “Keluarga Keurus, Bisnis Jalan Terus”.

Ketika ada KETIDAKSEIMBANGAN PERAN dalam hidup kita, maka harus ada yang dibenahi Mak. Dan semua kembali pada PRIORITAS.

Allah mah nanti gak akan tanya, omset kamu berapa?
Yang Allah tanya kan bagaimana kita mendidik dan merawat anak-anak yang sudah Allah titipkan.

Jadi.. kita ini Emak Rempong (boleh kalo mau bacanya Ibu Bangsa Rempong 😅) harus sadar diri. Allah cuma kasih 24 jam, dikurangi:
– tidur 6 jam
– Ibadah (solat ngaji) 2 jam
– dapur 3 jam
– cucian, jemuran, setrika 3 jam
– “kebutuhan suami” 1 jam (cukup gak Mak? 😅)
– rumah 1 jam
– mandi 0,5 jam
– mandiin dan suapin anak 2 jam
– istirahat/me time 1 jam
– ke pasar/tukang sayur + rumpi dikit 1 jam
– arisan/pengajian…
– nah sisanya baru kita gunakan untuk JUALAN ONLINE

Kira-kira… dengan sisa waktu hanya 2-4 jam sehari, apa bisa maksimal jalanin Olshop? Yang katanya sampingan tapi pengen hasilnya gede.

Maka solusinya ala Mak Muri adalah:
1. Pilih model bisnis yang waktunya fleksibel, sesuai dengan kerempongan masing-masing dan bisnis yang mudah dijalankan.
2. Kurangi jam tidur. Kerja sebelum subuh, disaat anak belum bangun, dan kerja malam hari setelah anak tidur. Capek donk Mak? Ya iyalah 😅
3. Gunakan aplikasi/tools pendukung. Cari aplikasi posting terjadwal, sehingga sepanjang hari, sosmed kita bisa tetap ada postingan tanpa kita harus sering pegang gadget.
4. Terapkan jam buka toko (jawab chat). Sesuaikan dengan ektifitas dan kultur di keluarga masing-masing. Cantumkan jam kerja Mak di sosmed, sehingga konsumen tau, jam berapa chatnya akan dijawab.
5. Kolaborasi dengan teman yang tingkat kerempongannya tidak sedahsyat kita. Bisa jadi dia fokus di jawab chat biar fast respon.
6. Cari perusahaan/jasa penyedia admin online yang bisa mengelola akun sosial media Mak ataupun terima jawabin chat. (Coming soon Mak Muri akan bantu sediakan, minta doanya ya…)
7. Rekrut karyawan. Kudu super sabar untuk mencari calon karyawan, ngajarinnya sampe bisa, evaluasi berkala, bentuk kultur kantor biar dia kerjanya betah dan loyal. Hitung gaji dan bonus yang menarik dll. Kalo Mak belum paham hal ini, boleh kita belajar bareng tgl 28 September secara online. Sampe pembagian jobdesnya nanti aku kasih tau juga. Tapi Mak cek kuota dulu ya, masih muat gak kelasnya, boleh japri bit.ly/wa-sbo

Lelah Mak… lelah banget ngurus keluarga iya, jalanin bisnis iya. Terkadang bukan hanya fisik kita aja yang lelah, batinpun kadang ikut lelah kan ya *Mak Muri curhat 😂

Aku hanya ingin berpesan ke Mak, jangan sampe kita super sibuk ngurus bisnis yang hasilnya cuma duit (iya cuma duit, gunakan kata CUMA!) tapi anak kita kehilangan kasih sayang dari kita. Kita gak bisa menikmati proses tumbuh kembang anak. Kita gak ada waktu bercengkrama dan mengapresiasi karya mereka.

Jangan biarkan mereka dekat dengan orang lain, tapi tidak dekat dengan ayah bundanya 😭😭😭

Gagal bisnis, bisa diulang lagi dari nol untuk memulai yang baru. Tapi gagal mendidik anak, gak bisa diulang Mak 😭 gak bisa kan anak-anak jadi kecil lagi.

Inget ya prinsip kita “Keluarga Keurus, Bisnis Jalan Terus”.

Kalo soal urusan jilbab sekolah, aku serahkan ke Mak Bunda Fanisya owner Fanisya Collection yang udah terbukti laris manis karena kwalitasnya baguuuusss… Naziya hari ini semangat sekolah pake jilbab barunya 😍 Alhamdulillah berhasil berangkat sekolah tanpa drama 😅

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *