Cara Sederhana Naikin Profit – 2

Muri Handayani Penulis Buku Emak Jago Jualan Komunitas Bisnis Perempuan Blogger Muslimah WanitaSetelah di bagian pertama kita bahas mengenai Analisa Beban Kerja, yang ke 2 akan kita cari tahu cara menaikkan PROFIT dari BERHEMAT peralatan dan perlengkapan kerja.

Tau gak bedanya Peralatan dengan Perlengkapan Mak? 

Peralatan adalah suatu alat ataupun bisa berbentuk tempat yang gunanya adalah untuk mendukung berjalannya pekerjaan. peralatan pada umumnya lebih tahan lama (masa manfaatnya lebih lama) jika dibandingkan dengan perlengkapan. Istilah peralatan pada akuntansi mengacu pada mesin, perabot dan peralatan kantor, kendaraan, komputer, perangkat elektronik dan mesin perkantoran.

Perlengkapan dalam akuntansi adalah suatu barang yang dimiliki perusahaan untuk melengkapi suatu pekerjaan atau kegiatan bisnis. Perlengkapan sifatnya lebih mudah habis (masa manfaatnya lebih pendek) jika dibandingkan dengan peralatan.
Contoh: alat tulis, plastik, solasi dll.

Sumber: belajarakuntansionline .com

2. Optimasi Peralatan dan Perlengkapan.
Beberapa kalimat sakti ini perlu kita jadikan panutan hidup Mak  Demi segenggam berlian hihihiii…
a. Kalo bisa sewa, kenapa harus beli?
b. Kalo masih bisa dipake, kenapa harus beli lagi?
c. Kalo cukup yang ini kenapa harus yang lebih mahal?
d. Kalo tanpa itu masih bisa, kenapa harus ada itu?
e. Kalo masih bisa dicari dulu, kenapa harus segera beli?

Bisnis itu kudu pelit, eh maksudnya hemat hihiii… beda tipis ya antara pelit dan hemat wakakakaa…

Saya akan jabarkan penerapan dari 5 kalimat sakti di atas.
a. Saya tidak memiliki kendaraan operasional. Padahal diperlukan untuk wara wiri ke kurir dan pembelian bahan baku serta perlengkapan dari ATK hingga kebutuhan produksi. Saya lebih memilih sewa kendaraan karena setelah dihitung menjadi lebih murah. Ingat, kendaraan itu ada biaya penyusutan, rusak, service, pajak dll.

Untuk wara wiri ke kurir yang tidak bisa ambil paket, saya menyewa motor karyawan dengan nominal RP.10.000/hari. Itupun jika sedang diperlukan, jika tidak diperlukan atau libur, ya saya gak bayar. Tentunya karyawan juga merasa diuntungkan, karena ke kurirnya deket, bensin gak nyampe 1/2 seliter  Dia masih ada lebihnya lumayan buat jajan.

Silahkan dihitung jika kita membeli motor, lumayan kalo cash belasan juga. Jika beli bekas, belum tentu motornya sehat, jangan-jangan kebengkel mulu. Kalo cicilan, ngeri ah RIBA.

Begitu juga kendaraan untuk membeli puluhan roll kain tiap bulannya. Untuk kapasitas produksi RAZHA, toko kain belum mau antar ke tempat, jadi kami masih ambil sendiri. Dulu saya sewa mobil suami, tapi saat ini kami sewa angkot  Ya angkot. Kapasitas angkot lebih besar, luas kan tengahnya kosong. Itu bisa muat 20 roll @25kg. Bandingkan jika kami membeli mobil operasional, bensin, pajak, perawatan, penyusutan harga dan harus ada supirnya. Kalo sewa angkot sekalian dengan supirnya  Jadi dari kantor, tim produksi naik ojek, lalu pulangnya ikut sama angkot.

Lain halnya jika mobil operasional di bisnis Mak diperlukan setiap hari, mungkin perlu dipertimbangkan beli atau sewa bulanan. Kalo di RAZHA paling sebulan 3 – 4 kali saja. Sejauh ini masih sangat hemat jika menggunakan angkot hihihiii…

Di lain sisi, dengan kita para UKM sewa angkot, kita sangat membantu mereka loh. Kasian sekarang makin sedikit orang yang mau naik angkot. Bagi-bagi rejeki sama mereka Mak, insyaAllah membawa berkah juga ke bisnis kita. Trus si abang angkotnya mau bantu gotongin kainnya ke gudang. Lumayan tuh 25kg x 20 roll heheeee… Nanti kasih tips aja ke dia.

b. Saya paling pelit urusan beli kertas. Semua kertas harus dipake 2 muka, bolak balik. Tau kan kertas itu dari pohon, tau kan hutan kita makin gundul? Nah dengan kita hemat kertas kita menjadi bagian dari penyelamatan bumi (lebay ). Tentunya hemat banget.

Mari kita hitung. Misalnya 1 bulan harusnya 2 rim, kita bisa hanya pake 1 rim. Lumayan hemat Rp.40.000 x 12 bulan = Rp.480.000

Bayangkan, dengan hemat kertas 1 rim sebulan, kita bisa dapet Rp.480.000 yang mana bisa kita gunakan untuk bayar listrik 1 bulan. Nah… lumayan kan. Ini baru urusan kertas, belum lagi dari penghematan yang lainnya.

c. Gunakan peralatan dan perlengkapan SESUAI KEBUTUHAN, bukan berpatokan pada KEINGINAN. Kalo ada pulpen yang seribuan, kenapa beli yang 5 ribuan. Beli selusin, toh pulpen gak akan basi hehee… Untuk yang baru mulai bisnis, gak perlu lah beli yang cantik-cantik atau yang canggih banget peralatan dan perlengkapan kerjanya. Patokannya terletak pada FUNGSI. Ya yang penting bisa dipake.

Laptop, gak perlu yang canggih banget. Telaah dulu si laptop ini mau dipake untuk apa. Kalo cuma buat CS yang kerjanya hanya menggunakan Ms. Office dan browser, ya gak perlu dengan spesifikasi untuk editting. Saran saya, jangan beli bekas, apalagi kita yang gak paham urusan teknis komputer. Kapok saya beli bekas, baru dipake bentar eh mati. Mending beli baru, tapi spesifikasi secukupnya dan ada garansi.

Kalo laptop bekas, kita gak tau dalemnya rusak gak, dia dulu pakenya seperti apa dan tentunya spesifikasi udah jauh ketinggalan dibanding laptop baru.

HP buat CS juga sama, gak usah yang canggih. Kan cuma buat jawab chat dan ngurus sosmed. Gak perlukan yang ada camera kekinian buat selfie hehee… Jangan install aplikasi yang gak diperlukan. Simepen semua foto produk, testimoni dll di laptop aja. Kan sekarang WA udah bisa di laptop.

Meja, kursi, printer, kipas angin dll. Beli sesuai kebutuhan saja dan fokus pada fungsi ya Mak. Jika sudah memenuhi nilai fungsi ya cukup dulu untuk saat ini.

d. Pikir betul-betul, apakah kita berneran butuh nambah rak? Yakin gak sih kalo gak punya itu bisnis turun? Masa sih kalo gak punya itu omset berkurang? Ya pokoknya perhitungkan secara PELIT dulu ya Mak ahahaa… Kalo ternyata butuh ya beli, tapi cek dulu point C diatas ya.

e. Nah ini yang cukup menyebalkan, gunting gak ketemu, beli lagi. Perasaan punya kalkulator 2 deh, karena 1 gak ketemu, beli lagi. Kayanya kemarin udah beli ini, lupa taronya, beli lagi. Meteran mana sih, gak ada, beli lagi deh.

Duh lama-lama nanti rumah kita penuh wakakkaa… Setelah barang digunakan, selalu letakkan pada tempatnya. Jadikan ini budaya di perusahaan kita dan juga di rumah. Gak mudah memang mengubah kebiasaan sehari-hari, namun ini bisa dilatih.

Karyawan/tim/anak buah itu ya tergantung bosnya  Kalo bosnya bisa menerapkan prinsip efisiensi dalam kehidupannya, orang-orang disekitarnya bisa ketularan. Saya ngetiknya harus sambil ngaca hahahaa.. sayapun masih terus belajar untuk bisa hemat… hemat… hemat.. huuufff… butuh keteguhan hati yang kuat ya Mak hihiii..

Sebenarnya masalah ini Mak Lya Herlyanti sudah menjabarkannya di buku #RAMSBO (Resep Ampuh Membangun Sistem Bisnis Online), hayooo sudah pada dibaca belum? Eh gosipnya Mak Lya Herlyanti akan bikin Kelas Online untuk membahas Jobdes, SOP dan KPI  Katanya sih 30 April. Semoga aja Mak berjodoh untuk berguru dengan Mak Lya yang merupakan seorang Konsultan SOP. aamiin…

BTW sampai ketemu tgl 31 Maret di Hotel Amaris Cihampelas Bandung di workshopnya Pak Subiakto Priosoedarsono ya Mak, aku pake kerudung hitam, Mak tegur aku duluan ya hehehee…

Kalo kerudung dan gamis abu ini, dari Mak Najmi Nurul Haq owner Amily Hijab yang produknya laris manis 

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *