Meningkatkan Penjualan dengan Cara Murah

Sekolah Bisnis Online Muri Handayani SBO Pelatihan Workshop Marketing Pemateri Motivator Penulis Buku Pengisi Acara Meningkatkan Penjualan Strategi Penjualan ProdusenSemua strategi pemasaran itu baik menurut saya. Yang tidak baik adalah ketika strategi tersebut tidak membuahkan hasil  Bukannya untung, malah buntung.

Sebagian dari kita merupakan orang yang memiliki jiwa penasaran tingkat tinggi. Gak percaya kalo belum nyobain sendiri heheheee… Padahal orang lain sudah nyoba dan hasilnya boncos  mereka tetap kekeh penasaran dengan cara itu. Its ok, hidup ini pilihan ya Mak.

Sayapun masih tahap belajar. Hari ini coba buka lagi buku jadul, yang diterbitkan tahun 2011. Instant Cashflow by Bradley J. Sugars. Halaman 161.

Layani Hanya Pelanggan Kelas Atas
Sering kali dikatakan bahwa 80% penjualan perusahaan berasal dari 20% pelanggannya. Seorang pelanggan kelas atas biasanya menghabiskan lebih banyak uang dan tidak terlalu cerewet dibanding pelanggan kelas lain. Dengan memberikan layanan luar biasa kepada orang-orang yang ingin Anda ajak untuk melakukan bisnis bersama, Anda mendorong mereka untuk datang kembali.

Petunjuk dan Kiat:
1. Pahami siapa pelanggan terbaik Anda.
2. Selalu perlakukan mereka dengan sangat baik.
3. Pandang mereka sebagai nilai yang terus ada seumur hidup.
4. Tawarkan hadiah dan imbalan untuk kunjungan yang terus-menerus, dan dorong mereka untuk membawa teman.

Singkirkan Pelanggan Kelas C dan D
Kirimkan surat kepada pelanggan manapun yang tidak ingin Anda sertakan dalam bisnis. Pelanggan seperti ini biasanya paling menuntut, menawar berlebihan, dan terus terlambat membayar dan biasanya tidak butuh dorongan untuk membawa teman kelas C dan D lainnya. Dalam surat Anda, dengan sopan dan singkat jabarkan standar minimum yang Anda harapkan dari klien Anda. Dengan cara ini, mereka bisa memilih mengikuti atau berbelanja ke tempat lain.

Petunjuk dan Kiat:
1. Jangan katakan “pergi sana”, tetapi jelaskan apa yang Anda mau terima dan apa yang tidak. Mereka pasti paham.
2. Ingat bahwa tidak semua pelanggan itu pelanggan yang baik. Sebagian merugikan Anda dan lebih buruk lagi, mengalihkan perhatian Anda dari pelanggan kelas A.

++++++++

Gimana Mak, sudah mulai rela untuk melepaskan konsumen yang bawel, tukang nawar, cuma php, hit & run? 

Jadi ketika Mak memasukkan data konsumen ke data base sistem Mak, cantumkan juga kode. Misalnya A untuk konsumen yang baik, gak pake nawar, langsung transfer. B merupakan kategori konsumen yang gak pake nawar, tapi transfer butuh diingatkan. Pelanggan C dan D untuk mereka yang tukang nawar, transfer kurang, nanyain resi sesaat setelah transfer  Nelponin aja karena chat blom dijawab, bahkan nelpon pada malam hari. (curhat ).

Saya suka banget dengan point 2 di kalimat terakhirnya. “Mengalihkan perhatian Anda dari pelanggan kelas A”.

Jadi ngapain membuang waktu ngurusin konsumen kelas C dan D, yang super menyebalkan. Sedangkan konsumen A cuma butuh pelayanan dengan sedikit waktu dan sedikit perhatian, mereka langsung transfer. Ingat Mak, jam kerja karyawan kita itu kan kita bayar ya. Jadi kalo CS melayani pelanggan C dan D lamaaaa banget, maka biaya yang kita keluarkan juga jadi mahal.

Sekali lagi… hidup ini pilihan, mau pilih yang susah apa yang gampang? 

Mulai hari ini, coba kita tengok ke database pelanggan, mana yang termasuk kategori A, kita sambung lagi silaturahimnya. Berikan kasih sayang ke mereka  insyaAllah mereka memberikan transferannya ke kita hihihiii.. aamiin…

Kalo gamis Sabina yang manis ini pemberian dari Mak Ike Meillina Putri  Menemani perjalanan manisku ke Pekanbaru.

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *