Manajemen Emosi, Menyelamatkan Hidupmu

Muri Handayani Pejuang Ekonomi RakyatDikejar waktu menuntaskan pekerjaan, cucian segunung, setrikaan bejibun, belum sempet masak, rumah kaya kapal pecah, kakak berantem sama adik, suami lagi asik dengan dunianya, konsumen komplen.. gggrrrrrr…

Pernah Mak ngalamin kaya gini? Rasanya pengen keluar dari rumah dan langsung ke salon ahahahhaaa…

Hidup tak seindah drama Taiwan Meteor Garden hihihiii.. Memilih jalan OnlineShop pun ada resikonya Mak. Bukan berarti bekerja di rumah lebih ringan dari kerja kantoran. Tantangannya beda. Terkadang justru lebih enak kerja di kantor yang bisa konsentrasi penuh. Gak diganggu dengan teriakan anak-anak. Strikaan 10 ember juga ga keliatan di mata ahahhaaa.. Tapi ya kalo kantoran hati gak tenang, tetep aja kepikiran anak yang kita titipin ke orang lain (bukan kita yang pegang). Bertarung melawan kemacetan dan polusi tiap pagi dan sore, ini juga menyebalkan bagi saya. Makanya saya gak mau kantor misah dari rumah.

Aaah intinya mah semua ada resikonya Mak. Pilihanku tanggung jawabku. Itu prinsip yang harus kita pegang. Namun sisi lemah kita terkadang muncul disaat lelah jiwa raga. Ya cape kerja, ya cape ngurus rumah, ya cape ngurus anak. Bawaannya jadi sensi, mau ngomel. Stooop… Tarik nafas Mak….

Rumahku Surgaku. Bagaimana rumah berasa jadi surga kalo Emak/Istri ngomel mulu   Anak jadi stress dan suami bawannya keluar rumah terus. KIta malah makin tambah mumet nantinya.

Jadi gimana donk caranya mengatur emosi kita?

Inget Mak, tujuan kita berkarir di OnlineShop itu apa?
1. Mengejar Ridho Allah. Jadi disaat kita udah dipuncak emosi, rasanya udah kaya gunung berapi, tutup mata + sandarkan badan + istighfar + Bantu Aku ya Allah… Ini cara paling instan, langsung saat itu juga. Nangis boleh kok Mak  Manusiawi.. Kalo gak mempan, ya ambil wudhu aja, ngaji, solat, nangis sampe mata bengkak

2. Meringankan beban suami. Inget loh…kan kita yang mengajukan diri ke suami untuk berkarir di rumah melalui OnlineShop. Disaat BT jangan jadi petir, nyamber sana sini kilatnya, jedar jeder ngomel gak karuan. Mending peluk suami aja. “Aku lagi capek Bi.. Lagi mumet banget, dikejar deadline kerjaan, capeeek banget…” Minta dielus punggungnya. Nangis ya boleh banget Mak, toh suami sendirikan bukan suami tetangga ahhahaa… Biar suami juga tau Mak kita sampe lelah jiwa raga gini ya karena bantu dia. Curhat sama suami lumayan ampuh bagi saya.

3. Anak..oh anak… Katanya nyari duit demi anak. Kok anak jadi korban batin karena kita malah ga ada waktu sama sekali untuk main dengan mereka. DItambah lagi kita yang malah naik tempramennya. Minta maaf Mak sama anak. Dengan minta maaf, ini tidak menjatuhkan harga diri kita sebagai orang tua loh. Kejadian ini akan merasuk dalam alam bawah sadarnya. Bahwa siapapun yang salah, harus minta maaf. Mau kan Mak punya anak yang berjiwa kesatria mengakui kesalahannya? “Maaf ya nak, bunda kerja dulu 10 menit lagi, ini lagi ada yang beli. Nanti uangnya bisa kita gunakan untuk beli makanan. Nanti temenin Bunda ya ke warung, kita beli makanan yuk.” Kalo lagi mumet, saya keluar rumah sebentar sama anak, beli teh atau apalah, yang penting keluar heheheee..

4. Sepertinya hobi ku ya jualan  Entalah saya ga punya hobi yang lain sepertinya wakakkakaaa… Melalui OlineShop bisa kerja di rumah, ga perlu jaim dan ga perlu jaga penampilan ke siapapun. Gak perlu sok manis di depan bos  Bisnis mau dibawa kemana, mau jadi apa, mau sebesar apa, mau gaya apa.. ya suka-suka kita Mak. Ada yang senengnya produk glamour, sah aja kok. Ada yang pilih jualan produk murah meriah dapet banyak, boleeeh.. Ada yang launching produk seminggu sekali, silahkaan… Saya pilih menerbitkan produk/variant baru setahun sekali, gak salah kan  Ya intinya pilih yang nyaman di hati, biar gak nambah beban jiwa Mak. Namun siap untuk menanggung semua resiko atas pilihannya masing-masing ya Mak.. cateeeet!

Nah satu lagi yang lumayan ampuh untuk melunturkan badmood Emak-Emak. Kumpul dengan teman-teman. Eiiit tapi jangan salah pilih temen ya Mak. Jangan pilih temen yang pola pikirnya NEGATIF, karena bisa nular! serius loh.. Pilih temen yang ketika kita jatoh gak bilang gini “tuh kan gw bilang juga apa, jangan begitu, lo tuh gak bisa”  Cari temen yang sebaiknya mengatakan ini “Smangaaaat Mak, ini cara Allah mendidik lo, Allah tuh sayang banget sama lo. Smangat belajar lagi, lo bisa kok.” Nah enak kan Mak, trus pelukan deeeh.. trus shopping deeeeh hihihihiiii…

Hidup di dunia cuma sebentar, rugi kalo ngomel mulu. Allah Maha membolak balikkan hati manusia. Semoga Allah mampukan kita menjadi perempuan solehah, tauladan bagi anak-anak kita dan menjadi inspirasi bagi muslimah lainnya. Semangat berproses Mak. Jangan menyerah…karena aku selalu ada untukmu #eeaaa

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *