Ini Penyebab Bocornya Uang Bisnis yang Tidak Disadari

@grosir_deoyasmin (1)Capek gak jalanin bisnis Mak?
Udah capek jalanin bisnis masa gak ada hasilnya?
Trus sia-sia donk semua pengorbanan jiwa raga kita?

Lebih sedih lagi kalo liat anak-anak. Mereka sudah kehilangan waktu bersama bundanya, cuma kebagian sedikiiiit. Maklum bagi yang belum punya Tim (Karyawan), semua pekerjaan dari A-Z diurus sendiri. Sayapun dulu ngalamin kok, jadi tau gimana rasanya.

Hari ini saya gak akan bahas tentang Tim karena udah pada ikut kan kelasnya? Yang ketinggalan bisa ikut di angkatan ke 5, tgl 17 Juli 2018.

Tapi ternyata… kebocoran uang bisnis bisa berkaitan dengan perekrutan dan pengelolaan karyawan loh Mak. Saya udah ngalamin hihiiii.. Mak jangan ya, cukup saya aja.

1. Rekrut karyawan tanpa tahu apa jobdesnya. Dulu saya culun banget, main asal rekrut aja karena merasa sudah repot. Sehingga tidak seleksi dari awal berdasarkan kompetensi dan minatnya. Saya menempatkan orang yang salah di posisi yang salah. Akhirnya dia mengerjakan tugas yang berat (menurut dia), jadi deh kerjanya lama, banyak melakukan kesalahan, tidak efisien.

Perusahaan ruginya apa?
a. Harusnya pekerjaan tersebut dikerjakan dalam waktu 1 jam, misalnya, tapi selesai dalam waktu 3 jam. Artinya perusahaan harus membayar 3 kali lipat biaya tenaga kerjanya untuk pekerjaan yang harusnya bisa selesai dalam waktu 1 jam.
b. Kesalahan yang dilakukan karyawan yang berimbas langsung ke konsumen/klien berresiko hilangnya orderan, rusaknya nama baik, tidak menjadi konsumen loyal.
c. Karena pekerjaan karyawan satu dengan yang lainnya saling berkaitan, maka kinerja tiap orang itu akan berpengaruh juga dengan kinerja yang lain. Tim QC meloloskan produk cacat, akhirnya Tim Penjualan yang kena komplen dari konsumen. Sehingga jam kerja Tim Penjualan terbuang untuk mengurus komplen, padahal harusnya bisa untuk mengurus orderan atau followup konsumen lain.
Dll..

2. Owner tidak mempraktekan dulu pekerjaan yang akan didelegasikan ke karyawan. Seberapa perlu sih Mak?

Menurut saya ini penting. Karena kita kan harus mengukur beban kerja setiap karyawan ya. Sehingga tidak ada karyawan yang kelebihan pekerjaan yang menyebabkan tugasnya tidak selesai, atau sebaliknya, tidak ada karyawan yang santai dan nanggur.

Nganggurnya karyawan (gak ada kerjaan, udah selesai namun masih ada waktu) ini akar dari masalah. Nah loh.. Udah pada bacakan buku #EEJJatau #RAMSBO? Cek aja disana ya… Ngeri lah…

Posting di IG itu berapa menit, bikin desain itu berapa menit, download gambar berapa menit. Bungkus paket cara efektifnya gimana, rapihnya seperti apa, ngerjainnya berapa menit. Lipet kerudung cara cepetnya gimana, masukin ke plastiknya biar cepet seperti apa.

Bahkan saya menggunakan stopwatch untuk mengukur waktu pengerjaannya. Sehingga dalam waktu 1 jam, harus bisa menghasilkan berapa. Seharian jadi dapet berapa tuh?

Misalnya tim QC (Quality Control) kita bayar sehari 50.000 (ini belum termasuk THR, Kesehatan dan tunjangan lainnya). Yang dia hasilkan 100pcs.

Maka biaya QC per pcs adalah 50.000/100 = 500.

Ternyata ketika kita praktekin sendiri dan bekerja dengan efisien, sehari bisa menghasilkan 200pcs  Artinya tiap produk hanya perlu 250 rupiah. Wooow selama ini kita melakukan pemborosan/terjadi kebocoran uang 50% dari yang sudah kita bayarkan.

Coba hitung.. Pemborosan sehari 25.000 x 22 hari kerja = 550.000 sebulan.
Setahun jadi 6.600.000 wiiiih… ini bisa untuk bayar sekolah anak ya Mak!

Itu baru dari 1 karyawan. Coba cek karyawan yang lainnya. Posting di IG cuma 10 kali. Padahal kalo kerjanya efisien, benar, cekatan, tertata.. mungkin bisa 30 kali. Makin banyak posting, yang nyantol bisa makin banyak juga.

Aaaah sakit hatilah kalo dihitung 

3. Penghematan penggunaan ATK, Plastik, Solasi dll. Pake solasinya berapa banyak untuk 1 paket. Gak usah terlalu lebay, yang penting aman, kuat dan rapi. Plastik coba cari supplier lain yang lebih murah atau cari merk lain. Barangnya kecil, plastiknya besar, nah ini boros banget ya. Tugasnya owner nih ngajarin hemat ke semua Tim.

Emak-emak harus irit 

4. Promosi yang bikin cekak! Promosi itu harus ada hasilnya, walaupun tidak selalu dalam bentuk orderan. Tapi wajib kita evaluasi. Hasil yang setidaknya kita dapat itu:
– Branding
– Interaksi
– Follower
– Orderan
– Referensi
dll

5. Wajib seorang pemilik bisnis meningkatkan kapasitas dirinya. Biaya pengembangan diri owner (yang berkenaan dengan bisnis, kepemimpinan, pengelolan tim dll) boleh dibiayai oleh perusahaan. Namun yang jadi masalah… rajin ikut pelatihan/beli buku tapi gak ada eksekusinya Mak! Tekor deh perusahaan.

Udah segini dulu aja ya  5 point ini kalo diperbaiki insyaAllah bisa bantu keuangan bisnis jadi lebih baik. Janganlah zalim sama diri sendiri. Udah capek kerja, gak ada hasilnya, nanti muka jadi aseeeem heheheee…

Udah muka asem, keringet asem oh tidaaaak… Langsung semprot pake Deodorant Spray Yasmin dari Mak Ayu Sri Rahayu  Yang disemprot jangan mukanya ya Mak, tapi ketiaknya hihiiii…

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *