Ini Dia Penyebab Gagal Produksi

Muri Handayani Mentor Bisnis Online Perempuan Jago Jualan Emak WOrkshop Pelatihan Tips Sukses

Menjelang Ramadhan seperti ini biasanya banyak “Produsen Jadi-jadian” :p

Pengen Cepet Jadi
Asal Jadi
Yang Penting Jadi

Tapi saya yakin, Mak bukan termasuk dalam golongan ini ya heheheee.. Jadi produsen itu seru-seru sedap lah. Supaya Mak bisa jadi produsen yang handal, ada satu hal yang wajib Mak punya dalam jumlah yang banyak. Apa itu? Uang? Modal? Bukan Mak.. Yang wajib Mak punya dalam jumlah bayak adalah SABAR ^_^ Iya… SAABAAR..

Saya pun masih terus berproses, masih jauh dari sempurna. Kalo denger curhatan teman-teman yang baru mulai produksi, saya cuma bisa senyum-senyum. Saya juga dulu ngalamin seperti itu. Mungkin semua orang kali ya yang lagi belajar jadi produsen ngalamin “sedapnya” proses produksi.

1. Ada yang kapok, gak mau lagi produksi.
2. Ada yang nangis bombay, tapi kemudian coba lagi. Eh gagal lagi, kemudian menyerah.
3. Tapi ada juga yang nangis, bangkit, coba lagi, kejedot, nangis, bangkit lagi, kesandung, nangis, bangkit lagi.. terus berjuang hingga akhirnya SUKSES.

Nah Mak masuk kategori yang mana? ^_^

Dari ketiga kategori di atas, bisa kita simpulkan. Jadi yang bikin GAK SUKSES itu bukan si produknya kan ya Mak? Bukan pula bidang produksinya. Yang membuat mereka bisa SUKSES adalah MENTAL ya, stock SABAR nya.

– Bikin sample produk di konveksi, hasilnya bagus. Wah oke nih, harga cocok, kwalitas oke. Eh pas produksi banyak, kacau hasilnya.
+ Solusi: Jangan langsung kasih banyak (dulu saya langsung kasih 600pcs, lebih dari 50% gagal) πŸ˜€ Jelaskan di awal bahwa kita punya 600pcs, supaya dapet harga lebih murah dibanding jahit sedikit kan. Tapi jangan kasih langsung semua, bertahap aja Mak. Kasih dulu 50 misalnya, lalu beberapa hari tengokin kesana. Jangan nunggu selesai, sambil proses jahit berjalan, kita lihat hasil jahitannya. Jika dirasa bagus, maka lanjut. Berikan lagi bertahap 100.

– Hasil jahitan sudah beres semua, dikirimlah ke kita. Eh pas dilihat hasilnya…jreeeng..jreeeng..jreeng.. bahannya reject Mak. Lah kok bahan reject tetep dipotong. Harusnya laporan ke kita kalo bahannya cacat, jadi masih bisa dikembalikan ke toko kain.
+ Solusi: Buatlah SOP (Standard Operating Procedure) ke penjahit. Sebelum dipotong, kain wajib diperiksa terlebih dahulu, dari ujung ke ujung. Jika ada cacat kain, maka wajib dikembalikan.

– Kok hasilnya gini? Kan saya BILANGNYA ini begini, itu begitu. Sekarang bajunya sudah jadi, gak bisa dibongkar. gggrrrr…
+ Solusi: Jangan hanya menggunakan lisan. Wajib membuat keterangan secara TERTULIS dan GAMBAR. Ada detil ukuran, posisi, bentuk, warna, jumlah, dll

– Janjinya tanggal 2 beres, tanggal 1 ditanyain, malah belom dikerjain hadeeeeh… Ternyata dia ngerjain punya orang lain dulu.
+ Solusi: Buatlah perjanjian tertulis mengenai masa pengerjaan, kapan selesai, dan sanksi pada kedua belah pihak.

– Katanya Bapak sanggup ngerjain ini 10 hari. Ini udah hari ke 12 belum beres. Konsumen saya udah pada ngomel nih Pak.
+ Solusi: Jangan pernah percaya janji penjahit ahahaahaaa… Jika mereka bilang selesai tanggal 1, sebaiknya Mak infokan ke konsumen jadi tanggal 7. Berikan jeda waktu untuk kemungkinan keterlambatan, salah produksi dan proses quality control.

– Bu ini invoicenya, totalnya segini. Waduh Pak kok mahal, waktu itu bilang 30rb, kok sekarang 60rb. Iya Bu, kan ini rumit bla..bla..bla.. Tapi kan Bapak yang menyetujui 30rb.
+ Solusi: Buat surat perjanjian TERTULIS dan ditanda tangani. Jelaskan secara rinci model baju yang akan dibuat, serinci mungkin.

Huuufff pegel juga ngetiknya ahahaahaaa.. masih banyak lagi sebenarnya Mak. Silahkan teman-teman yang udah pernah ngalamin, share di comment ya πŸ˜‰

Udah tahu kan Mak kenapa kita butuh stock sabar yang banyak? hihihiiiii… Ujian-ujian kecil tersebut, jika Mak bisa lalui maka Mak akan mampu jadi produsen yang SUKSES.

Jadi kalo Allah lagi kasih ujian, kalem ya Mak. Ke salon dulu aja ahahahaaa.. Β Angkat dagumu, melangkah diawali bismillah. Ya Allah jadikan ke salon ini ibadah kepadaMu. Aku berniat merawat tubuh ini yang merupakan ciptaanMu dan aku berniat untuk merawat tubuh ini sebagai perhiasan untuk suami. Aaahhh adeem..nyesss..Mari kita ke salon πŸ˜€

Silahkan share jika bisa bermanfaat untuk teman dan keluarga πŸ˜‰

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *