Nah Ini yang Menyebabkan DAGANGAN SEPI

Muri Handayani SBO Sekolah Bisnis Online Jualan Laris Emak Emak Jago Jualan Pembicara Motivator Guru Pengajar
 
Berkali-kali ganti bisnis menurut saya bukan suatu keRUGIan. Awalnya sih ya gitu, baper abiiiss… nangis dipojokan lamaaa banget. Seiring waktu berjalan, saya siap KELUAR SANGKAR untuk coba bisnis baru. Dan teranyata eeeng iiing eeeng… terus mengalami kerugian lagi ahahaaa…
 
Hingga akhirnya saya bergabung ke komunitas TDA (TanganDiAtas.com) disitulah awal mula saya paham bahwa untuk menjalankan bisnis itu ya kudu BELAJAR. Saya kira segala kegagalan saya di bisnis sebelumnya adalah kerugian yang paling besar. Eeeeh ternyata teman-teman di TDA ada yang rugi puluhan juta, ratusan juta bahkan sampe milyaran. Waduuuuh ternyata saya hanya seujung kuku Mak.
 
Enaknya di TDA itu saya sering diskusi dengan para senior. Dan dalam percakapan santai itulah banyak ilmu penting yang bisa saya terapkan di bisnis dan juga kehidupan pribadi saya.
 
Hal yang paling lumrah ditanyakan oleh para pebisnis/pedagang pemula adalah.. kenapa sih dagangan sepi?
 
Ada banyak faktor Mak, ternyata bukan soal gejolak ekonomi dan politik yang sedang memanas 😀 Penyebab dagangan sepi justru ada di dalam diri kita sendiri. Waduuuuuh?
 
1. Evaluasi produk.
Yakin itu adalah produk yang diinginkan KONSUMEN. Jangan-jangan produknya bagus/enak menurut kita 😀 Bukan berdasarkan hasil riset konsumen. Saya udah ngalamin nih Mak yang kaya gini, bikin produk yang menurut saya bagus, sekali lagi..menurut saya bagus. Eh ternyata pas saya jual, gak laku ahahahahaa… Jadi saat kita mau produksi/pilih produk dari supplier, riset dulu apa kebutuhan dan keinginan pasar.
 
2. Salah satu cara mengenalkan produk adalah dengan BERIKLAN.
Saya udah rajin ngiklan kok, tapi gak ada respon 🙁 kenapa ya?
Yuk kita evaluasi Mak:
– Apakah kita sudah beriklan kepada orang yang tepat? Jangan-jangan jualan sambel ke orang yang gak doyan pedes. Jangan-jangan jualan panci ke anak kuliahan. Jangan-jangan jualan eskrim Magnum ke anak SD Negri.
– Apakah kita sudah tahu cara menyentuh hati konsumen? Kan katanya “sentuhlah dia tepat di hatinya, maka dia akan keluarin dompetnya :p ” Jangan-jangan kita gunakan iklan dengan bahasa alay, tapi jualinnya ke usia 30an. Jangan-jangan kita bahasanya bikin bosen orang karena diawali dengan DIJUAL, BELI YUK, CEPETAN ORDER.. Konsumen udah jenuh Mak cara seperti itu.
– Ah barang gitu aja mahal banget. Nah nah.. jangan-jangan pesan yang ingin kita sampaikan ke konsumen tidak didapat. Barangnya aslinya bagus, tapi fotonya tidak meyakinkan, tulisannya berasa kelas bawah, pelayannya kaya di kaki lima. Masa ngelayanin kelas menengah tapi chatnya berasa transaksi sama anak alay hehehee..
 
3. Poles terus konsep branding
Barangnya sama, harga lebih mahal, kenapa dia laku banget ya?
Coba intipin konsep brandingnya Mak. Banyak orang laris jualannya karena jago bikin baper konsumen.
 
4. Marketing Langit
Katanya rejeki itu gak ketuker ya Mak. Produk sama, cara jualan sama, harga sama, tapi dia lebih laris.. Intip lebih dalem Mak, ternyata mereka marketing langitnya lebih dahsyat. Ibadahnya jempol banget, berbakti sama orang tua selalu diutamakan, sedekahnya jorjoran, bisnisnya punya Visi Misi yang mulia…
 
Yang saya suka dari proses belajar menjadi pebisnis adalah bukan hanya soal jago jualan. Namun secara pribadi kemampuan diri, kedewasaan, pola pikir, hubungan saya dengan Allah, leadership, sosial…semua ikut terasah. Jadi kalo dibilang profit ataupun free cash yang saya dapat kecil, sesungguhnya saya mendapat jauuuuh lebih banyak dari itu Mak. Pembelajaran hidup yang tidak bisa dibeli dengan cara apapun, kecuali berdasarkan pengalaman sendiri.
 
Selamat menikmati prosesnya ya Mak. Saya doain Mak semua kuat jalanin prosesnya.. aamiin…
 
Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *